Kompas.com - 21/10/2021, 22:30 WIB
Berolahraga dapat menjaga kesehatan pembuluh darah. Namun, sebuah penelitian ternyata mendapati hasil yang sama dari mandi air panas. FREEPIK/TIRACHARDZBerolahraga dapat menjaga kesehatan pembuluh darah. Namun, sebuah penelitian ternyata mendapati hasil yang sama dari mandi air panas.

KOMPAS.com - Intensitas latihan selalu terlihat dalam cara kita melakukan aktivitas fisik sehari-hari seperti jalan kaki, lari, hingga bersepeda.

Seseorang yang kerap melakukan intensitas latihan akan berbeda dibanding dengan yang tidak.

Hal tersebut nampak dari aktivitas napas, detak jantung, dan munculnya keringat serta lelah pada otot.

Pengertian menurut Weight Watchers (WW), intensitas latihan adalah jumlah kekuatan fisik, yang dinyatakan sebagai persentase maksimum yang digunakan tubuh dalam melakukan suatu aktivitas.

Baca juga: Tujuan dan Manfaat Olahraga Bulu Tangkis

Cara Menghitung Intensitas Latihan

Untuk menentukan kadar intensitas latihan, khususnya untuk perkembangan daya tahan kardiovaskuler, dapat diterapkan teori katch dan meardle.

Mengutip jurnal Sosialisasi Menjaga Kebugaran Jasmani saat Pandemi Covid-19 pada Sekolah
Keterbakatan Olahraga Tingkat SMA di Kabupaten Kulonprogo karya Asna Syafitri Sari, Antonius Tri Wibowo, dan Erni Cahya Gupita, berikut adalah langkah menghitung intensitas latihan:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Teori Katch dan Meardle

Penerapan teori katch dan meardle untuk menghitung kadar intensitas latihan sangatlah mudah.

Baca juga: Keajaiban Papua di Tengah Olahraga Indonesia yang Tak Merata

Yakni hitung frekuensi denyut nadi maksimal (DNM) dengan rumus DNM=220-umur.

Sebagai contoh, seseorang yang berumur 20 tahun seharusnya memiliki DNM 200 denyut/menit.

Setelah itu, angka yang didapat dimasukkan ke dalam takaran intensitas latihan:

  • Untuk olahraga prestasi: antara 80-90 persen dari DNM.

Artinya, bagi atlet berumur 20 tahun, takaran yang harus dicapai dalam latihan adalah 80-90 persen dari 200, yakni 160-180 denyut nadi/menit.

  • Untuk olahraga kesehatan: antara 70-85 persen

Artinya, untuk orang yang berusia 40 tahun dan berolahraga sekadar menjaga kesehatan maupun kondisi fisik, takaran intensitas latihannya sebaiknya adalah 70-85 dari DNM (180) yakni 126-153 denyut per menit.

Baca juga: 6 Manfaat Melakukan Kebugaran Jasmani

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.