Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Piala Dunia Sepak Bola Amputasi 2022, Kiper Timnas Mengolah Bola dengan Satu Tangan

Kompas.com - 11/08/2022, 23:30 WIB
Josephus Primus

Penulis

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia menjadi satu dari 24 tim sepak bola amputasi untuk Piala Dunia Sepak Bola Amputasi (World Amputee Football Federation/WAFF) 2022.

"Pertandingannya di Turkiye," kata Ketua Persatuan Sepak Bola Amputasi Indonesia (PSAI) Yudhi Yahya pada Rabu (10/8/2022).

Yudhi menyebut bahwa Piala Dunia WAFF 2022 berlangsung 1-9 September 2022.

Indonesia, lanjut Yudhi, berada di Grup C Piala Dunia WAFF 2022.

Selain Indonesia, penghuni Grup C adalah Inggris, Argentina, dan Amerika Serikat.

Sejak 27 Juni 2022, lanjut Yudhi Yahya, timnas sepak bola amputasi memasuki pemusatan latihan nasional (pelatnas).

Usia pelatnas kali ini adalah 95 hari.

Lokasi pelatnas ada di Lapangan Sports Club Serenia Mansion Lebak Bulus, Jakarta Selatan.

Dukungan lokasi pelatihan berikut sarana dan prasarana semisal fasilitas kebugaran juga berasal dari Indo One Sports.

Dalam kesempatan yang sama, timnas sepak bola amputasi Indonesia (Garuda INAF) baru saja mendapatkan dukungan apresiasi kolaborasi antara PT Sharp Electronics Indonesia (Sharp) dengan The Goods Dept.

Keduanya merilis suvenir eksklusif berupa kaus, topi, goodie bag, hingga celana pendek.

"Keuntungan penjualan akan disumbangkan 100 persen kepada Garuda INAF," kata National Sales Senior General Manager Sharp Andry Adi Utomo, dalam kesempatan tersebut.

Sementara itu, Head Marketing Communication The Good Dept Hendrick Setio dalam kesempatan itu menyebut bahwa per Juni 2022, sudah terkumpul dana hingga Rp 208.635.896 dari kampanye penjualan suvenir eksklusif tersebut sejak Maret 2022.

"Kami sangat senang berkolaborasi dengan Sharp," ucap Hendrick Setio sembari menyebut jumlah suvenir eksklusif yang terjual mencapai angka 738 unit.

Hendrick Setio menambahkan bahwa salah satu pusat penjualan suvenir eksklusif secara tatap muka ada di Mal Pondok Indah 2, Jakarta Selatan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com