Kompas.com - 03/02/2021, 22:09 WIB
Ilustrasi virus corona, Covid-19. SHUTTERSTOCKIlustrasi virus corona, Covid-19.

MADRID, KOMPAS.com - Spanyol pada Selasa (2/2/2021) melaporkan angka kematian tertinggi akibat Covid-19 dalam periode 24 jam sejak 8 April 2020.

Kementerian Kesehatan Spanyol melaporkan bahwa 724 orang meninggal pada Selasa siang waktu setempat.

Hingga saat ini, 59.805 orang di negara tersebut telah meninggal akibat Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru, sejak awal pandemi.

Baca juga: Spanyol Akan Gunakan Vaksin Covid-19 Sputnik V jika Disetujui EMA

Kementerian itu juga melaporkan 29.064 kasus baru pada periode yang sama, sehingga total kasus infeksi naik menjadi 2.851.869 kasus.

Tingkat kemunculan penyakit itu selama periode 14 hari terus menurun secara perlahan dan saat ini tercatat di angka 846,84 kasus per 100.000 penduduk, usai mencapai puncaknya dengan 899 kasus per 100.000 orang pekan lalu.

Namun demikian, seluruh lima wilayah otonom di Spanyol (Comunidad Valenciana, Castilla dan Leon, La Rioja, Castilla-La Mancha, dan Murcia) mencatat tingkat kemunculan Covid-19 di atas 1.000 kasus.

Baca juga: Keluarga Ini Memutuskan Berlayar Keliling Dunia Saat Pandemi Covid-19

Pihak Kementerian Kesehatan Spanyol juga mengonfirmasi bahwa 1.673.054 dosis vaksin virus corona telah diberikan hingga saat ini.

Sementara 418.519 orang sudah menerima dua dosis vaksin, dengan sebagian besar di antaranya menerima vaksin Pfizer-BioNTech.

Pada Selasa, pemerintah Spanyol mengatakan akan membatasi penerbangan dari Brasil dan Afrika Selatan antara 3 Februari hingga 17 Februari.

Baca juga: Lanjutkan Penyelidikan Asal-usul Covid-19, Tim WHO Kunjungi Laboratorium di Wuhan

Pembatasan itu dimaksudkan untuk menghentikan penyebaran varian baru virus corona yang telah muncul di kedua negara tersebut.

Hanya warga negara atau penduduk Spanyol atau Andorra, atau penumpang penerbangan transit ke negara yang bukan merupakan bagian dari area perjalanan bebas paspor Schengen, yang akan diizinkan masuk ke Spanyol.

Meski demikian, mereka yang transit harus tetap berada di zona transit bandara.

Baca juga: Teliti Asal Usul Covid-19 di Wuhan, Tim WHO Temukan Data yang Belum Pernah Dilihat Sebelumnya

Baca tentang

Sumber Xinhua
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X