Gejala Demam Berdarah yang Perlu Diwaspadai

Kompas.com - 11/10/2021, 21:36 WIB

KOMPAS.com - Demam berdarah merupakan penyakit yang dibawa oleh nyamuk Aedes aegypti. Penyakit demam berdarah banyak dijumpai di wilayah subtropis dan tropis, salah satunya Indonesia.

Demam berdarah disebabkan salah satu dari empat jenis virus dengue. Virus dengue ini ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Oleh karena itu, penyakit ini juga disebut sebagai demam berdarah dengue (DBD).

Karena penyebab terkenanya yang cukup rentan, penyakit ini perlu diwaspadai. Terlebih demam berdarah bisa berdampak serius mulai dari pendarahan hingga kematian.

Baca juga: Demam Berdarah: Gejala, Penyebab, dan Cara Penanganannya

Penyakit demam berdarah banyak terjadi di musim hujan. Hal itu karena pada musim hujan banyak dijumpai genangan-genangan air yang bisa menjadi tempat nyamuk berkembang biak.

Namun bukan berarti demam berdarah tidak bisa menyerang di waktu selain musim hujan. Penyakit ini bisa menyerang kita kapan saja, sehingga penting untuk meningkatkan kewaspadaan.

Gejala demam berdarah

Dilansir dari berita Kompas.com (25/9/2021), demam berdarah memiliki sejumlah gejala bagi penderitanya.

Namun pada beberapa kasus, gejala demam berdarah yang muncul cenderung ringan dan mirip gejala mirip flu atau infeksi lain. Karena itu, terkadang banyak orang yang terkecoh.

Berikut ini adalah gejala demam berdarah yang umumnya dialami seseorang:

  1. Demam tinggi mendadak dengan suhu di atas 38 derajat Celcius
  2. Timbul bintik-bintik merah di kulit
  3. Sakit kepala
  4. Nyeri saat menggerakan bola mata
  5. Nyeri punggung
  6. Badan terasa lemah dan lesu
  7. Mudah gelisah
  8. Ujung tangan dan kaki berkeringat
  9. Muntah
  10. Ulu hati terasa nyeri
  11. Terkadang disertai mimisan dan buang air besar bercampur darah
  12. Kadar trombosit turun hingga 100.000/mm3

Jika merasakan gejala-gejala di atas, segera periksakan diri ke dokter apalagi jika di daerah sekitar tempat Anda tinggal ditemukan kasus demam berdarah.

Baca juga: Gejala Demam Berdarah: Demam Tinggi, Bintik Merah, dan Nyeri Ulu Hati

Ilustrasi demam berdarah dengue (DBD)Shutterstock Ilustrasi demam berdarah dengue (DBD)

Penanganan demam berdarah

Mencegah lebih baik daripada mengobati. Sebelum Anda terkena demam berdarah, jauh lebih baik untuk mencegahnya. Demam berdarah bisa dicegah dengan memperhatikan kebersihan lingkungan sekitar.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.