Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[KLARIFIKASI] Rekaman Suara Prabowo "Orang Indonesia Itu Pelayan" Disebar Tanpa Konteks Utuh

Kompas.com - 22/02/2024, 16:17 WIB
Tim Cek Fakta

Penulis

KOMPAS.com - Beredar rekaman suara calon presiden nomor urut 2, Prabowo Subianto, yang menyatakan masyarakat Indonesia adalah pelayan.

Ketua Umum Partai Gerindra itu juga mengatakan, Indonesia tidak boleh memiliki pemimpin yang bersih dan kuat.

Pernyataan tersebut dikaitkan dengan narasi bahwa orang Indonesia lebih memilih menjadi TKI dan di dalam negeri orang asing direkrut dengan gaji yang tinggi.

Berdasarkan penelusuran Tim Cek Fakta Kompas.com, rekaman itu disebarkan tanpa konteks yang utuh, sehingga berpotensi menimbulkan persepsi keliru.

Narasi yang beredar

Rekaman suara Prabowo berdurasi 59 detik yang mengatakan masyarakat Indonesia adalah pelayan disebarkan oleh akun Facebook ini, ini, ini, dan ini.

"Jadi saya pikir, saya mau konsentrasi kepada program ini. Jadi Indonesia enggak boleh punya pemimpin yang bersih dan kuat. Itu tidak boleh. Indonesia harus dipelihara dalam posisi sekarang sebagai pasar sumber bahan baku. Indonesia ya orang Indonesia itu pelayan dan itu intinya itu Indonesia. Indonesia harus bodoh, pelayan, kacung. Orang Indonesia ini mau dipelihara sebagai kacung, pesuruh, kamu boleh TKI, kamu boleh kerja di kebun-kebun saya, memetik kamu boleh, jadi tukang sapu, jadi pembantu di keluarga saya," kata Prabowo, dikutip dari unggahan salah satu akun, pada Rabu (21/2/2024).

Akun tersebut menambahkan narasi sebagai berikut:

Rekaman suara Pak Prabowo yakin dengan pilihan kalian setelah dengarkan rekaman ini
Pantas orang-orang indonesia Jadi TKI diluar negeri, Tapi orang asing di rekrut ke indonesia Dan diberi gaji yang tinggi.

Tangkapan layar konten dengan konteks keliru di sebuah akun Facebook, Rabu (21/2/2024), soal rekaman suara Prabowo mengatakan masyarakat Indonesia adalah pelayan.akun Facebook Tangkapan layar konten dengan konteks keliru di sebuah akun Facebook, Rabu (21/2/2024), soal rekaman suara Prabowo mengatakan masyarakat Indonesia adalah pelayan.

Penelusuran Kompas.com

Rekaman yang beredar merupakan cuplikan wawancara jurnalis Alfito Deannova dengan Prabowo dalam talk show bertajuk "Satu Jam Lebih Dekat Bersama Prabowo".

Acara ini ditayangkan pertama kali di TvOne pada 15 September 2014, kemudian diunggah di kanal Youtube Talk Show tvOne RELOAD, @talkshow_tvone, pada 18 Desember 2023.

Video wawancara berdurasi 38 menit 29 detik itu dipotong sehingga menghasilkan rekaman suara yang tidak sesuai konteksnya.

Berikut penggalan transkrip wawancara bersama Prabowo pada menit ke-5 detik ke-17:

Saya mau konsentrasi kepada program, ini kita sekarang tinggal 21 hari, sudah saya mau bicara pemikiran saya kalau ditanya, kalau enggak ditanya saya datang ke rakyat. Ya, terserah nanti rakyat yang menilai. Jadi, orang-orang yang negative campaign atau black campaign itu menurut, feeling saya ada beberapa kelompok yang memang sebetulnya antek dari pada kekuatan asing.

Jadi, Indonesia ini enggak boleh punya pemimpin yang bersih dan kuat, itu tidak boleh. Indonesia harus dipelihara dalam posisi sekarang sebagai pasar, sumber bahan baku, orang Indonesia itu pelayan. Intinya itu, Indonesia pelayan, Indonesia harus bodoh pelayan, kacung. Nah, saya tidak mau itu. Saya tidak mau negara saya jadi kacung. Saya mau bersahabat dengan seluruh negara tapi negara saya bukan negara kacung. Jadi, feeling saya ini ada rasialisme terhadap kita, terhadap orang Indonesia.

Rekaman suara yang dicuplik dari wawancara Prabowo juga beredar sebelum pemungutan suara pemilihan presiden-wakil presiden, pada Rabu (14/2/2024).

Contohnya, konten yang dibagikan akun TikTok ini, serta akun Facebook ini dan ini. Namun konten tersebut memiliki durasi yang lebih panjang, yakni 2 menit 31 detik.

Kesimpulan

Rekaman suara Prabowo saat diwawancarai TvOne pada 15 September 2014 disebarkan tanpa konteks yang utuh.

Dalam video wawancara lengkap berdurasi 38 menit 29 detik, Prabowo menuturkan soal anggapan bahwa orang Indonesia merupakan "pelayan" bagi negara lain.

Karena itu, dia ingin menjadi pemimpin yang mampu menghapus stigma tersebut.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

[KLARIFIKASI] Tidak Ada Bukti Putri Raja Yordania Jatuhkan Drone Iran

[KLARIFIKASI] Tidak Ada Bukti Putri Raja Yordania Jatuhkan Drone Iran

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Konten dengan Narasi Keliru soal Kepanikan Warga Israel akibat Serangan Iran

[VIDEO] Konten dengan Narasi Keliru soal Kepanikan Warga Israel akibat Serangan Iran

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Video Warga Israel Melarikan Diri di Bandara Ben Gurion Pascaserangan Iran

[HOAKS] Video Warga Israel Melarikan Diri di Bandara Ben Gurion Pascaserangan Iran

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Drone Tersangkut Kabel Tak Terkait Serangan Iran ke Israel

[VIDEO] Drone Tersangkut Kabel Tak Terkait Serangan Iran ke Israel

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Video Rudal Iran Hantam Pangkalan Militer Nevatim, Bukan Bandara Ben Gurion

[KLARIFIKASI] Video Rudal Iran Hantam Pangkalan Militer Nevatim, Bukan Bandara Ben Gurion

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Foto Penumpang di Bandara Ben Gurion pada 2022, Bukan Eksodus akibat Serangan Iran

[KLARIFIKASI] Foto Penumpang di Bandara Ben Gurion pada 2022, Bukan Eksodus akibat Serangan Iran

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Video Pohon Terbakar Dekat Masjid Al-Aqsa pada 2021

[KLARIFIKASI] Video Pohon Terbakar Dekat Masjid Al-Aqsa pada 2021

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Foto Truk Pembawa Senjata Iran Melintasi Perbatasan Suriah

[HOAKS] Foto Truk Pembawa Senjata Iran Melintasi Perbatasan Suriah

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Hoaks! Konten Tebak Angka Berhadiah Mobil

[VIDEO] Hoaks! Konten Tebak Angka Berhadiah Mobil

Hoaks atau Fakta
Beragam Video dengan Narasi Keliru Terkait Serangan Iran ke Israel

Beragam Video dengan Narasi Keliru Terkait Serangan Iran ke Israel

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Tidak Ada Bukti Rusia Dukung Iran jika AS Terlibat

[KLARIFIKASI] Tidak Ada Bukti Rusia Dukung Iran jika AS Terlibat

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Beredar Hoaks soal Penandatanganan Bukti Pelunasan Utang Indonesia ke China

[VIDEO] Beredar Hoaks soal Penandatanganan Bukti Pelunasan Utang Indonesia ke China

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Video Lama Warga Israel Berlindung Saat Melihat Roket

[KLARIFIKASI] Video Lama Warga Israel Berlindung Saat Melihat Roket

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Foto Ini Tidak Terkait Penyitaan Kapal oleh Iran di Selat Hormuz

[KLARIFIKASI] Foto Ini Tidak Terkait Penyitaan Kapal oleh Iran di Selat Hormuz

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Tidak Benar McDonald's Pasang Poster Ucapan Selamat kepada IDF

[VIDEO] Tidak Benar McDonald's Pasang Poster Ucapan Selamat kepada IDF

Hoaks atau Fakta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com