Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pohon yang Dibekukan Selama 66 Juta Tahun Ditanam di Lokasi Rahasia untuk Cegah Kepunahan

Kompas.com - 29/02/2024, 11:30 WIB
Alicia Diahwahyuningtyas,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Para ilmuwan menanam sejumlah pohon yang disebut sebagai "fosil hidup" di beberapa lokasi rahasia dalam upaya mengembalikan spesies dari ambang kepunahan.

Meski demikian, upaya tersebut diperkirakan dapat memakan waktu berabad-abad hingga membuahkan hasil.

Tanaman yang mereka tanam adalah spesies pinus wollemi (Wollemia nobilis), yang diyakini telah menghilang sekitar 2 juta tahun yang lalu.

Pinus wollemi disebut sebagai "fosil hidup" karana pohon ini identik dengan sisa-sisa yang diawetkan yang berasal dari periode Cretaceous (145 juta hingga 66 juta tahun yang lalu), dikutip dari Live Science (15/9/2023).

Fosil-fosil spesies yang berasal dari periode tersebut juga menunjukkan bahwa mereka hampir tidak berubah bentuknya sejak saat itu.

Namun pada 1994, para pejalan kaki di Blue Mountains Australia menemukan tegakan peninggalan tumbuhan runjung purba ini.

Baca juga: Misteri Pohon Pinus yang Membeku Selama 66 Juta Tahun Akhirnya Terpecahkan

Lokasi penanaman pohon Pinus Wollemi

Saat ini, hanya ada sekitar 60 pohon pinus wollemi yang tersisa di Taman Nasional Wollemi.

Meski begitu, keberadaan pinus wollemi juga terancam oleh Phytophthora cinnamomi, jamur air patogen yang menyebabkan kematian. Selain itu, pohon purba ini juga terancam oleh kebakaran hutan yang merajalela yang sesekali melanda wilayah New South Wales itu.

Sejak ditemukan kembali, pinus wollemi telah ditanam di kebun raya dan ruang pribadi di seluruh dunia.

Tim Pemulihan Pinus Wollemi, sebuah kemitraan antara ilmuwan pemerintah Australia dan ahli konservasi, telah memulai proses pengenalan kembali bibit ke tiga lokasi di Taman Nasional Wollemi.

"Lokasi-lokasi tersebut terdiri dari ngarai batu pasir dataran tinggi yang cukup dalam, sempit, dan curam untuk menyediakan tempat berlindung dari kebakaran hutan yang sering terjadi dan kekeringan," ujar para perwakilan dalam sebuah pernyataan, dilansir dari Live Science, Rabu (28/2/2024).

"Tidak ada bukti infeksi spesies Phytophthora patogen di kedua lokasi ketika disurvei sebelum translokasi, dan ada kemungkinan kecil (tetapi tidak nol) kemungkinan kunjungan yang tidak sah karena keterpencilannya," sambungnya.

Baca juga: Ramai soal Pohon Beringin di Wonogiri Berdiri Lagi Saat Ditebang, Ini Penjelasan Ilmiahnya

Upaya penanaman yang dilakukan untuk melestarikan

Setelah upaya transplantasi percontohan di 2012, tim pemulihan memulai proyek yang lebih intensif di 2019.

Lebih dari 400 anakan ditransplantasikan di dua lokasi dan karena kondisi kekeringan, tim kemudian mengangkut beberapa ribu galon air ke area tanaman untuk membantu mereka bertahan hidup.

Di tahun yang sama, sejumlah besar pohon hancur akibat kebakaran hutan. Hanya 58 anakan pohon yang berhasil bertahan hingga tahun 2023.

Halaman Berikutnya
Halaman:

Terkini Lainnya

WNI Ceritakan Cara UEA Menangani Banjir: Ada Peringatan Dini, Mobil Pompa, dan Denda

WNI Ceritakan Cara UEA Menangani Banjir: Ada Peringatan Dini, Mobil Pompa, dan Denda

Tren
Ada 18.557 Formasi CASN Bawaslu 2024, Ini 5 Posisi dengan Daya Tampung Terbanyak

Ada 18.557 Formasi CASN Bawaslu 2024, Ini 5 Posisi dengan Daya Tampung Terbanyak

Tren
Israel Lancarkan Serangan Balasan ke Iran, Wilayah Ini Jadi Sasaran

Israel Lancarkan Serangan Balasan ke Iran, Wilayah Ini Jadi Sasaran

Tren
Media Asing Soroti Kemenangan Indonesia atas Australia di Piala Asia U23

Media Asing Soroti Kemenangan Indonesia atas Australia di Piala Asia U23

Tren
Cara Bikin Stiker Langsung dari Aplikasi WhatsApp, Cepat dan Mudah

Cara Bikin Stiker Langsung dari Aplikasi WhatsApp, Cepat dan Mudah

Tren
Ramai soal Penumpang Mudik Motis Buka Pintu Kereta Saat Perjalanan, KAI Ingatkan Bahaya dan Sanksinya

Ramai soal Penumpang Mudik Motis Buka Pintu Kereta Saat Perjalanan, KAI Ingatkan Bahaya dan Sanksinya

Tren
Israel Membalas Serangan, Sistem Pertahanan Udara Iran Telah Diaktifkan

Israel Membalas Serangan, Sistem Pertahanan Udara Iran Telah Diaktifkan

Tren
Rp 255 Triliun Berbanding Rp 1,6 Triliun, Mengapa Apple Lebih Tertarik Berinvestasi di Vietnam?

Rp 255 Triliun Berbanding Rp 1,6 Triliun, Mengapa Apple Lebih Tertarik Berinvestasi di Vietnam?

Tren
Israel Balas Serangan, Luncurkan Rudal ke Wilayah Iran

Israel Balas Serangan, Luncurkan Rudal ke Wilayah Iran

Tren
Mengenal Rest Area Tipe A, B, dan C di Jalan Tol, Apa Bedanya?

Mengenal Rest Area Tipe A, B, dan C di Jalan Tol, Apa Bedanya?

Tren
Freeport Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan Sarjana, Cek Syarat dan Cara Daftarnya!

Freeport Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan Sarjana, Cek Syarat dan Cara Daftarnya!

Tren
Eks ART Menggugat, Ini Perjalanan Kasus Mafia Tanah yang Dialami Keluarga Nirina Zubir

Eks ART Menggugat, Ini Perjalanan Kasus Mafia Tanah yang Dialami Keluarga Nirina Zubir

Tren
Mengintip Kecanggihan Dua Kapal Perang Rp 20,3 Triliun yang Dibeli Kemenhan

Mengintip Kecanggihan Dua Kapal Perang Rp 20,3 Triliun yang Dibeli Kemenhan

Tren
Cara Menurunkan Berat Badan Secara Sehat ala Diet Tradisional Jepang

Cara Menurunkan Berat Badan Secara Sehat ala Diet Tradisional Jepang

Tren
10 Manfaat Minum Air Kelapa Murni Tanpa Gula, Tak Hanya Turunkan Gula Darah

10 Manfaat Minum Air Kelapa Murni Tanpa Gula, Tak Hanya Turunkan Gula Darah

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com