Benarkah Indonesia jadi Penyebab Krisis Energi di Singapura?

Kompas.com - 24/10/2021, 08:00 WIB
Ilustrasi Singapura. GETTY IMAGES via BBC INDONESIAIlustrasi Singapura.

KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu, krisis energi terjadi di sejumlah negara, salah satunya Singapura. Krisis energi ini dinyatakan tak lepas kaitannya dengan Indonesia.

Lantas, apa penyebabnya sehingga krisis energi di Singapura berkaitan dengan Indonesia?

Mengutip Channel News Asia (CNA), Kamis (21/10/2021), regulator energi Singapura, Energy Market Authority (EMA), menyatakan, pasokan gas yang lebih rendah dari Indonesia dan dibarengi tingginya permintaan listrik dari biasanya telah membuat harga listrik di negara itu melonjak.

Singapura merupakan negara yang bergantung pada gas untuk pembangkit listrik. Negara ini pun hampir memenuhi semua kebutuhan energinya dengan impor.

"Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor yakni permintaan listrik yang lebih tinggi dari biasanya di dalam negeri dan pengurangan pasokan gas alam perpipaan dari Indonesia," ungkap EMA.

Di sisi lain, harga gas alam cair (LNG) di global yang meningkat pesat saat ini turut menjadi penyebab krisis energi.

Tingginya harga gas yang berimbas pada lonjakan harga listrik di Singapura setidaknya telah membuat tiga perusahaan listrik menyetop usaha mereka.

Baca juga: Krisis Energi di Singapura dan Kaitannya dengan Indonesia

Ketiganya yakni Best Electricity Supply, Ohm Energy, dan iSwitch Energy.

Sementara itu, salah satu perusahaan energi listrik lainnya, Union Power, menyatakan pada awal pekan bahwa mereka mengurangi 850 akun pelanggan, terutama komersial di tengah tarif listrik yang tinggi.

Langkah ini diambil sebagai bagian dari reorganisasi bisnis.

Adapun pihak SKK Migas mengonfirmasi adanya gangguan distribusi gas dari Indonesia ke Singapura sejak Juli 2021.

Namun, kini dipastikan distribusi sudah kembali normal.

"Memang terjadi unplanned shutdown di salah satu produsen gas kita, tetapi hanya beberapa hari saja dan sekarang sudah kembali normal operation," ujar Deputi Operasi SKK Migas Julius Wiratno kepada Kompas.com.

Kondisi ini disebabkan penurunan laju produksi gas akibat penghentian yang tidak direncanakan (unplanned shutdown) di Lapangan Anoa.

Selain itu, sempat ada pengurangan pasokan gas karena pemeliharaan terencana (planned shutdown) di Lapangan Gajah Baru.

Produksi kedua lapangan migas yang terletak di Natuna itu telah menyebabkan produksi gas di Natuna turun 27,5 persen dari puncak sebelumnya menjadi 370 juta standar kaki kubik per hari (mmscfd).

Baca juga: Soal Krisis Energi, Kementerian ESDM Dorong Energi Terbarukan

Kendati distribusi ke Singapura sudah kembali normal, tetapi pasokan gas dari Indonesia belum sepenuhnya bisa memenuhi permintaan Singapura.

"Sekarang sudah normal tetapi masih di batas bawah, jadi kalau ada demand (permintaan) lebih ke buyer (pihak pembeli) belum bisa terpenuhi," kata Julius.

(Sumber: Kompas.com Penulis Yohana Artha Uly | Editor Ambaranie Nadia Kemala Movanita)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.