Kompas.com - 09/07/2012, 09:06 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Samuel Leonardo Putra, remaja berusia 18 tahun ini adalah siswa SMAN MH Thamrin Jakarta yang telah beberapa kali menjuarai Olimpiade Sains Nasional. Dua tahun terakhir, Samuel secara berturut-turut keluar sebagai juara di Olimpiade Sains Nasional (OSN) untuk bidang Kimia. Ia meraih medali perunggu pada perhelatan OSN 2010 yang digelar di Kota Medan. Tahun 2011, prestasinya jauh meningkat saat berhasil meraih medali emas di Manado dalam ajang yang sama.

"Saat OSN di Manado, saya terpilih sebagai absolute winner. Peraih emas terbaik dari lima peraih medali emas di ajang tersebut," kata Samuel saat ditemui Kompas.com, sesaat setelah acara pelepasan tim olimpiade internasional di Gedung Kemdikbud, Jakarta, Kamis (5/7/2012).
 
Kini, Samuel tengah mempersiapkan diri untuk mewakili tim Indonesia bertarung dalam International Chemistry Olympiad (IChO) di Washington DC, Amerika Serikat, pada 21-30 Juli 2012 mendatang. Perasaan bangga tentu dirasakannya. Namun, di balik perasaan bangga, ia juga tengah menyimpan kegalauan. Bagaimana tidak, Samuel tercatat berhasil menembus ketatnya persaingan untuk masuk ke universitas papan atas di Inggris, Universitas Oxford. Ia ditema di Fakultas Teknik Kimia.

Selain lolos seleksi Oxford, Samuel juga ditawari beasiswa penuh di Fakultas MIPA Universitas Indonesia dan salah satu perguruan tinggi di Singapura. Dua tawaran menggiurkan itu akhirnya terpaksa ia tolak dengan pertimbangan dirinya lebih memilih Oxford untuk melanjutkan studi. Akan tetapi, kini langkahnya terancam terhenti, mengingat biaya yang dikeluarkan cukup tinggi. Untuk mengikuti program perkuliahan selama empat tahun, diperkirakan biaya yang diperlukan hampir mencapai Rp 2 miliar. Setiap tahunnya, biaya pendidikan Rp 250 juta dan biaya hidup Rp 150 juta.

"Selama empat tahun kuliah, saya harus membayar Rp 2 miliar. Itu estimasi biaya yang diberikan Universitas Oxford. Cukup berat," ungkapnya.

Sebenarnya Oxford memiliki program beasiswa unggulan yang meng-cover seluruh biaya tersebut. Akan tetapi, beasiswa itu hanya diberikan kepada tiga mahasiswa baru dari seluruh dunia. Samuel gagal saat mengikuti seleksinya.

Sekarang tak ada jalan lain bagi Samuel untuk dapat tetap mewujudkan mimpinya berkuliah di Oxford. Jika tak mampu menutupi biaya dengan kocek pribadi, maka jalan lainnya adalah berharap melalui beasiswa yang diberikan Pemerintah Indonesia. Hal inilah yang menjadi penyemangatnya untuk berusaha lebih keras dan optimistis dapat memboyong medali emas di Amerika nanti.

Samuel pun berharap dari janji yang kerap dilontarkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan M Nuh beserta jajarannya yang akan menanggung seluruh biaya pendidikan pelajar berprestasi. Secara khusus, janji tersebut diperuntukkan kepada mereka yang berhasil menyabet medali di kejuaraan sains internasional.

Salah satu janji pemerintah adalah akan membiayai seluruh biaya (pendidikan dan biaya hidup) hingga jenjang S-3 di universitas mana pun di dunia. Bahkan, iming-iming serupa juga diberikan kepada para peraih medali perak dan perunggu. Meski jatahnya hanya sampai S-2. 

"Saya yakin menjadi juara di olimpiade ini (IChO). Saya berharap pemerintah dapat menepati janji," harap Samuel.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.