Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Apa Itu Kanker Sarkoma yang Diidap Alice Norin, Gejala dan Penyebabnya

Kompas.com - 16/02/2024, 19:16 WIB
Laksmi Pradipta Amaranggana,
Rizal Setyo Nugroho

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Model sekaligus aktris Alice Norin mengaku mengidap kanker sarkoma, jenis kanker langka yang berada di otot rahim.

Informasi tersebut diungkapkan Alice melalui video singkat di akun Instagram pribadinya @alicenorin pada Jumat (16/2/2024).

Ia mengaku sering mengalami sakit di bagian perut bawah dan terdeteksi miom sejak Agustus 2023.

Alice kemudian mulai memeriksakan diri usai merasakan sakit perut tak tertahankan pada Desember 2023.

“Awalnya dokter curiga karena ada pembuluh darah di sekitar miom. Lalu akhirnya ke dokter fetomaternal dan disitulah dokter bilang kalau memang ada tanda keganasan,” ungkap Alice dalam video tersebut.

Lalu, apa itu kanker sarkoma yang diidap Alice Norin?

Baca juga: Pertama di Dunia, Anak 13 Tahun Sembuh dari Kanker Otak yang Mematikan

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Alice Norin Lawi (@alicenorin)

 

Baca juga: Putin Sebut Rusia Hampir Menciptakan Vaksin Kanker

Apa itu kanker sarkoma?

Sarkoma adalah tumor ganas yang menjadi penyebab kanker dan berkembang di tulang dan/atau jaringan lunak, dikutip dari Cleveland Clinic.

Sarkoma dapat berkembang di berbagai tulang dan/atau jaringan lunak tubuh, seperti otot, tendon, tulang rawan. ligamen, pembuluh darah dan saraf.

Kanker sarkoma umumnya dapat ditemukan di bagian tubuh, yaitu 40 persen ditemukan di tubuh bagian bawah seperti kaki dan pergelangan kaki dan 30 persen ditemukan di dada, perut, dan panggul.

Sedangkan 15 persen ditemukan di bahu, lengan dan pergelangan tangan dan 15 persen lainnya ditemukan di kepala dan leher.

Kasus kanker sarkoma merupakan kasus kanker langka dan terjadi hanya 1 persen dari seluruh diagnosis kanker pada orang dewasa dan sekitar 15 persen dari diagnosis kanker pada anak-anak.

Amerika Serikat mencatat sekitar 16.000 kasus kanker sarkoma setiap tahunnya, yang terdiri dari 4.000 sarkoma tulang dan 13.000 sarkoma jaringan lunak.

Jenis kanker sarkoma tulang dapat menyerang anak-anak remaja, maupun lansia di atas 65 tahun.

Selain itu, kanker sarkoma lebih banyak ditemukan pada laki-laki dan jenis kanker sarkoma jaringan lunak lebih umum ditemukan pada orang dewasa.

Baca juga: Pernyataan Pertama Raja Charles III sejak Didiagnosis Kanker

Penyebab dan gejala kanker sarkoma

Dikutip dari Pelayanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS), penyebab kanker sarkoma ada bermacam-macam, seperti:

  • Kondisi genetik tertentu, seperti mengidap neurofibromatosis tipe 1 dan retinoblastoma
  • Pernah menjalani radioterapi untuk jenis kanker
  • Paparan bahan kimia, seperti vinil klorida, dioksin, dan herbisida fenoksiasetat
  • Orang yang mempunyai sistem kekebalan tubuh lemah, seperti penderita HIV.

Sementara itu, jenis kanker sarkoma jaringan lunak tidak menunjukkan gejala yang jelas pada stadium awal.

Gejalanya akan mulai timbul ketika ukuran kanker sudah mulai membesar atau menyebar ke bagian tubuh lain.

Adapun berbagai gejala kanker sarkoma yang dirasakan penderitanya antara lain:

  • Pembengkakan di bawah kulit berupa benjolan tidak terasa nyeri, tidak mudah digerakkan, dan semakin membesar seiring berjalannya waktu
  • Pembengkakan di perut yang dapat menyebabkan sakit perut, rasa kenyang terus-menerus, dan sembelit
  • Pembengkakan di dekat paru-paru yang dapat menyebabkan batuk atau sesak napas.

Anda wajib memeriksakan diri ke dokter jika memiliki benjolan, terutama benjolan yang semakin membesar seiring berjalannya waktu.

Baca juga: Apa yang Akan Terjadi jika Raja Charles III Tak Lagi Mampu Mengemban Tugas karena Kanker?

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kronologi Dua Pengunjung Ragunan Tertimpa Dahan Pohon, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Kronologi Dua Pengunjung Ragunan Tertimpa Dahan Pohon, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Tren
5 Fakta Pengemudi Fortuner Arogan Ditangkap, Ternyata Adik Pensiunan TNI

5 Fakta Pengemudi Fortuner Arogan Ditangkap, Ternyata Adik Pensiunan TNI

Tren
Dubai Banjir, KJRI Berikan Bantuan ke WNI yang Terjebak di Bandara

Dubai Banjir, KJRI Berikan Bantuan ke WNI yang Terjebak di Bandara

Tren
Rincian Harga Paket Layanan eSIM XL, Paling Murah Rp 40.000

Rincian Harga Paket Layanan eSIM XL, Paling Murah Rp 40.000

Tren
Warganet Soroti Persyaratan Rekrutmen PT KAI, Disebut Pakai Standar Tinggi

Warganet Soroti Persyaratan Rekrutmen PT KAI, Disebut Pakai Standar Tinggi

Tren
OJK Terbitkan Daftar 537 Pinjol Ilegal per 31 Maret 2024, Berikut Rinciannya

OJK Terbitkan Daftar 537 Pinjol Ilegal per 31 Maret 2024, Berikut Rinciannya

Tren
Perempuan Brasil Bawa Mayat dengan Kursi Roda ke Bank untuk Buat Pinjaman

Perempuan Brasil Bawa Mayat dengan Kursi Roda ke Bank untuk Buat Pinjaman

Tren
KAI Buka Rekrutmen Program Management Trainee 2024, Ini Syarat, Kriteria Pelamar, dan Tahapannya

KAI Buka Rekrutmen Program Management Trainee 2024, Ini Syarat, Kriteria Pelamar, dan Tahapannya

Tren
Kata Media Asing soal Gunung Ruang Meletus, Soroti Potensi Tsunami

Kata Media Asing soal Gunung Ruang Meletus, Soroti Potensi Tsunami

Tren
Dekan FEB Unas Diduga Catut Nama Dosen Malaysia di Jurnal Ilmiah, Kampus Buka Suara

Dekan FEB Unas Diduga Catut Nama Dosen Malaysia di Jurnal Ilmiah, Kampus Buka Suara

Tren
Apakah Info Penghasilan di Laman SSCASN Hanya Gaji Pokok? Ini Kata BKN

Apakah Info Penghasilan di Laman SSCASN Hanya Gaji Pokok? Ini Kata BKN

Tren
Terkenal Gersang, Mengapa Dubai Bisa Dilanda Banjir Besar?

Terkenal Gersang, Mengapa Dubai Bisa Dilanda Banjir Besar?

Tren
Dampak Erupsi Gunung Ruang, Bandara Sam Ratulangi di Sulawesi Utara Ditutup 3 Jam

Dampak Erupsi Gunung Ruang, Bandara Sam Ratulangi di Sulawesi Utara Ditutup 3 Jam

Tren
Puncak Hujan Meteor Lyrids 21-22 April 2024, Ini Cara Menyaksikannya

Puncak Hujan Meteor Lyrids 21-22 April 2024, Ini Cara Menyaksikannya

Tren
Mengenal Apa Itu 'Cloud Seeding', Modifikasi Cuaca yang Dituding Picu Banjir di Dubai

Mengenal Apa Itu "Cloud Seeding", Modifikasi Cuaca yang Dituding Picu Banjir di Dubai

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com