Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jemaah Haji Indonesia Meninggal Capai 21 Orang, Tertinggi dalam 4 Tahun Terakhir, Apa Penyebabnya?

Kompas.com - 07/06/2023, 11:00 WIB
Alicia Diahwahyuningtyas,
Farid Firdaus

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Jumlah jemaah haji Indonesia yang meninggal di Tanah Suci terbilang tinggi.

Sejak hari pertama ibadah haji dilaksanakan hingga Selasa (6/6/2023) waktu setempat, tercatat jumlah total jemaah haji yang meninggal di Arab Saudi mencapai 21 orang.

Informasi tersebut disampaikan oleh Wakil Menteri Kesehatan (Wamenkes) Dante Saksono Harbuwono.

Ia mengungkapkan, jumlah itu menjadi yang tertinggi dalam empat tahun terakhir, ketika penyelenggaraan ibadah haji memasuki hari ke-15.

"Yang kelihatannya memang dari evaluasi sampai saat ini ada 21 yang sudah wafat. Ini yang tertinggi di 4 tahun terakhir," kata Dante dikutip dari Kompas.com, Selasa (6/6/2023).

"Mudah-mudahan akan tidak semakin meningkat dan akan kami upayakan semaksimal mungkin," sambungnya.

Baca juga: 6 Tips Menghadapi Cuaca Panas bagi Jemaah Haji

Upaya yang sudah dilakukan

Menurut Dante, sudah ada upaya yang dilakukan, salah satunya dengan menyiapkan tenaga kesehatan di Tanah Suci.

Jumlah tenaga kesehatan yang disiapkan mencapai 1.917 orang. Jumlah itu terdiri dari dokter, dokter spesialis, dan perawat.

Tenaga kesehatan ini akan membantu para jemaah dan mengobatinya.

"Kami sudah menyediakan 1.917 tenaga kesehatan yang akan membantu para jemaah. Terdiri dari 537 dokter dan 1.074 perawat, kemudian 306 dokter spesialias," jelasnya.

Dante mengatakan, ke depannya, pihaknya juga akan menyediakan tenaga psikolog dan psikiater sebagai tambahan atau penguatan medis.

"Mungkin pada beberapa tahun ke depan kita juga memerlukan tenaga psikolog atau psikiater sebagai tambahan dan penguatan tenaga medis," ungkap dia.

Baca juga: Kronologi Calon Jemaah Haji dari Solo Marah karena Gagal Berangkat

Penyebab jumlah kematian jemaah haji semakin bertambah

Ada beberapa faktor penyebab terkait banyaknya jemaah haji Indonesia yang meninggal. Berikut di antaranya:

1. Usia

Faktor pertama, bisa dikarenakan jemaah haji sudah lanjut usia (lansia).

Dante mengatakan, tahun ini, jemaah haji lansia adalah yang paling banyak dibandingkan dengan 4 tahun terakhir. Total jemaah haji lansia mencapai 45,7 persen dari total semua jemaah haji pada tahun ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com