Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Mitos Kuno tentang Gerhana Matahari di Beberapa Budaya Dunia, Disebut sebagai Kemarahan Dewa

Kompas.com - 28/02/2024, 21:00 WIB
Muhammad Zaenuddin

Penulis

KOMPAS.com - Gerhana matahari terjadi ketika bulan yang melintas di antara matahari dan bumi, kemudian ketiganya berada dalam posisi yang sejajar.

Hal itu menimbulkan bayangan di bumi yang menghalangi sebagian atau seluruh cahaya matahari di beberapa area.

Selama fenomena gerhana matahari, bulan baru akan menutupi sebagian atau seluruh matahari.

Sebelum dapat dijelaskan oleh ilmu pengetahuan, ada sejumlah mitos dan legenda kuno untuk menjelaskan fenomena gerhana matahari tersebut.

Baca juga: 4 Jenis Fenomena Gerhana Matahari, Apa Saja?


Berikut adalah beberapa mitos kuno tentang gerhana matahari di beberapa budaya dunia:

1. India

Dilansir dari laman Britannica, dalam mitologi Hindu kuno ada iblis licik bernama Rahu berusaha meminum nektar para dewa untuk mencapai keabadian, namun diketahui oleh dewa Wisnu.

Sebagai hukuman, kepala iblis dipenggal dan terus-menerus mengejar Matahari, kemudian menangkap dan menelannya.

Ini menggelapkan Matahari saat terjadi gerhana. Tetapi Matahari dengan cepat muncul kembali, karena Rahu tidak memiliki tenggorokan.

Baca juga: Bahaya Melihat Gerhana Matahari secara Langsung Menurut Dokter

2. Suku Inca

Suku Inca di Amerika Selatan memuja Inti, sang dewa matahari yang mahakuasa. Dewa inti umumnya diyakini penuh kebajikan.

Fenomena gerhana matahari dipahami sebagai tanda kemarahan dan ketidaksenangan Dewa Inti.

Setelah gerhana, para pemimpin spiritual akan berusaha mengetahui sumber kemarahannya dan menentukan pengorbanan mana yang harus dipersembahkan.

Baca juga: Di Masa Depan Fenomena Gerhana Matahari Total Mungkin Punah, Hanya Ada Cincin Api

3. Penduduk asli Amerika

Menurut legenda Choctaw, penyebab gerhana adalah tupai hitam nakal yang menggerogoti Matahari. Untuk menghentikannya, ia harus ditakuti oleh keributan dan teriakan manusia.

Dalam kisah lain, masyarakat Ojibwa dan Cree percaya ada seorang anak laki-laki bernama Tcikabis berusaha membalas dendam pada Matahari karena telah membakarnya.

Dia menjebak Matahari dan menyebabkan gerhana. Berbagai hewan mencoba melepaskan Matahari, dan hanya tikus yang dapat mengunyah tali tersebut dan membebaskannya.

Baca juga: Bagaimana Fenomena Gerhana Dapat Terjadi? Berikut Penjelasannya

4. Afrika Barat

Batammaliba adalah suku kuno di Togo utara dan Benin. Menurut legenda, gerhana disebabkan oleh kemarahan dan perkelahian Matahari dan Bulan.

Halaman:

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com