Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pertamina Masih Tinjau Kenaikan Harga BBM Usai Pemilu 2024

Kompas.com - 21/02/2024, 20:00 WIB
Diva Lufiana Putri,
Rizal Setyo Nugroho

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga Irto Ginting mengatakan masih meninjau kemungkinan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) usai pemilihan umum (pemilu) pada Maret 2024.

"Masih kami review (tinjau) ya," ujarnya dalam pesan singkat saat dihubungi Kompas.com, Rabu (21/2/2024).

Pertamina secara berkala melakukan evaluasi terhadap formula penetapan harga sesuai Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (Kepmen ESDM) Nomor 245.K/MG.01/MEM.M/2022.

Evaluasi dilakukan setiap bulan untuk menentukan harga jual bensin dan solar di stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) Pertamina itu berlaku untuk BBM nonsubsidi.

Namun, awal Februari 2024, Pertamina tidak menaikkan harga BBM nonsubsidi, meski harga di SPBU kompetitor sudah naik.

"Pertamina menetapkan harga yang kompetitif bagi masyarakat sekaligus memastikan distribusi hingga pelosok negeri tetap dapat dilakukan dengan maksimal," kara Irto pada Februari lalu.

Di sisi lain, peninjauan penyesuaian harga oleh Pertamina hanya berlaku untuk Pertamax Series, meliputi Pertamax, Pertamax Green, dan Pertamax Turbo, serta Dex Series, yakni Dexlite dan Pertamina Dex.

"Untuk BBM subsidi kewenangannya ada di pemerintah. Hingga saat ini harganya masih tetap," tutur Irto.

Baca juga: Resmi, Inilah Harga BBM Pertamina Seluruh Indonesia per 1 Februari 2024


Harga BBM Pertamina per Maret 2024 diprediksi naik

Terpisah, anggota Komite Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) Kementerian ESDM Saleh Abdurrahman mengungkapkan, harga BBM nonsubsidi mungkin akan mengalami kenaikan.

"Kalau harga BBM nonsubsidi merupakan kebijakan korporasi. Namun, tentu dipengaruhi oleh perkembangan harga minyak dunia," jelasnya, saat dikonfirmasi Kompas.com, Rabu.

Saleh menyebutkan, salah satu faktor kenaikan harga minyak dunia adalah kembali menguatnya aktivitas ekonomi China pasca tahun baru Imlek.

Tekanan geopolitik di kawasan Timur Tengah yang menghangat pun dapat berdampak pada potensi kenaikan harga minyak dunia.

"Dan itu akan berdampak juga terhadap harga BBM nonsubsidi," ujar Saleh.

Berbeda, menurutnya, harga BBM subsidi termasuk Pertalite dan Biosolar bukan merupakan kewenangan korporasi, melainkan pemerintah.

Sampai saat ini, harga kedua jenis bahan bakar tersebut pun masih sama dan belum akan mengalami perubahan.

Harga Pertalite per 1 Oktober 2023 masih dibanderol Rp10.000 per liter, sedangkan Biosolar Rp 6.800 per liter sejak 1 Desember 2023.

"(Harga Pertalite dan Biosolar) masih tetap. Belum tahu (kapan akan diubah)," ucap Saleh.

Baca juga: Kendaraan Ganti Pelat Nomor, Perlukah Daftar MyPertamina Lagi untuk Beli BBM Subsidi?

Halaman:

Terkini Lainnya

[POPULER TREN] Bayi Tertabrak Fortuner, Orangtua Bisa Dipidana? | Mahasiswa UM Palembang Diduga Plagiat Skripsi Lulusan Unsri

[POPULER TREN] Bayi Tertabrak Fortuner, Orangtua Bisa Dipidana? | Mahasiswa UM Palembang Diduga Plagiat Skripsi Lulusan Unsri

Tren
Parlemen Israel Loloskan RUU yang Menyatakan UNRWA sebagai Organisasi Teroris

Parlemen Israel Loloskan RUU yang Menyatakan UNRWA sebagai Organisasi Teroris

Tren
Apakah Haji Tanpa Visa Resmi Hukumnya Sah? Simak Penjelasan PBNU

Apakah Haji Tanpa Visa Resmi Hukumnya Sah? Simak Penjelasan PBNU

Tren
Satu Orang Meninggal Dunia Usai Tersedot Turbin Pesawat di Bandara Amsterdam

Satu Orang Meninggal Dunia Usai Tersedot Turbin Pesawat di Bandara Amsterdam

Tren
Pria Jepang yang Habiskan Rp 213 Juta demi Jadi Anjing, Kini Ingin Jadi Hewan Berkaki Empat Lain

Pria Jepang yang Habiskan Rp 213 Juta demi Jadi Anjing, Kini Ingin Jadi Hewan Berkaki Empat Lain

Tren
9 Orang yang Tak Disarankan Minum Teh Bunga Telang, Siapa Saja?

9 Orang yang Tak Disarankan Minum Teh Bunga Telang, Siapa Saja?

Tren
MA Ubah Syarat Usia Calon Kepala Daerah, Diputuskan 3 Hari, Picu Spekulasi Jalan Mulus bagi Kaesang

MA Ubah Syarat Usia Calon Kepala Daerah, Diputuskan 3 Hari, Picu Spekulasi Jalan Mulus bagi Kaesang

Tren
Profil Budi Djiwandono, Keponakan Prabowo yang Disebut Bakal Maju Pilkada Jakarta 2024

Profil Budi Djiwandono, Keponakan Prabowo yang Disebut Bakal Maju Pilkada Jakarta 2024

Tren
Tapera dan Kekhawatiran Akan Korupsi Asabri-Jiwasraya Jilid 2

Tapera dan Kekhawatiran Akan Korupsi Asabri-Jiwasraya Jilid 2

Tren
Sarkofagus Ramses II Ditemukan berkat Hieroglif dengan Lambang Nama Firaun

Sarkofagus Ramses II Ditemukan berkat Hieroglif dengan Lambang Nama Firaun

Tren
Kapan Pengumuman Tes Online Tahap 2 Rekrutmen Bersama BUMN 2024?

Kapan Pengumuman Tes Online Tahap 2 Rekrutmen Bersama BUMN 2024?

Tren
Saat Korea Utara Terbangkan Balon Udara Berisi Sampah dan Kotoran ke Wilayah Korsel...

Saat Korea Utara Terbangkan Balon Udara Berisi Sampah dan Kotoran ke Wilayah Korsel...

Tren
China Hukum Mati Pejabat yang Terima Suap Rp 2,4 Triliun

China Hukum Mati Pejabat yang Terima Suap Rp 2,4 Triliun

Tren
Kandungan dan Kegunaan Susu Evaporasi, Kenali Pula Efek Sampingnya!

Kandungan dan Kegunaan Susu Evaporasi, Kenali Pula Efek Sampingnya!

Tren
Pekerja Tidak Bayar Iuran Tapera Terancam Sanksi, Apa Saja?

Pekerja Tidak Bayar Iuran Tapera Terancam Sanksi, Apa Saja?

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com