Kompas.com - 16/03/2021, 08:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Stasiun televisi swasta RCTI akhirnya memberikan klarifikasi setelah penayangan acara lamaran Atta Halilintar dan Aurel Hermansyah menuai kritik.

Koalisi Nasional Reformasi Penyiaran (KNRP) memberikan kritik lantaran acara lamaran Atta dan Aurel dianggap tidak memberikan manfaat kepada masyarakat.

Protes KNRP ini langsung ditindaklanjuti oleh Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).

Baca juga: Anna Avantie Terharu, Cerita Buatkan Krisdayanti Kebaya untuk Lamaran Aurel dan Atta

1. Bantah lakukan pelanggaran

Melalui keterangan pers tertulis yang diterima Kompas.com, RCTI membantah telah melakukan pelanggaran karena menayangkan acara lamaran Atta dan Aurel.

"Kami menilai tidak ada pelanggaran yang dilakukan dalam menayangkan proses pernikahan Aurel dan Atta ini," kata Syafril Nasution selaku Group Corporate Secretary Director MNC Group.

RCTI menegaskan, penayangan tersebut semata untuk menjawab kebutuhan pemirsa.

Baca juga: Ketika Krisdayanti Selalu Rangkul Erat Aurel Hermansyah Saat Dilamar Atta Halilintar

2. Sarat unsur budaya Indonesia

Selain memberi bantahan telah melakukan pelanggaran, RCTI juga menilai acara lamaran Atta Halilintar dan Aurel Hermansyah sarat akan unsur budaya Indonesia.

Nilai kebudayaan ini yang ingin dibagikan oleh RCTI kepada para penontonnya.

"Kita ketahui proses lamaran pun bagian dari budaya. RCTI ingin menampilkan keragaman budaya pernikahan Indonesia," kata Syafril.

Baca juga: Pesan Ari Lasso untuk Atta dan Aurel: Tak Ada yang Mudah, tapi Bisa Diperjuangkan

3. Animo penonton tinggi

Alasan lain RCTI ingin menayangkan acara lamaran Atta Halilintar dan Aurel Hermansyah adalah karena animo penonton yang tinggi.

Terlebih lagi, Atta dan Aurel adalah figur publik yang dinilai bisa menjadi contoh baik bagi generasi muda Indonesia.

"Publik pasti ingin tahu aktivitas mereka, apalagi ini kegiatan positif seperti lamaran dan pernikahan yang merupakan sakral bagi masyarakat Indonesia," ucap Syafril.

Penayangan acara lamaran Atta dan Aurel justru membantu masyarakat dan keluarga besar yang ingin menyaksikan prosesnya tetapi terhalang pandemi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.