Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

4 Kasus Bom Panci di Indonesia, Mulai dari Gereja Katedral Makassar hingga Cicendo

Kompas.com - 09/12/2022, 19:30 WIB
Yefta Christopherus Asia Sanjaya,
Sari Hardiyanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Bom panci menjadi salah satu jenis bom yang cukup sering digunakan pelaku terorisme untuk menebar ancaman, terutama di Indonesia.

Dilansir dari YouTube Harian Kompas, bom panci atau pressure cooker bom adalah bom yang dibuat menggunakan panci presto.

Panci presto dimanfaatkan sebagai wadah alat ledak yang di dalamnya berisi beberapa jenis bahan peledak dan partikel lain.

Di antaranya adalah paku, bongkahan besi, termasuk kaca. Bahan-bahan sengaja dimasukkan untuk menimbulkan luka parah pada korban.

Bom panci bisa meledak apabila pada gagangnya ditempeli ponsel sebagai detonator pemicu sehingga jenis ini bisa dikendalikan dari jarak jauh.

Baca juga: Mengenal Astanaanyar, Lokasi Suara Ledakan Bom Bunuh Diri di Bandung

Lantas, apa saja kasus bom panci yang pernah terjadi di Indonesia? Berikut di antaranya:

1. Mapolsek Astanaanyar

Kondisi terkini di Polsek Astana Anyar Bandung pasca-ledakan bom bunuh diri, Rabu (7/12/2022). Dok WARGA/FEBRI Kondisi terkini di Polsek Astana Anyar Bandung pasca-ledakan bom bunuh diri, Rabu (7/12/2022).

Aksi terorisme terbaru menggunakan bom panci terjadi di Mapolsek Astanaanyar, Bandung pada Rabu (7/12/2022) pukul 08.20 WIB.

Bom panci meledak ketika anggota Mapolsek Astanaanyar berkumpul untuk apel pagi dan peristiwa ini menyebabkan 1 anggota polisi meninggal dunia.

Bom panci tersebut diledakkan oleh Agus Sujatno alias Abu Muslim (34), mantan narapidana kasus terorisme yang ditahan 2017.

Baca juga: Pelaku Bom Bunuh Diri di Astanaanyar Gunakan Bom Panci Rakitan Berisi Proyektil Paku, Ada Dugaan Motif Kebencian


Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Bom Mengandung TNT Meledak di Bandara Soekarno-Hatta

Kapolri Jenderal Listyo Sigit mengatakan, Agus pernah mendekam di Lapas Kelas II A Pasir Putih Nusakambangan sebelum bebas pada 2021.

Dilansir dari situs resmi Polri, Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Ibrahim Tompo menjelaskan, di mana Agus membawa bom.

Ia menyampaikan bahwa pelaku bom bunuh diri di Mapolsek Astanaanyar ini membawa dua bungkusan yang diletakkan di dada dan belakang.

Bungkusan yang berada di dadanya meledak ketika masuk ke Mapolsek Astanaanyar, sementara bungkusan di belakang terlempar ke jendela.

Baca juga: Detik-detik Bom Bunuh Diri di Mapolsek Astananyar, Keterangan Saksi, hingga Korban

2. Gereja Katedral Makassar

Petugas kepolisian berjaga di lokasi dugaan bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021). ANTARA FOTO/Arnas Padda/wpa/foc.ABRIAWAN ABHE Petugas kepolisian berjaga di lokasi dugaan bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021). ANTARA FOTO/Arnas Padda/wpa/foc.

Halaman:

Terkini Lainnya

Paus Fransiskus Minta Imam Persingkat Khotbah agar Umat Tidak Tertidur

Paus Fransiskus Minta Imam Persingkat Khotbah agar Umat Tidak Tertidur

Tren
Rincian Biaya Kuliah UPN Veteran Jakarta Jalur Mandiri 2024/2025

Rincian Biaya Kuliah UPN Veteran Jakarta Jalur Mandiri 2024/2025

Tren
Menlu Norwegia dan Bank Dunia Perkirakan Otoritas Palestina Akan Runtuh Tahun Ini

Menlu Norwegia dan Bank Dunia Perkirakan Otoritas Palestina Akan Runtuh Tahun Ini

Tren
Mobil Dinas TNI di Lokasi Penggerebekan Uang Palsu Rp 22 M Dipakai Warga Sipil, Ini Kata Kapuspen

Mobil Dinas TNI di Lokasi Penggerebekan Uang Palsu Rp 22 M Dipakai Warga Sipil, Ini Kata Kapuspen

Tren
Apakah Ada Denda jika Tidak Memadankan NIK-NPWP sampai 30 Juni? Ini Penjelasan DJP

Apakah Ada Denda jika Tidak Memadankan NIK-NPWP sampai 30 Juni? Ini Penjelasan DJP

Tren
Kominfo Putus Internet dari Kamboja-Filipina, Efektif Berantas Judi Online?

Kominfo Putus Internet dari Kamboja-Filipina, Efektif Berantas Judi Online?

Tren
Ubur-ubur Api Muncul di Pantai Gunungkidul, Apa yang Harus Dilakukan jika Tersengat?

Ubur-ubur Api Muncul di Pantai Gunungkidul, Apa yang Harus Dilakukan jika Tersengat?

Tren
1.301 Jemaah Haji Meninggal, Arab Saudi Bantah Gagal Jadi Tuan Rumah Ibadah Haji 2024

1.301 Jemaah Haji Meninggal, Arab Saudi Bantah Gagal Jadi Tuan Rumah Ibadah Haji 2024

Tren
Apa Itu Tanaman Kratom dan Bagaimana Efek Saat Mengonsumsinya?

Apa Itu Tanaman Kratom dan Bagaimana Efek Saat Mengonsumsinya?

Tren
Alasan Polda Sumbar Cari Orang yang Viralkan Kasus Bocah yang Tewas Diduga Dianiaya Polisi

Alasan Polda Sumbar Cari Orang yang Viralkan Kasus Bocah yang Tewas Diduga Dianiaya Polisi

Tren
Salinan Putusan Cerai Pasangan Artis Tersebar, Begini Hukumnya

Salinan Putusan Cerai Pasangan Artis Tersebar, Begini Hukumnya

Tren
Jadwal Masuk Sekolah Tahun Ajaran Baru 2024/2025 untuk Provinsi di Jawa

Jadwal Masuk Sekolah Tahun Ajaran Baru 2024/2025 untuk Provinsi di Jawa

Tren
Mengenal Inafis, Peran, Tugas, dan Data yang Dimiliki

Mengenal Inafis, Peran, Tugas, dan Data yang Dimiliki

Tren
Daftar 92 Negara yang Mengakui SIM Internasional Indonesia, Mana Saja?

Daftar 92 Negara yang Mengakui SIM Internasional Indonesia, Mana Saja?

Tren
Sarkofagus Mumi Dihiasi Gambar Mirip Marge Simpson, Mesir Kuno Meramalkan The Simpsons?

Sarkofagus Mumi Dihiasi Gambar Mirip Marge Simpson, Mesir Kuno Meramalkan The Simpsons?

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com