Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Karya sebagai Instrumen Perubahan

Kompas.com - 08/12/2022, 18:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Zen Wisa Sartre dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Sungguh sulit bila harus mendefinisikan dan menjawab pertanyaan, “apa itu karya?”. Dalam sastra, Horatius pernah mengungkapkan bahwa karya sastra mempunyai dua fungsi utama, yaitu dulce et utile yang berartikan sastra dapat memberi hiburan sekaligus manfaat.

Akan tetapi, apakah sebuah karya harus selalu bermanfaat? Apakah karya sastra atau karya apa pun yang dianggap tidak bermanfaat dan hanya memberi hiburan semata bukanlah sebuah karya?

Terlepas dari itu semua, Dimas Oky Nugroho, akademisi sekaligus aktivis masyarakat sipil Indonesia, mengungkapkan gagasan perihal pentingnya bagi negara memfasilitasi generasi muda berkarya dalam siniar BEGINU bertajuk “Yang Muda Yang Berkarya” yang dapat diakses melalui tautan berikut dik.si/BeginuDimasOkyP2.

Dalam sebuah kritik kesusastraan sendiri selalu ada perbedaan mengenai pendekatan. Sebagai contoh, pendekatan realisme sosialis yang mengutamakan bahwa sebuah karya apa adanya layaknya sebuah cerminan keadaan masyarakat.

Pendek kata, pendekatan realisme sosialis ini melihat karya sastra realisme sosialis yang mampu memantik semangat masyarakat karena merepresentasikan penderitaan dan kenyataan yang dialami oleh masyarakatnya.

Baca juga: Rumah Sakit Simpang, Dulu Dielukan Kini Tinggal Kenangan

Adapun pencetus realisme sosialis ini adalah Maxim Gorky. Pada tanggal 26 Oktober 1931, Josef Stalin dan para pejabat lainnya melakukan perundingan untuk menyusun perkembangan seni dan sastra.

Penyusunan ini diharapkan mampu menyatukan realisme dan romantisisme dalam sebuah karya seni yang dapat menggambarkan keadaan masa kini dengan lebih cerah.

Maksudnya, karya seni dengan mengangkat tema keadaan tersebut diyakini mampu mengubah pola pikir dan mental masyarakat. Dalam konteks ini, realisme sosial adalah bagian dari strategi atau instrumen agen perubahan masyarakat.

Itulah mengapa, realisme selalu memiliki magnet atau daya tarik bagi mereka yang bergerak dalam bidang politik.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+