Ini Alasan Pengusaha Kopi Perlu Ganti Packaging Jadi Ramah Lingkungan

Kompas.com - 19/08/2021, 16:00 WIB
Editor Tentry Yudvi Dian Utami

Parapuan.co - Tren kedai kopi atau pun minuman kopi memang sedang naik daun.

Namun, Kawan Puan yang sedang menjalani bisnis kopi, alangkah lebih baik segera mengganti packaging kamu ya.

Sebab, sampah kemasan yang terbuat dari plastik merupakan sampah yang banyak dihasilkan oleh manusia dan berpotensi mengganggu kelestarian lingkungan.

World Economic Forum 2020 memperkirakan jumlah sampah plastik akan membengkak dari 260 juta ton menjadi 460 juta ton per tahun pada tahun 2030.

Untuk menekan penggunaan kemasan plastik, salah satu bahan alternatif yang dipilih adalah kertas.

Sayangnya, kertas kemasan makanan dan minuman yang saat ini banyak digunakan seringkali mengandung lapisan plastik di bagian dalamnya yang berfungsi untuk menahan air ataupun cairan agar tidak tembus ke kertas.

Baca Juga: Ingin Kopimu Menjadi Lebih Sehat? Ini 4 Cara yang Bisa Dilakukan

Proses pemisahan kertas dari lapisan plastik memiliki tingkat kesulitan tinggi, karenanya hal ini justru dapat menjadi ancaman lain bagi kelangsungan lingkungan.

Dengan semakin meningkatnya tren ngopi di kalangan kaum muda Indonesia, bukan tidak mungkin, penggunaan gelas kertas yang berlapis plastik akan turut meningkat ke depannya.

Bertepatan dengan momen kemerdekaan Republik Indonesia ke-76, tiga institusi pioneer di bidangnya masing-masing, yaitu Foopak Bio Natura (produsen kertas kemasan makanan dan minuman), Anomali Coffee (perusahaan F&B yang menjadi kurator kopi Nusantara), dan Earth Keepers Indonesia (organisasi pemerhati lingkungan), berinisiatif menghadirkan gerakan #NgopiMembumi.

Gerakan ini bertujuan untuk membantu mewujudkan cita-cita memerdekakan Indonesia dari sampah plastik dengan cara menyatukan gaya hidup membumi dengan gaya hidup ngopi melalui penggunaan kemasan makanan dan minuman yang bebas plastik, dapat didaur ulang, compostable dan biodegradable pertama di Indonesia.

Founder The Earthkeeper Indonesia, Teguh Handoko menuturkan “United Nation Environment Program (UNEP) memprediksi pada tahun 2050 akan ada lebih banyak plastik di lautan daripada jumlah ikan.

Kebanyakan plastik tidak dapat terurai secara hayati.

Dibutuhkan lebih dari 400 tahun untuk plastik terdegradasi, dan itu pun sebenarnya tidak pernah sepenuhnya terdegradasi, melainkan menjadi potongan-potongan kecil yang akhirnya dapat mengkontaminasi kehidupan laut dan membahayakan manusia.

Tingginya jumlah sampah plastik tak terlepas dari gaya hidup masyarakat yang menggunakan plastik untuk mengemas makanan dan minuman.

Salah satu industri yang banyak menggunakan kemasan plastik adalah coffee shop.

Memang tak semua makanan dan minuman dikemas atau disajikan dalam kemasan plastik, ada juga yang dikemas menggunakan wadah atau gelas kertas.

Baca Juga: E-commerce Karya Perempuan Ini Hadir Jadi Wadah bagi Womanpreneur

Akan tetapi, kebanyakan gelas kertas yang beredar di Indonesia saat ini masih menggunakan lapisan plastik.

Survei yang digelar oleh The Earthkeeper Indonesia terhadap penikmat kopi di Jakarta menunjukkan bahwa 6 dari 10 orang partisipan mengaku mengunjungi coffee shop kesayangannya sedikitnya 1x dalam seminggu untuk menikmati kopi.

Dalam seminggu, mayoritas partisipan pun mengaku mengunakan/menyumbang setidaknya 1-2 sampah gelas plastik saat membeli es kopi kesukaannya.

Kebanyakan dari mereka mengaku tidak memilah antara sampah organik dan non-organik saat membuang kemasan kopinya dikarenakan tidak mengetahui mengenai prosedur membuang sampah yang baik dan benar.

Di dunia, setiap tahunnya, terjadi peningkatan produksi gelas kertas sebesar 3-5% dengan tingkat pertumbuhan tertinggi terjadi di kawasan Asia Pasifik.

Sayangnya, dari +320 miliar cangkir kertas yang diproduksi di seluruh dunia setiap tahunnya, kurang dari 1% yang berhasil didaur ulang karena sulitnya proses pemisahan kertas-plastik.

Product Manager - Foopak, Asia Pulp & Paper, Benny Chiadarma, menjelaskan “Data yang diperoleh Foopak dari LIPI menunjukkan bahwa 96% food delivery di Indonesia menggunakan kemasan plastik."

Baca Juga: 5 Jenis Konten Video yang Tidak Ramah Pengiklan di YouTube, Apa Saja?

Hanya menggunakan lapisan berbahan dasar air, Foopak Bio Natura memiliki kemampuan untuk didaur ulang tanpa perlakuan khusus.

Foopak Bio Natura juga telah terbukti lebih mudah diolah kembali menjadi kertas daur ulang serta lebih cepat menjadi kompos (kurang lebih 12 – 24 minggu) baik melalui proses industri maupun rumahan.

Selain lebih ramah lingkungan, produk kemasan Foopak Bio Natura juga teruji steril dari senyawa berbahaya dan bebas PFAS.

Anomali Coffee sebagai kurator kopi Indonesia yang digemari penikmat kopi khususnya kalangan muda Tanah Air dan telah memiliki lebih dari 10 cabang yang tersebar di kota-kota besar Indonesia, memanfaatkan pangsa pasarnya untuk membantu mengedukasi masyarakat Indonesia mengenai pentingnya menjadi pribadi yang lebih peduli terhadap lingkungan.

Rezha Ahmad, selaku Business Development Anomali Coffee mengatakan “Anomali selalu berkomitmen dalam mendukung upaya pelestarian lingkungan dengan menimimalkan penggunaan plastik dan menggunakan kemasan kertas."

Melalui kolaborasi #NgopiMembumi, Anomali Coffee menjadi pelaku industri F&B pertama di Indonesia yang menggunakan kemasan makanan dan minuman yang bebas plastik, dapat didaur ulang, compostable dan biodegradable.

"Dengan langkah ini, kami ingin menunjukkan pada masyarakat luas khususnya kaum muda penikmat kopi bahwa gaya hidup yang ramah lingkungan sangat mudah untuk diterapkan dalam kehidupan kita sehari-hari, dan dapat dimulai dari hal-hal sederhana seperti menggunakan kemasan makanan dan minuman yang lebih mudah dan cepat untuk didaur ulang dan dijadikan kompos.”

Baca Juga: Hari Remaja Internasional: Ini Rekomendasi Drakor Bertemakan Bisnis Anak Muda

Melalui kolaborasi ini, Foopak Bio Natura, Anomali Coffee dan The Earthkeeper Indonesia beringinan mendorong penggunaan kemasan makanan dan minuman yang lebih mudah diolah kembali menjadi kertas daur ulang serta lebih cepat menjadi kompos sebagai solusi terhadap permasalahan rendahnya tingkat daur ulang gelas kertas di Indonesia.

Ketiga kolaborator berharap masyarakat Indonesia, khususnya penikmat kopi dan pelaku bisnis kuliner untuk dapat ikut berperan aktif dalam menerapkan gaya hidup yang lebih bertanggung jawab dan ramah lingkungan demi terwujudnya Indonesia yang merdeka dari sampah plastik.(*)


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sukses Jadi Youtuber, Jerome Polin Kini Mulai Debut sebagai Podcaster

Sukses Jadi Youtuber, Jerome Polin Kini Mulai Debut sebagai Podcaster

PARAPUAN
Bisa Melemahkan Sistem Imun, Ini 5 Cara Kurangi Asupan Gula Tambahan pada Anak

Bisa Melemahkan Sistem Imun, Ini 5 Cara Kurangi Asupan Gula Tambahan pada Anak

PARAPUAN
Pernikahan Beda Budaya seperti Maudy Ayunda Mungkin Alami 5 Masalah

Pernikahan Beda Budaya seperti Maudy Ayunda Mungkin Alami 5 Masalah

PARAPUAN
 12 Desain Terbaik yang Tampil di Modest Fashion Day Kazan Russia, Ada 3 Brand Lokal Indonesia

12 Desain Terbaik yang Tampil di Modest Fashion Day Kazan Russia, Ada 3 Brand Lokal Indonesia

PARAPUAN
Selamat, Felicya Angelista Umumkan sedang Hamil Anak Kedua

Selamat, Felicya Angelista Umumkan sedang Hamil Anak Kedua

PARAPUAN
Vaksin Pfizer Terbukti 80 Persen Efektif untuk Anak 6 Bulan hingga 5 Tahun

Vaksin Pfizer Terbukti 80 Persen Efektif untuk Anak 6 Bulan hingga 5 Tahun

PARAPUAN
Dukung Pengembangan UMKM Perempuan, Grab X Parapuan Umumkan Tiga Peserta Terpilih #PerempuanSemua Mentorship Program

Dukung Pengembangan UMKM Perempuan, Grab X Parapuan Umumkan Tiga Peserta Terpilih #PerempuanSemua Mentorship Program

PARAPUAN
Ternyata Begini Cara Menabung yang Tepat untuk Zodiak Elemen Tanah!

Ternyata Begini Cara Menabung yang Tepat untuk Zodiak Elemen Tanah!

PARAPUAN
Jadi Destinasi Impian Banyak Orang, Ini 5 Kota Paling Indah di Swiss

Jadi Destinasi Impian Banyak Orang, Ini 5 Kota Paling Indah di Swiss

PARAPUAN
Stranger Things Upside Down Experience, Menikmati Keseruan Dunia Terbalik di M Bloc Space

Stranger Things Upside Down Experience, Menikmati Keseruan Dunia Terbalik di M Bloc Space

PARAPUAN
Seperti di My Liberation Notes, Ini Alasan Seseorang Mau Balikan dengan Mantan

Seperti di My Liberation Notes, Ini Alasan Seseorang Mau Balikan dengan Mantan

PARAPUAN
Ini Kalung Mutiara Termahal dalam Sejarah, Harganya hingga Ratusan Miliar Rupiah

Ini Kalung Mutiara Termahal dalam Sejarah, Harganya hingga Ratusan Miliar Rupiah

PARAPUAN
Mengenal Sleep Paralysis, Kelumpuhan Tidur yang Sempat dialami Aulia Sarah

Mengenal Sleep Paralysis, Kelumpuhan Tidur yang Sempat dialami Aulia Sarah

PARAPUAN
Canggih dan Semakin Diminati Milenial, Apa Itu Hunian Smart Home?

Canggih dan Semakin Diminati Milenial, Apa Itu Hunian Smart Home?

PARAPUAN
Bisa Membuat Alis Tampak Penuh dan Bervolume, Apa Itu Soap Brow?

Bisa Membuat Alis Tampak Penuh dan Bervolume, Apa Itu Soap Brow?

PARAPUAN
Brand Fashion Lokal Ini Hadirkan Konten Entertainment untuk Sasar Gen Z

Brand Fashion Lokal Ini Hadirkan Konten Entertainment untuk Sasar Gen Z

PARAPUAN
Seperti di Film Our Father, Kenali Profesi Dokter Ahli Fertilitas

Seperti di Film Our Father, Kenali Profesi Dokter Ahli Fertilitas

PARAPUAN
Ini Rekomendasi Sneaker Putih yang Mudah Mix and Match Berbagai Gaya

Ini Rekomendasi Sneaker Putih yang Mudah Mix and Match Berbagai Gaya

PARAPUAN
3 Girl Group yang Pernah Jadi Sampul Majalah Rolling Stone, Ada BLACKPINK

3 Girl Group yang Pernah Jadi Sampul Majalah Rolling Stone, Ada BLACKPINK

PARAPUAN
Masih WFH? Ini 5 Tips Komunikasi lewat Pesan Teks dengan Rekan Kerja

Masih WFH? Ini 5 Tips Komunikasi lewat Pesan Teks dengan Rekan Kerja

PARAPUAN
Deretan Soundtrack Minions 2: The Rise of Gru, Ada yang Dinyanyikan Diana Ross

Deretan Soundtrack Minions 2: The Rise of Gru, Ada yang Dinyanyikan Diana Ross

PARAPUAN
Profil Idayati, Adik Jokowi yang Akan Menikah dengan Ketua MK Anwar Usman

Profil Idayati, Adik Jokowi yang Akan Menikah dengan Ketua MK Anwar Usman

PARAPUAN
Bercita Rasa Asam Pedas, Kenali 10 Jenis Kimchi Terpopuler di Korea

Bercita Rasa Asam Pedas, Kenali 10 Jenis Kimchi Terpopuler di Korea

PARAPUAN
Sepatu Dr Martens Viral di Twitter, Begini Cara Tepat Memakainya agar Nyaman

Sepatu Dr Martens Viral di Twitter, Begini Cara Tepat Memakainya agar Nyaman

PARAPUAN
Ada Daniel & Nicolette, Ini Rekomendasi Serial Indonesia Terbaik Mei di Vidio

Ada Daniel & Nicolette, Ini Rekomendasi Serial Indonesia Terbaik Mei di Vidio

PARAPUAN
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.