Kompas.com - 01/04/2021, 19:49 WIB
Ilustrasi kucing yang sedang sakit. SHUTTERSTOCK/SOPHIE MCAULAYIlustrasi kucing yang sedang sakit.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kucing yang mengalami diare tentu membuat kita sangat khawatir. Hal yang kerap muncul di pikiran adalah langsung melarikan kucing ke dokter hewan untuk menerima perawatan.

Namun, ternyata jika kucing diare, Anda tidak perlu langsung membawanya ke dokter hewan. Anda bisa terlebih dahulu merawat kucing yang sedang diare di rumah.

Dilansir dari PetMD, Kamis (1/4/2021), berikut ini beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk merawat kucing yang sakit diare.

Baca juga: Kucing Tiba-tiba Berjalan Mundur, Ternyata Bisa Karena Penyakit

Kapan harus ke dokter hewan?

Kaji tingkat keparahan diare kucing Anda dan kondisi keseluruhannya saat mencoba memutuskan apakah harus membawanya ke dokter hewan. Jika kucing mengalami diare yang relatif ringan, tidak muntah, mau makan dan minum, serta tampaknya tidak merasa terlalu buruk, maka Anda dapat merawatnya di rumah.

Sebaliknya, jika salah satu hal berikut ini menggambarkan kondisi kucing Anda, segera bawa dokter hewan:

  • Kucing masih sangat muda, sangat tua, atau memiliki masalah kesehatan mendasar yang membuatnya rentan terhadap efek dehidrasi.
  • Kucing muntah, lesu, depresi, kesakitan, atau memiliki gejala mengkhawatirkan lainnya.
  • Diare banyak, berair, meledak-ledak, atau sangat sering.
  • Diare mengandung darah atau berwarna gelap dan tinggal.

Baca juga: Mengapa Kucing Kerap Menghilang dan Kembali Beberapa Hari Setelahnya?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beberapa cara mengobati kucing diare

Setelah Anda mengetahui bahwa kucing yang mengalami diare dapat dirawat di rumah, Anda harus memilih jenis perawatan yang ingin dicoba. Berikut adalah lima opsi perawatan kucing diare, dengan petunjuknya.

1. Ganti makanan kucing

Tidak perlu mempertahankan makanan kucing jika membuat kucing Anda diare. Faktanya, hal itu dapat menghambat kemampuan saluran usus untuk menyembuhkan dirinya sendiri dan membuat kucing berisiko terkena jenis penyakit hati yang berpotensi fatal yang disebut lipidosis hati.

Ilustrasi makanan kucing. PIXABAY/OUTSIDECLICK Ilustrasi makanan kucing.

Namun, yang terbaik adalah menyederhanakan diet kucing Anda. Singkirkan camilan atau sisa meja dan fokus hanya pada inti, makanan kucing lengkap bernutrisi yang Anda tawarkan setiap hari.

Jika Anda baru saja mengubah pola makan kucing, kembalilah ke makanan yang Anda berikan sebelumnya dan lihat apakah diare kucing Anda sudah sembuh. Satu atau lebih bahan dalam makanan baru mungkin tidak cocok dengan kucing.

Baca juga: Kenapa Kucing Suka Mengeong di Malam Hari? Ini 5 Penyebabnya

Reaksi merugikan yang lebih kronis terhadap makanan dapat berkembang kapan saja. Kucing mungkin telah makan makanan yang sama selama bertahun-tahun atau baru-baru ini beralih ke makanan yang baru.

Banyak kucing dengan intoleransi makanan atau alergi akan mengalami kelegaan dari gejalanya saat mereka makan makanan hipoalergenik atau rendah antigen.

Makanan antigen rendah terbaik hanya tersedia melalui dokter hewan, tetapi opsi yang dijual bebas bisa digunakan untuk beberapa kucing. Carilah makanan yang terbuat dari sumber protein baru.

2. Serat

Beberapa jenis diare kucing sembuh dengan diet rendah serat atau makanan yang sangat mudah dicerna. Jika kucing Anda tidak terlalu sering mengalami diare tetapi saat ia mengeluarkan kotorannya banyak, diet rendah serat dapat dicoba.

Baca juga: Bisakah Memelihara Kucing dan Anjing Bersamaan?

Cari makanan yang diiklankan sangat mudah dicerna atau baik untuk kucing dengan "perut sensitif". Produk-produk ini harus memiliki kadar serat kasar sekitar 3 persen yang tercantum pada analisis terjaminnya.

Yang membingungkan, jenis diare kucing lainnya cenderung merespons suplementasi serat, terutama kondisi yang membuat kucing sering buang air besar tetapi hanya menghasilkan sedikit kotoran pada satu waktu.

3. Mendorong asupan air dan elektrolit

Kucing diare perlu minum air dalam jumlah yang cukup untuk mencegah dehidrasi. Isi mangkuk air kucing dengan air bersih dan segar dan pertimbangkan untuk menambahkan mangkuk ekstra yang berisi kaldu ayam atau sapi yang diencerkan.

Cara lain yang mudah untuk meningkatkan asupan air kucing adalah dengan mengalihkannya dari makanan kucing kering ke makanan kaleng.

Baca juga: Mana yang Menguntungkan, Mengadopsi atau Membeli Kucing?

Untuk sementara, Anda bahkan dapat mencampurkan satu atau dua sendok makan ekstra air hangat ke dalam makanan kaleng kucing Anda.

Ilustrasi kucing minum air. PIXABAY/RIHAIJ Ilustrasi kucing minum air.

4. Probiotik

Populasi bakteri baik dalam saluran usus kucing diperlukan untuk pencernaan yang normal. Kadang-kadang ketika gangguan tersebut terganggu, diare pada kucing akan berlanjut bahkan setelah gangguan awal (stres, penyakit, terapi antibiotik, dan sebagainya) telah teratasi.

Suplemen probiotik dapat membantu mengembalikan populasi bakteri usus kucing ke normal. Pilih probiotik yang diberi label untuk digunakan pada kucing dan dibuat oleh perusahaan terkemuka.

5. Obat antidiare

Kebanyakan obat antidiare tidak boleh digunakan pada kucing tanpa pengawasan dokter hewan. Beberapa sangat berbahaya, tetapi obat kaolin-pektin dapat digunakan dengan aman pada kucing.

Instruksi dosis biasanya sekitar 1 sendok teh per 5 pon berat badan setiap empat sampai enam jam.



Sumber Pet MD
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Desain Ruang Tamu Outdoor yang Cantik dan Multifungsi

5 Desain Ruang Tamu Outdoor yang Cantik dan Multifungsi

Housing
4 Ide Penataan Menjaga Rumah Tetap Rapi dan Teratur

4 Ide Penataan Menjaga Rumah Tetap Rapi dan Teratur

Do it your self
5 Cara Instan Membuat Dapur Terlihat Lebih Modern dan Penuh Gaya

5 Cara Instan Membuat Dapur Terlihat Lebih Modern dan Penuh Gaya

Decor
Tips Agar Ikan Cupang Panjang Umur

Tips Agar Ikan Cupang Panjang Umur

Pets & Garden
5 Fakta Menarik Tentang Lovebirds

5 Fakta Menarik Tentang Lovebirds

Pets & Garden
Penyebab Tanaman Tiba-tiba Layu dan Cara Mengatasinya

Penyebab Tanaman Tiba-tiba Layu dan Cara Mengatasinya

Pets & Garden
4 Alasan Kucing Suka Berada di Tempat Sempit

4 Alasan Kucing Suka Berada di Tempat Sempit

Pets & Garden
Tips Menghilangkan Bau di Dapur dan Kamar Mandi

Tips Menghilangkan Bau di Dapur dan Kamar Mandi

Do it your self
5 Alasan Kucing Sering Mengeong dan Cara Menghadapinya

5 Alasan Kucing Sering Mengeong dan Cara Menghadapinya

Pets & Garden
Yang Perlu Diperhatikan Sebelum Membeli Microwave

Yang Perlu Diperhatikan Sebelum Membeli Microwave

Home Appliances
4 Tips Menghilangkan Bau Urine Kucing di Perabot Rumah

4 Tips Menghilangkan Bau Urine Kucing di Perabot Rumah

Pets & Garden
Jangan Letakkan Tanaman Hias di Dekat Kipas Angin, Mengapa?

Jangan Letakkan Tanaman Hias di Dekat Kipas Angin, Mengapa?

Pets & Garden
5 Tanda Kucing sedang Kesakitan

5 Tanda Kucing sedang Kesakitan

Pets & Garden
Catat, 5 Kesalahan Merawat Tanaman Sukulen di Dalam Ruangan

Catat, 5 Kesalahan Merawat Tanaman Sukulen di Dalam Ruangan

Pets & Garden
Apa Itu Silica Gel? Kenali Manfaat dan Risikonya

Apa Itu Silica Gel? Kenali Manfaat dan Risikonya

Do it your self
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.