Diskusi dengan Michael Owen Diharapkan Bisa Beri Pencerahan untuk Sepak Bola Indonesia

Kompas.com - 06/11/2020, 23:00 WIB
Kemenpora menggelar diskusi daring tentang Percepatan Sepak Bola Nasional bersama mantan pemain Liverpool dan timnas Inggris, Michael Owen, pada Rabu (4/11/2020) lalu. Dok. KemenporaKemenpora menggelar diskusi daring tentang Percepatan Sepak Bola Nasional bersama mantan pemain Liverpool dan timnas Inggris, Michael Owen, pada Rabu (4/11/2020) lalu.

KOMPAS.com - Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora) Zainudin Amali berharap diskusi dengan eks pemain Liverpool dan timnas Inggris, Michael Owen, pada beberapa waktu lalu bisa memberikan dampak positif bagi sepak bola nasional.

Pada 4 November 2020 lalu, Deputi III Kemenpora menggelar diskusi daring internasional bertajuk Indonesia Youth Football Development.

Selain Michael Owen, diskusi itu turut dihadiri oleh Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan dan Direktur Teknik PSSI Indra Sjafri.

Baca juga: Menpora: Kita Harus Bergotong Royong untuk Menangani Musibah Covid-19

Menpora menilai tantangan sepak bola Indonesia tak mudah. Masih ada perjalanan panjang yang harus dilalui untuk mencapai cita-cita.

Oleh karena itu, adanya diskusi konstruktif diharapkan bisa membantu perkembangan sepak bola Indonesia.

Terlebih lagi, kegiatan ini merupakan salah satu program untuk mendukung Instruksi Presiden (Inpres) Nomor III tahun 2019 terkait Percepatan Pembangunan Sepak Bola Nasional.

"Apa yang dibahas dalam virtual international conference ini adalah bagian dari cara kita mendesain satu pembinaan secara terstruktur, sistematis, dan berkesinambungan, serta berjangka panjang," kata Zainudin Amali.

Baca juga: Dukung Sport Tourism, Menpora Ingin Olahraga Rekreasi Terus Dikembangkan

Dalam diskusi tersebut, mantan pesepak bola Michael Owen tidak hanya menceritakan perjalanannya untuk menjadi salah satu pemain kelas dunia.

Penyerang yang juga pernah memperkuat Real Madrid tersebut juga memberikan sejumlah resep rahasia kepada para pemain muda Indonesia yang bermimpi untuk bermain di pentas dunia.

Kecepatan yang menjadi salah satu keunggulan pemain asal Indonesia, menurut Owen, sudah seharusnya disyukuri.

Pasalnya ini menjadi salah satu faktor kunci yang tidak dimiliki semua manusia di muka bumi.

"Kecepatan menjadi hal paling penting di sepak bola profesional. Kemudian Anda harus memiliki tubuh yang mampu melakukan koordinasi secara baik dalam melakukan gerakan," ujar Owen dalam sesi diskusi.

"Sayangnya, kedua hal tersebut merupakan bawaan lahir. Barulah setelah Anda memiliki kedua modal tersebut, Anda bisa menambahkan sejumlah aspek untuk memiliki kemampuan bermain sepak bola yang baik."

"Jika Anda ingin menjadi pesepak bola profesional, Anda tidak bisa menjadikan sepak bola sebagai hobi. Anda harus benar-benar hidup untuk bermain sepak bola."

Baca juga: Ada Pemain Persib Rindu dengan Ronaldo

"Sejak Anda bangun pada pagi hari, harus ada hasrat untuk ingin bermain, berlatih, dan bekerja keras dari dalam diri anda. Saya sendiri, sepak bola mengalir deras di darah saya, yang membuat saya sangat mencintai sepak bola."

Kematangan mental, menurut Owen, juga menjadi faktor penting bagi para pemain muda Indonesia yang berhasrat untuk berlaga di pentas dunia.

Kematangan memiliki peran penting dalam menjaga konsistensi para pemain muda untuk bisa terus berlatih dan meningkatkan kemampuan yang dimilikinya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X