Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Plus Minus Berhenti Makan Daging

Kompas.com - 21/10/2022, 09:30 WIB
Inten Esti Pratiwi

Penulis

KOMPAS.com - Beberapa orang mungkin berhenti makan daging untuk alasan kesehatan, beberapa lagi berhenti makan daging untuk alasan-alasan yang lain.

Apakah ada efek yang akan terjadi pada tubuh jika kita berhenti makan daging? Mengingat daging adalah sumber protein, kalori, kalsium, zat besi dan lemak yang semuanya dibutuhkan oleh tubuh.

Seseorang yang memutuskan untuk mengubah pola makannya, atau memutuskan menjadi vegan, maka ia akan kehilangan asupan nutrisi yang biasanya dibawa oleh daging-dagingan.

Dilansir dari Real Simple, Dani Levy-Wollins, ahli gizi dari Thistle and Nourilife, mengatakan bahwa jika kita akan meniadakan daging dari konsumsi harian, kita harus mempertimbangkan beberapa aspek agar peniadaan nutrisi dari daging tak mengganggu metabolisme tubuh.

Karena pengaruh menolak daging berbeda-beda pada tiap orang, tergantung pada banyak faktor.

Baca juga: Mengapa Tak Berhenti Makan meski Sudah Kenyang? Ini Penjelasan dan Cara Mengatasinya


Efek negatif berhenti makan daging

Protein hewani dibutuhkan tubuh, namun di samping itu, bisa pula membahayakan tubuh.

Konsumsi daging memiliki plus minus, tergantung dari cara pengolahan dan cara pengonsumsian masing-masing orang.

Dilansir dari NHS, daging-dagingan baik daging sapi, ayam, kambing, dan babi, sangat kaya akan protein. 

"Daging menyediakan mikronutrien seperti vitamin B, zat besi dan zinc, juga menyediakan protein komplit," ujar Wollins.

Protein komplit di sini berupa asam amino lengkap yang bisa menunjang kesehatan, yang tak bisa diproduksi oleh tubuh sehingga kita harus mendapatkannya dari sumber makanan.

Selain dari daging, kita bisa mendapatkan protein komplit ini dari telur, susu, dan berbagai olahan kedelai.

"Jadi ketika kita meniadakan daging dan tak menggantinya dengan sumber pangan yang mengandung protein komplit lainnya, kita bisa menderita kekurangan vitamin B12, zat besi, dan juga anemia," papar Wollins.

Baca juga: Apa yang Akan Terjadi pada Tubuh jika Kita Minum Susu Tiap Hari?

Efek positif berhenti makan daging

Masih dari sumber yang sama, Real Simple, ketika kita tak lagi mengonsumsi daging merah dan daging prosesan seperti sosis, kita akan mengalami penurunan lemak jahat, kolesterol dan juga sodium dalam tubuh.

Imbasnya, kita juga akan mengalami penurunan risiko terkena hipertensi dan gangguan kardiovaskular seperti penyakit jantung. 

Namun, ketika kita memutuskan melakukan pengurangan asupan daging atau malah meniadakan asupan daging sama sekali, hendaknya kita harus melakukan langkah-langkah ekstra guna memantau kesehatan tubuh.

Hal ini dilakukan agar tubuh tak kekurangan nutrisi yang dibutuhkan oleh sistem metabolisme.

"Ketika Anda ingin bebas dari daging selamanya, ada baiknya berkonsultasi dengan dokter dan melakukan cek laboratorium secara rutin demi memantau kondisi nutrisi dalam tubuh."

Lakukan pengamatan juga pada berbagai gejala kekurangan nutrisi yang bisa muncul. Seperti kekurangan vitamin B12 yang biasanya ditandai dengan kulit pucat dan tubuh yang mudah merasa lelah.

Wollins juga menyarankan agar peniadaan daging dilakukan sedikit demi sedikit, dengan mengurangi porsi dari waktu ke waktu.

Jika dilakukan secara ekstrem, maka tubuh akan mengalami kesulitan dalam beradaptasi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com