Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pilkada Jatim 2024: Cak Imin Tidak Maju, Khofifah Jadi Incaran Parpol

Kompas.com - 02/04/2024, 14:30 WIB
Diva Lufiana Putri,
Rizal Setyo Nugroho

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Nama Khofifah Indar Parawansa kian menguat sebagai salah satu bakal calon gubernur dalam Pemilihan Kepala Daerah Jawa Timur (Pilkada Jatim) 2024.

Sejauh ini, empat partai politik sudah mendeklarasikan dukungan untuk Khofifah pada Pilkada Jatim 2024.

Keempat partai tersebut adalah Partai Gerindra, Partai Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN) dan Partai Demokrat.

Nama eks Wakil Gubernur Jatim Emil Dardak juga diusulkan untuk mendampingi Khofifah kedua kalinya.

Pasangan Khofifah dan Emil rampung menuntaskan periode pertama sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Jatim pada 13 Februari 2024.

Keduanya terpilih pada Pilkada Jatim 2019 mengalahkan pasangan Saifullah Yusuf-Puti Guntur Soekarnoputri.

Baca juga: KPU Gelar Pilkada di 37 Provinsi dan 508 Kabupaten/Kota, Ini Daftarnya


PDI-P penjajakan dengan Khofifah

Di sisi lain, Partai Demokrasi Indonesia-Perjuangan (PDI-P) tengah melakukan penjajakan dengan Khofifah sebagai bakal calon Gubernur Jatim pada Pilkada Jatim 2024.

Menurut Ketua DPD PDI-Perjuangan Jatim, Said Abdullah, penjajakan bertujuan mengomunikasikan visi partainya dan Khofifah guna membangun Jatim lima tahun ke depan.

"Kami sudah bertemu dengan Ibu Khofifah untuk saling melakukan penjajakan," katanya kepada wartawan, dilansir dari Kompas.com, Minggu (31/3/2024).

Sebagai mantan gubernur yang sudah lima tahun memimpin Jatim, PDI-P mengaku sangat menghargai pencapaian pembangunan yang digencarkan Khofifah..

Bukan hanya berkomunikasi dengan Khofifah Indar Parawansa, Said mengatakan bahwa partainya turut membuka komunikasi politik dengan partai lain, seperti Partai Gerindra, PAN, dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

Kendati demikian, pihaknya kemungkinan akan menyodorkan nama cawagub dari PDI-P untuk mendampingi Khofifah.

Sebab, mereka berstatus runner-up dalam Pemilu Legislatif 2024 di Jatim dengan perolehan suara 3.735.865 suara, di bawah perolehan suara PKB.

"Soal cawagub dari PDI-P, insyaallah," ucap Said.

Baca juga: Saat Bursa Pilkada DKI Jakarta 2024 Mulai Memanas...

Sikap politik Khofifah saat pilpres bukan masalah

Terpisah, Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDI-P Hasto Kristianto menyampaikan, meski sikap politik Khofifah berada di kubu pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, tidak menjadi kendala bagi pihaknya.

Hasto menjelaskan, pemilihan presiden (pilpres) dan pilkada memiliki ruang lingkup yang berbeda.

Perspektif pilkada lebih ke arah lokal, sehingga kerja sama dengan rival politik di pilpres masih bisa dilakukan.

"Kerja sama memang dimungkinkan dengan Gerindra, Golkar, PPP, Perindo, Hanura. Karena jangan lupa, PPP, Perindo, Hanura juga banyak kursi di tingkat provinsi dan kabupaten kota," ujar Hasto, dilansir dari Kompas TV, Selasa (2/4/2024).

Dengan empat partai pengusung, sosok Khofifah sebenarnya sudah mendapatkan tiket untuk pencalonan Gubernur Jatim di Pilkada 2024.

Ditambah PDI-P, Khofifah sudah melebihi syarat partai pengusung kandidat gubernur, yakni minimal 20 persen dari jumlah kursi DPRD Jatim.

Sebab dalam Pemilihan Anggota Legislatif (Pileg) 2024, PDI-P diperkirakan memperoleh 21 kursi, atau berada di posisi kedua bersama Partai Gerindra setelah PKB dengan 27 kursi.

Baca juga: Profil dan Harta Kekayaan Adhy Karyono, Calon Pj Gubernur Jatim Pengganti Khofifah

Halaman Berikutnya
Halaman:

Terkini Lainnya

Beredar Foto Cacing Berkepala Martil, Apakah Berbahaya?

Beredar Foto Cacing Berkepala Martil, Apakah Berbahaya?

Tren
Uang Pecahan Kecil Palsu Banyak Beredar Setelah Lebaran, BI Jelaskan Bedanya

Uang Pecahan Kecil Palsu Banyak Beredar Setelah Lebaran, BI Jelaskan Bedanya

Tren
5 Kampus Kedokteran Terbaik di Indonesia Versi QS WUR by Subject 2024

5 Kampus Kedokteran Terbaik di Indonesia Versi QS WUR by Subject 2024

Tren
Video Viral Pengemis Lansia di Kulonprogo Pukul Mobil yang Tak Beri Uang, Aksinya Disebut Bukan yang Pertama

Video Viral Pengemis Lansia di Kulonprogo Pukul Mobil yang Tak Beri Uang, Aksinya Disebut Bukan yang Pertama

Tren
Kala Sopir Bus Ajak Penumpangnya Rayakan Lebaran di Rumah Sang Mertua...

Kala Sopir Bus Ajak Penumpangnya Rayakan Lebaran di Rumah Sang Mertua...

Tren
Pasien Kanker Prostat Diprediksi Akan Naik Dua Kali Lipat dalam 20 Tahun, Ini Alasannya

Pasien Kanker Prostat Diprediksi Akan Naik Dua Kali Lipat dalam 20 Tahun, Ini Alasannya

Tren
Kisah Penjual di Tebet, Hampir Kena Tipu Jutaan Rupiah dengan Modus Bukti Transfer QRIS Palsu

Kisah Penjual di Tebet, Hampir Kena Tipu Jutaan Rupiah dengan Modus Bukti Transfer QRIS Palsu

Tren
Catat, Ini Kategori ASN yang Tidak Boleh WFH pada 16-17 April 2024

Catat, Ini Kategori ASN yang Tidak Boleh WFH pada 16-17 April 2024

Tren
Akibat Serangan Awal Iran, Israel Disebut Alami Kerugian Rp 1,6 Triliun

Akibat Serangan Awal Iran, Israel Disebut Alami Kerugian Rp 1,6 Triliun

Tren
Penembakan Bandara Internasional Kuala Lumpur, Satu Korban Luka akibat Salah Sasaran

Penembakan Bandara Internasional Kuala Lumpur, Satu Korban Luka akibat Salah Sasaran

Tren
Iran Serang Israel, Begini Respons Negara-negara Timur Tengah

Iran Serang Israel, Begini Respons Negara-negara Timur Tengah

Tren
Profil Bupati Maggarai Herybertus GL Nabit yang Pecat 249 Nakes

Profil Bupati Maggarai Herybertus GL Nabit yang Pecat 249 Nakes

Tren
Jika Israel Serang Balik Iran, Biden Pastikan AS Tak Akan Ikut Campur

Jika Israel Serang Balik Iran, Biden Pastikan AS Tak Akan Ikut Campur

Tren
Respons Pemimpin Dunia atas Serangan Iran ke Wilayah Israel

Respons Pemimpin Dunia atas Serangan Iran ke Wilayah Israel

Tren
Polisi Ungkap Dugaan Motif Penusukan Massal di Mal Australia

Polisi Ungkap Dugaan Motif Penusukan Massal di Mal Australia

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com