Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Serang Iran, Pakar Sebut Israel Mulai Kehilangan Dukungan dari AS

Kompas.com - 19/04/2024, 15:30 WIB
Yefta Christopherus Asia Sanjaya,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Iran langsung mengaktifkan sistem pertahanan udara setelah wilayahnya diserang Israel pada Jumat (19/4/2024).

Serangan Israel terjadi setelah Iran menembakkan ratusan rudal dan drone pada Sabtu (13/4/2024).

Iran menyerang setelah kompleks kedutaan besarnya di Suriah diserang Israel pada awal April 2024.

Menurut Guru Besar bidang Ilmu Hubungan Internasional Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Prof Poppy S Winanti, serangan hari ini menjadi jawaban soal akankah Israel melakukan retaliasi atau pembalasan setelah wilayahnya dihujani rudal dan drone oleh Iran.

"Meski pemerintah AS sebagai salah satu sekutu utama (Israel) telah mewanti-wanti agar Israel tidak melakukan retaliasi, ternyata Israel tetap melakukannya," ujar Poppy kepada Kompas.com, Jumat.

Baca juga: Israel Lancarkan Serangan Balasan ke Iran, Wilayah Ini Jadi Sasaran

Potensi meningkatnya konflik

Poppy menuturkan, serangan balasan Israel ke Iran akan semakin mendorong eskalasi konflik di wilayah tersebut.

Namun, sejauh mana dampak konflik kedua negara, seperti memantik perang di Timur Tengah, tidak hanya bergantung pada respons Iran tapi juga negara-negara lain yang berkepentingan, seperti AS, Yordania, Arab Saudi, dan lainnya.

"Dampak lain seperti menguatnya gerakan anti zionis mungkin akan tetap ada, namun bisa jadi tidak akan sebesar menguatnya sentimen anti zionis setelah tragedi kekerasan yang dilakukan Israel di jalur Gaza tahun lalu," imbuh Poppy.

Poppy menilai, konflik antara Israel dengan Iran dari skala potensinya hanya berada di Timur Tengah.

Namun, tidak menutup kemungkinan dampak perseteruan kedua negara menjadi meluas karena negara-negara yang terlibat yang mempunyai senjata nuklir.

Ia menambahkan, selama ini Iran menjadikan nuklir yang dimilikinya sebagai daya tawar di Timur Tengah.

"Namun, apakah potensi perang tersebut akan menjadi kenyataan sangat tergantung respons negara-negara tadi. Justru karena ada faktor kepemilikan nuklir, mestinya membuat negara-negara tersebut menjadi lebih hati-hati dalam bersikap," imbuh Poppy.

Baca juga: Israel Membalas Serangan, Sistem Pertahanan Udara Iran Telah Diaktifkan

Israel mulai kehilangan dukungan dari AS

Terpisah, pakar Hubungan Internasional Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Lukman Fahmi, menilai serangan balasan Israel ke Iran tertuju kepada negara, bukan ke negara tetangga dan regional.

Kalaupun ada efek domino dari jual-beli serangan antara Israel dengan Iran, hal ini semata-mata karena negara lain yang ingin melindungi kedaulatan wilayahnya.

"Yordan dan Arab Saudi kemungkinan besar hanya akan bereaksi ketika serangan-serangan tersebut berpotensi 'mampir' dan mengganggu kedaulatan negara mereka," ujar Lukman kepada Kompas.com, Jumat.

Halaman:

Terkini Lainnya

Buntut Film Dokumenter “Burning Sun”, Stasiun TV Korsel KBS Ancam Tuntut BBC

Buntut Film Dokumenter “Burning Sun”, Stasiun TV Korsel KBS Ancam Tuntut BBC

Tren
8 Perawatan Gigi yang Ditanggung BPJS Kesehatan 2024, Termasuk Scaling

8 Perawatan Gigi yang Ditanggung BPJS Kesehatan 2024, Termasuk Scaling

Tren
Gagal Tes BUMN karena Tidak Memenuhi Syarat atau Terindikasi Curang, Apa Penyebabnya?

Gagal Tes BUMN karena Tidak Memenuhi Syarat atau Terindikasi Curang, Apa Penyebabnya?

Tren
Berada di Tingkat yang Sama, Apa Perbedaan Kabupaten dan Kota?

Berada di Tingkat yang Sama, Apa Perbedaan Kabupaten dan Kota?

Tren
Biaya Kuliah UGM Jalur Mandiri 2024/2025, Ada IPI atau Uang Pangkal

Biaya Kuliah UGM Jalur Mandiri 2024/2025, Ada IPI atau Uang Pangkal

Tren
Irlandia, Spanyol, dan Norwegia Akui Negara Palestina, Israel Marah dan Tarik Duta Besar

Irlandia, Spanyol, dan Norwegia Akui Negara Palestina, Israel Marah dan Tarik Duta Besar

Tren
Ramai soal Salah Paham Beli Bensin di SPBU karena Sebut Nilai Oktan, Ini Kata Pertamina

Ramai soal Salah Paham Beli Bensin di SPBU karena Sebut Nilai Oktan, Ini Kata Pertamina

Tren
Penjelasan UGM soal UKT Ujian Mandiri UGM 2024 Ada Biaya Uang Pangkal

Penjelasan UGM soal UKT Ujian Mandiri UGM 2024 Ada Biaya Uang Pangkal

Tren
Festival Lampion Waisak di Candi Borobudur Malam Ini, Pukul Berapa?

Festival Lampion Waisak di Candi Borobudur Malam Ini, Pukul Berapa?

Tren
Thrifting demi Flexing? Psikografi dan Sisi Lain Penggemar Barang Bekas

Thrifting demi Flexing? Psikografi dan Sisi Lain Penggemar Barang Bekas

Tren
3 Cara Menampilkan Tayangan YouTube dari Ponsel ke Smart TV

3 Cara Menampilkan Tayangan YouTube dari Ponsel ke Smart TV

Tren
45 Ucapan Selamat Hari Raya Waisak 2024 dalam Bahasa Inggris dan Artinya

45 Ucapan Selamat Hari Raya Waisak 2024 dalam Bahasa Inggris dan Artinya

Tren
Jarang Disadari, Ini Daftar Ikan Tinggi Natrium yang Patut Diwaspadai Penderita Hipertensi

Jarang Disadari, Ini Daftar Ikan Tinggi Natrium yang Patut Diwaspadai Penderita Hipertensi

Tren
Arti dan Jawaban Ucapan Waisak 'Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta'

Arti dan Jawaban Ucapan Waisak "Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta"

Tren
Ucapan Selamat Waisak 2024 untuk Teman, Keluarga, dan Rekan Kerja

Ucapan Selamat Waisak 2024 untuk Teman, Keluarga, dan Rekan Kerja

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com