11 Aplikasi yang Diduga Curi Data Pengguna, Kominfo Ancam Blokir

Kompas.com - 23/04/2022, 13:30 WIB

KOMPAS.com - Beberapa aplikasi Android diselidiki karena diduga memanen data pribadi pengguna secara diam-diam.

Dilansir dari Android Authority, aplikasi-aplikasi tersebut diduga mengandung malware yang bisa memanen data pribadi diam-diam, seperti data GPS, nomor telepon, email, dan sebagainya.

Malware di Google Play Store bukan hal baru dan biasanya digunakan para peretas untuk mencari keuntungan finansial. Namun, berbeda dengan yang ditemukan di 11 aplikasi ini.

Menurut laporan The Wall Street Journal, malware di 11 aplikasi ini berisi pengembangan perangkat lunak (SDK) yang dilaporkan mengirimkan data ke kontraktor pertahanan yang terhubung ke komunitas intelijen Amerika Serikat.

Setelah SDK aktif, ia akan mengumpulkan data dalam jumlah besar, termasuk lokasi yang tepat, nomor telepon, email, dan perangkat di sekitarnya. SDK memiliki akses penuh ke sistem clipboard, termasuk kata sandi yang disimpan di sana.

SDK juga dapat memindai bagian sistem file, termasuk di mana WhatsApp mengunduh dan menyimpan file.

Data-data yang berhasil dipanen para pengguna menggunakan SDK ini kemudian dikirim ke perusahaan yang terkait dengan komunitas intelijen itu.

Baca juga: Ini 4 Aplikasi Azan dan Penunjuk Arah Klibat yang Diduga Curi Data Pengguna

Temuan ini telah dilaporkan ke Google pada 20 Oktober 2021 dan Google melakukan penyelidikan lebih lanjut.

Daftar 11 aplikasi pencuri data tersebut sebagai berikut:

  1. Speed Camera Radar (10 juta download)
  2. Al-Moazin Lite (Prayer Times) (10 juta download)
  3. WIFI Mouse (remote control PC) (10 juta download)
  4. QR & Barcode Scanner (5 juta download)
  5. Qibla Compass - Ramadan 2022 (5 juta download)
  6. Simple Weather & Clock Widget (5 juta download)
  7. Handcent Nex SMS- Text w/MMS (1 juta download)
  8. Smart Kit 360 (1 juta download)
  9. Al Quran MP3 - 50 Recitors & Translation Audio (1 juta download)
  10. Full Quran MP3 - 50+ Language and Translation Audio (1 juta download)
  11. Audiosdroid Audio Studio DAW

Kominfo ancam blokir 11 aplikasi

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) tengah melakukan pendalaman mengenai 11 aplikasi mobile yang diduga mencuri data pribadi pengguna tersebut.

Baca juga: Kominfo Ancam Blokir 11 Aplikasi yang Diduga Mencuri Data Pengguna

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terpopuler

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.