Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/10/2022, 11:15 WIB

KOMPAS.com - Pengamat dan peneliti budaya fans sepak bola sekaligus Dosen Ilmu Komunikasi Universitas Muhammadiyah Yogyakarta Fajar Junaedi menyoroti kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang pada Sabtu (1/10/2022).

Kerusuhan seusai laga Arema FC versus Persebaya Surabaya itu menewaskan 129 orang. 

Menurut Fajar, kerusuhan ini merupakan puncak gunung es dari buruknya tata kelola pertandingan sepak bola di Indonesia.

"Puncak gunung es ini akhirnya meledak karena problem mitigasi tidak menjadi perhatian yang serius," tuturnya, saat dihubungi oleh Kompas.com, Minggu (2/10/2022).

"Ini adalah bencana yang bisa dikategorisasikan sebagai bencana sosial," kata dia. 

Mobil K-9 dibalik oleh supporter Aremania dalam kericuhan yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Sabtu (1/10/2022).(KOMPAS.COM/Imron Hakiki) Mobil K-9 dibalik oleh supporter Aremania dalam kericuhan yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Sabtu (1/10/2022).

Mitigasi pertandingan sepak bola

Merujuk pada Undang-undang No. 24 tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, dijelaskan bahwa mitigasi adalah serangkaian upaya untuk mengurangi risiko bencana, baik melalui pembangunan fisik maupun penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana.

Mitigas ini juga sebaiknya diterpakan dalam SOP pertandingan sepak bola untuk mengurangi risiko kerusuhan yang mungkin terjadi.

"Dalam pertandingan sepakbola yang melibatkan massa banyak yang berkerumun, informasi mitigasi ini menjadi semakin penting," kata Fajar.

Baca juga: Kerusuhan Kanjuruhan dan Efek Gas Air Mata


Desain stadion hingga SOP pelaksanaan pertandingan

Menurut Fajar, upaya mitigasi pertandingan sepak bola ini bisa dilakukan melalui pembangunan desain stadion hingga standar operasional prosedur (SOP) pelaksanaan pertandingan.

"Kita mulai dari desain stadion. Dalam konteks desain stadion, pembangunan stadion harus memperhatikan desain yang memungkinkan kerumunan massa bisa terevakuasi jika terjadi bencana sehingga tidak jatuh korban," jelas Fajar.

Adapun dalam pelaksanaan pertandingan, Fajar mengatakan bahwa upaya mitigasi pertandingan sepakbola bisa berwujud adanya pengumuman mengenai jalur evakuasi.

"Sebelum pertandingan, seharusnya ada pengumuman dari announcer tentang jalur evakuasi jika terjadi bencana. Saat kita naik pesawat misalnya, selalu sebelum terbang kita sebagai penumpang mendapatkan informasi mitigasi," terang dia.

Baca juga: Media Asing Soroti Tragedi Kanjuruhan Malang yang Menewaskan 127 Orang

Suasana dihalaman Stadion Kanjuruhan Kepanjen, Kabupaten Malang, seusai kericuhan penonton yang terjadi seusai laga pekan ke-11 Liga 1 2022-2023 yang bertajuk derbi Jawa Timur, Arema FC melawan Persebaya Surabaya yang berakhir dengan skor 2-3, Sabtu (1/9/2022) malam.KOMPAS.com/SUCI RAHAYU Suasana dihalaman Stadion Kanjuruhan Kepanjen, Kabupaten Malang, seusai kericuhan penonton yang terjadi seusai laga pekan ke-11 Liga 1 2022-2023 yang bertajuk derbi Jawa Timur, Arema FC melawan Persebaya Surabaya yang berakhir dengan skor 2-3, Sabtu (1/9/2022) malam.

Larangan FIFA soal gas air mata

Selain itu, Fajar juga tidak membenarkan tembakan gas air mata yang dilontarkan aparat untuk meredam kekacauan di kerusuan Kanjuruhan.

Menurutnya, tindakan itu bertentangan dengan aturan FIFA Stadium Safety and Security Regulations’ pada pasal 19 poin b) yang menyebutkan bahwa:

"No firearms or “crowd control gas” shall be carried or used' atau 'senjata api atau gas pengendali massa dilarang dibawa serta digunakan."

"Suporter yang merangsek ke lapangan dan tembakan gas air mata dari aparat semakin mengacaukan mitigasi," tutur Fajar.

Jadwal pertandingan terlalu malam hingga berisiko

Tak hanya itu, Fajar juga mengungkapkan bahwa pemilihan waktu pertandingan juga penting untuk mengurangi risiko bencana jika terjadi kerusuhan.

Menurutnya, idealnya, pertandingan sepakbola digelar pada sore hari, bukan malam hari seperti laga Arema FC vs Persebaya Surabaya kemarin.

"Semakin malam pertandingan, maka resiko bencana akan semakin besar," ungkap Fajar.

"Untuk itu dari awal sebenarnya sudah banyak keberatan match yang dimaikankan terlalu malam. Mengingat resiko tingginya," tandasnya.

Perlu investigasi dan ada yang tanggungjawab

Mengingat mitigasi pertandingan sepakbola yang carut marut ini, Fajar mengatakan agar dilakukannya invertigasi kepada pihak penanggung jawab pertadingan Arema FC vs Persebaya Surabaya.

"Harus ada investigasi terhadap PSSI, PT Liga, dan Panpel yang bertanggung jawab dalam pertandingan ini," tegas dia.

Baca juga: Bahaya Gas Air Mata dan Larangan FIFA soal Penggunaannya di Stadion

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+