Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[HOAKS] Video Najwa Shihab dan Terawan Promosikan Obat Diabetes

Kompas.com - 06/03/2024, 19:55 WIB
Tim Cek Fakta

Penulis

hoaks

hoaks!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, informasi ini tidak benar.

KOMPAS.com - Beredar video jurnalis Najwa Shihab dan mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mempromosikan obat diabetes.

Berdasarkan penelusuran Tim Cek Fakta Kompas.com, video tersebut merupakan hasil manipulasi.

Narasi yang beredar

Video Najwa dan Terawan mempromosikan obat diabetes dibagikan oleh akun Facebook ini. Dalam video itu, Najwa sedang mewawancarai Terawan.

Berikut pernyataan Najwa:

Seorang dokter Indonesia telah menaklukkan diabetes,efektivitas obatnya adalah 98 persen. 70 ribu orang telah disembuhkan oleh kapsul tersebut, dokter Agus Putranto.

Kemudian, Terawan mengatakan demikian:

Obat ini lebih efektif dari pada obat sejenisnya dalam empat minggu tidak ada gejala diabetes yang tersisa, untuk melupakan diabetes selamanya Anda perlu menjalani konsultasi online.

Tangkapan layar Facebook narasi yang menyebut Najwa Shihab dan Terawan Agus Putranto mempromosikan obat diabetesAkun Facebook Tangkapan layar Facebook narasi yang menyebut Najwa Shihab dan Terawan Agus Putranto mempromosikan obat diabetes

Penelusuran Kompas.com

Tim Cek Fakta Kompas.com menemukan video serupa di kanal YouTube Najwa Shihab ini. Video itu diunggah pada 6 Februari 2020, saat Terawan masih menjabat Menteri Kesehatan.

Najwa dan Terawan tidak membahas soal obat diabetes, melainkan tentang hoaks terkait virus corona penyebab Covid-19 yang bermunculan pada 2020.

Berikut percakapan antara Najwa dan Terawan dalam wawancara:

Najwa: Teman-teman yang tadi kami tunjukkan itu baru sedikit dari puluhan hoaks virus dusta, kabar bohong, yang menyebar terkait dengan corona. Mari malam ini berusaha sedikit demi sedikit mematahkan hoaks-hoaks itu. Yang jelas saya ingat Pak Menteri, Anda katakan yang paling berat itu justru melawan hoaksnya, bukan melawan virusnya.

Terawan: Justru hoaksnya yang sangat berbahaya, virusnya ringan-ringan saja. Tapi hoaks luar biasa berat.

Najwa: Apa yang paling aneh yang pernah Anda dengar hoaks ini?

Terawan: Ya, hampir banyak sekali hoaks, sampai saya hampir lupa. Hampir semua saya baca ini hoaks juga. Kadang-kadang runtun, ceritanya bagus tapi endingnya berbeda. Sehingga, kita ini kadang-kadang terpengaruh justru yang mau dicari itu endingnya, karena yang didepan itu seolah ilmu pengetahuan yang paling canggih. Tapi endingnya itu hal-hal yang tidak masuk akal. Seperti misalnya, dari KBRI mana itu. Kelihatannnya dibaca enak sekali, terakhir ini hoaks ini. Jadi seperti itulah, hoaks itu menggiring kita ke suatu penyesatan ilmu pengetahuan yang diharapakan itu akan diresapi menjadi hal yang benar. Nah itu yang sangat berbahaya.

Kesimpulan

Video Najwa Shihab dan Terawan Agus Putranto mempromosikan obat diabetes merupakan hasil manipulasi.

Dalam video aslinya, Najwa dan Terawan tidak membahas soal obat diabetes, melainkan tentang hoaks terkait virus corona.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

CEK FAKTA: Benarkah Oposisi Tak Lagi Dibutuhkan dalam Pemerintahan?

CEK FAKTA: Benarkah Oposisi Tak Lagi Dibutuhkan dalam Pemerintahan?

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Isu Lama, Produk Bayi Mengandung Bahan Penyebab Kanker

[KLARIFIKASI] Isu Lama, Produk Bayi Mengandung Bahan Penyebab Kanker

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Suporter Indonesia Kumandangkan Takbir Jelang Laga Lawan Irak

[HOAKS] Suporter Indonesia Kumandangkan Takbir Jelang Laga Lawan Irak

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Bansos Tunai Rp 175 Juta Mengatasnamakan Kemensos

[HOAKS] Bansos Tunai Rp 175 Juta Mengatasnamakan Kemensos

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Foto Ini Bukan Pemakaman Presiden Iran Ebrahim Raisi

[KLARIFIKASI] Foto Ini Bukan Pemakaman Presiden Iran Ebrahim Raisi

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Modus Baru Mencampur Gorengan dengan Narkoba

[HOAKS] Modus Baru Mencampur Gorengan dengan Narkoba

Hoaks atau Fakta
INFOGRAFIK: Aturan Pelarangan TikTok di Berbagai Negara, Simak Alasannya

INFOGRAFIK: Aturan Pelarangan TikTok di Berbagai Negara, Simak Alasannya

Hoaks atau Fakta
INFOGRAFIK: Beredar Hoaks Kenaikan Tarif Listrik, Simak Bantahannya

INFOGRAFIK: Beredar Hoaks Kenaikan Tarif Listrik, Simak Bantahannya

Hoaks atau Fakta
Toni Kroos dan Cerita Sepatu Istimewanya...

Toni Kroos dan Cerita Sepatu Istimewanya...

Data dan Fakta
[KLARIFIKASI] Konteks Keliru Terkait Video Helikopter Medevac AS

[KLARIFIKASI] Konteks Keliru Terkait Video Helikopter Medevac AS

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Penerapan Denda Rp 500 Juta pada Pengobatan Alternatif

[HOAKS] Penerapan Denda Rp 500 Juta pada Pengobatan Alternatif

Hoaks atau Fakta
Fakta-fakta Terkait Insiden Turbulensi Pesawat Singapore Airlines

Fakta-fakta Terkait Insiden Turbulensi Pesawat Singapore Airlines

Data dan Fakta
[KLARIFIKASI] Konteks Keliru soal Video Ronaldo Sapa Suporter Timnas Indonesia

[KLARIFIKASI] Konteks Keliru soal Video Ronaldo Sapa Suporter Timnas Indonesia

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Video Detik-detik Helikopter Presiden Iran Jatuh

[HOAKS] Video Detik-detik Helikopter Presiden Iran Jatuh

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Rekaman Suara Sri Mulyani Marahi Pegawai Bea Cukai

[HOAKS] Rekaman Suara Sri Mulyani Marahi Pegawai Bea Cukai

Hoaks atau Fakta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com