Sejarah Gas Air Mata, dari Senjata Perang hingga Digunakan Kepolisian

Kompas.com - 03/10/2022, 11:30 WIB

KOMPAS.com - Kerusuhan yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Malang pada Sabtu (1/10/2022) mendapat sorotan.

Penggunaan gas air mata oleh aparat keamanan disebut membuat situasi tak terkendali di lapangan, sehingga penonton berebut pintu keluar.

Sebanyak 125 orang dilaporkan meninggal dunia akibat insiden itu, menurut laporan Dinas Kesehatan Malang.

Lantas, bagaimana sejarah penggunaan gas air mata?

Sejarah gas air mata

Dikutip dari Science History, ilmuwan Jerman pertama kali menciptakan chloroacetophenone kimia pemicu air mata pada akhir abad ke-19.

Terlepas dari namanya, gas air mata bukanlah gas, tetapi bubuk mikro yang ketika tersebar di udara menyebabkan air mata tidak terkendali, pernapasan terganggu, dan rasa sakit yang meningkat.

Baca juga: Tragedi Kanjuruhan: Tak Hanya Gas Air Mata, Pertandingan Malam Juga Persoalan

Pada awal abad ke-20, polisi Perancis bereksperimen dengan gas air mata untuk menangkap penjahat, tetapi sebagian besar zat tersebut tak lagi digunakan hingga Perang Dunia I.

Baik pasukan sekutu maupun Jerman, keduanya mempersenjatai gas air mata sebelum beralih ke serangan gas klorin dan mustard yang lebih mematikan pada musim semi 1915.

Ketika Pasukan Ekspedisi Amerika Serikat memasuki perang pada 1917, mereka juga mengadopsi penggunaan eksperimental gas air mata dan bahan kimia yang mematikan.

Setelah perang usai, ribuan tentara yang dinonaktifkan kembali ke rumah mencari pekerjaan, tetapi tidak ada cukup pekerjaan dan menimbulkan gejolak ekonomi.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.