Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Penemuan Serangga Raksasa di Supermarket, Diperkirakan Berasal dari Era Jurassic

Kompas.com - 03/03/2023, 21:20 WIB
Aditya Priyatna Darmawan,
Farid Firdaus

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Seorang warga di Amerika Serikat, Michael Skvarla menemukan serangga raksasa saat sedang berada di sebuah supermarket.

Diperkirakan serangga yang ditemukan itu sangat langka dan hidup di era atau zaman Jurassic.

Penemuan ini pun menambah pengetahuan tentang kehidupan di era Jurassic.

Era Jurassic adalah suatu periode waktu saat dinosaurus menguasai bumi. Era ini diperkirakan terjadi pada ratusan juta tahun lalu.

Baca juga: Penemuan Fosil Ikan Jurassic di Peternakan Inggris, Masih Lengkap Sisik dan Rongga Matanya

Ditemukan saat sedang berbelanja

Dikutip dari USAToday, penemuan itu bermula ketika Michael Skvarla masih menjadi mahasiswa doktoral di Universitas Arkansas pada 2012.

Saat itu, ia sedang berbelanja susu di Walmart di Fayettevile, Arkansas.

Matanya kemudian tertuju pada sebuah serangga raksasa yang berada di luar gedung.

Skvarla mengatakan bahwa ukuran serangga itu besar sehingga ia tertarik untuk membawanya ke rumah.

“Saya pikir itu terlihat menarik, jadi saya meletaknnya di tangan saya dan melakukan sisa belanja saya dengan itu (serangga) di antara jari-jari saya,” ucapnya saat siaran pers dari Penn State University.

“Saya sampai di rumah, memasangnya, dan segera melupakannya selama hampir satu dekade,” lanjutnya.

Baca juga: Sejarah Penemuan Roda, Alat Tembikar yang Lahir dari Zaman Neolitikum

Sejak beberapa tahun terakhir, Skvarla menjabat sebagai direktur di Laboratorium Identifikasi Serangga Pennsylvania (Penn) State University di AS.

Pada 2020, ia sedang mengajar kursus online tentang keberagaman hayati dan evolusi serangga melalui zoom meeting.

Saat itu, Skvarla menyadari bahwa serangga itu tidak seperti serangga era sekarang dan salah melabeli serangga tersebut.

“Kami sedang menonton apa yang Dr Skvarla lihat di bawah mikroskopnya, dan dia berbicara tentang fitur-fiturnya dan kemudian berhenti begitu saja,” kata Codey Mathis, peserta kursus saat itu.

“Kami semua menyadari bersama bahwa serangga itu tidak sesuai dengan labelnya dan sebenarnya adalah sayap renda raksasa yang sangat langka,” lanjut Mathis yang merupakan calon doktor entomologi di Penn State University.

Baca juga: Peneliti Temukan Fosil Penguin Purba Raksasa, Beratnya Capai 154 Kilogram

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com