Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

UPDATE Gempa Turkiye Hari Ini: Lebih dari 1.400 Tewas, 3 WNI Jadi Korban Terluka

Kompas.com - 06/02/2023, 19:38 WIB
Diva Lufiana Putri,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Gempa berkekuatan M 7,5 kembali mengguncang Turkiye pada Senin (6/2/2023) siang waktu setempat.

Gempa ini terjadi setelah sembilan jam gempa berkekuatan M 7,8 menggetarkan Turkiye pada dini hari ini, pukul 04.00 waktu setempat.

Berdasarkan Survei Geologi Amerika Serikat (USGS), seperti diberitakan CNN, pusat gempa pertama terletak 23 km timur Nurdagi, Gaziantep, pada kedalaman 24,1 km.

Nurdagi sendiri berada di sepanjang perbatasan Turki-Suriah. Oleh karena itu, gempa Turkiye hari ini turut terasa di Suriah.

Sementara gempa kedua, guncangan berpusat di sekitar 95 km arah utara dari pusat gempa pertama.

Berikut perkembangan terkini atau update gempa Turkiye hari ini:

Baca juga: Kesaksian Gempa M 7,8 Turkiye, Rumah Hancur hingga Warga Lompat dari Balkon


Korban meninggal lebih dari 1.400 jiwa

Dikutip dari pemberitaan The Guardian, korban tewas gempa Turkiye dan Suriah mencapai lebih dari 1.400 jiwa.

Presiden Turkiye, Recep Tayyip Erdogan mengatakan, sejumlah 912 orang meninggal dunia, 5.383 orang terluka, dan 2.818 bangunan dilaporkan runtuh.

Dia melanjutkan, pihak berwenang tidak dapat memprediksi seberapa tinggi jumlah korban sebenarnya.

Jumlah korban tersebut kemungkinan masih akan bertambah seiring dengan berlanjutnya proses pencarian dan penyelamatan oleh petugas.

Di sisi lain, Kementerian Kesehatan Suriah mengatakan, lebih dari 326 orang telah meninggal dan 1.042 orang terluka akibat gempa pagi tadi.

Selain angka-angka tersebut, layanan penyelamatan di barat laut Suriah, White Helmets, di daerah yang tidak dikendalikan oleh pemerintah menyebutkan, korban tewas mencapai 221 orang.

Dengan demikian, total 1.459 orang dipastikan tewas dalam gempa Turkiye-Suriah hari ini.

Baca juga: Turkiye Diguncang Gempa Terkuat sejak 1939, Erdogan Minta Bantuan Internasional

3 WNI jadi korban terluka

Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) memastikan bahwa tidak ada warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi korban meninggal dunia dalam gempa Turkiye.

Kendati begitu, hingga saat ini, tercatat ada tiga WNI yang mengalami luka-luka.

Halaman Berikutnya
Halaman:

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com