Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Cerita Pak Umar Guruku

Kompas.com - 06/12/2022, 11:56 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Alifia Putri Yudanti dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Guru merupakan sosok yang mulia dan tak ternilai jasanya. Hal inilah yang membuat sosok guru mendapat julukan sebagai ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’. Untuk menghormati jasa-jasanya, ada pula Hari Guru Nasional yang dirayakan setiap 25 November.

Perayaan ini bukan tanpa arti. Pasalnya, guru adalah orang yang tanpa lelah mencurahkan tenaganya untuk mendidik para muridnya di berbagai situasi. Hal ini pula yang dilakukan oleh Pak Umar dalam siniar Dongeng Pilihan Orangtua bertajuk “Cerita Pak Umar Guruku” dengan tautan akses dik.si/DopingGuruku.

Pada episode pertama serial dongeng yang bekerja sama dengan Kak Awam Prakoso, Pak Umar diceritakan sebagai satu-satunya guru di desa itu. Suatu hari, Pak Umar berhenti datang mengajar ke sekolah yang akhirnya membuat anak didiknya bersedih. Kira-kira ada apa dengan Pak Umar, ya?

Banyak Guru yang Bernasib Seperti Pak Umar

Sebagai satu-satunya guru di desa tersebut, tentu Pak Umar mengemban tanggung jawab yang besar. Hal ini pula juga dirasakan oleh banyak guru di Indonesia, terlebih di masa pandemi. Salah satunya adalah kisah Kamariah.

Perempuan itu adalah guru sekolah dasar di Jambi, tepatnya di SDN No 97/IX Tanjung Katung. Sebagian besar daerah di Jambi masih susah sinyal sehingga menjadi tantangan besar bagi para guru dan siswa yang harus belajar mengajar melalui daring karena pandemi.

Menghadapi situasi itu, Kamariah pun tak putus asa, ia tetap berusaha mencari cara agar mendapat sinyal yang stabil meski harus mendaki bukit, memasuki hutan, hingga ke tengah sawah. Padahal, daerahnya dengan Kota Jambi hanya membutuhkan waktu 45 menit saja.

Baca juga: Sambut Hari Dongeng, Medio Hadirkan Dongeng Kolaborasi

Meskipun belajar daring sangat, Kamariah tetap melakukannya dengan senang hati karena kecintaan dia kepada dunia pendidikan. Baginya, mengajar adalah cita-citanya sejak kecil.

Kisah Kamariah membuktikan bahwa peran guru masih sangat sentral bagi perkembangan suatu bangsa. Setiap tahunnya, jumlah guru pun semakin meningkat. Menurut data Kemendikbud, pada tahun ajaran 2022/2023 Ganjil terdapat 3.337.765 jika dibandingkan dengan 2021/2022 Ganjil sebesar 3.300.727.

Minimnya Guru dengan Upah Layak

Sayangnya, banyak guru yang belum mendapat upah yang layak. Sebut saja Sigit Pramugiono guru honorer SD Negeri 1 Karangreja, Purbalingga, Jawa Tengah yang mengunjungi satu-persatu rumah siswanya selama belajar di rumah akibat pandemi Covid-19 dan hanya digaji sebesar Rp450.000 per bulan.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+