Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Pentingnya Rekor MURI bagi Masyarakat Indonesia

Kompas.com - 15/08/2022, 18:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Zen Wisa Sartre dan Fandhi Gautama

KOMPAS.com - Mencatat memang terkesan mudah atau sederhana. Padahal, mencatat adalah salah satu kegiatan manusia yang paling berdampak. Dari situ, kita dapat memperluas pengetahuan hingga pengalaman hidup.

Apabila tidak ada yang mencatat, tidak akan ada yang tahu bahwa Usain Bolt adalah pelari 100m tercepat di dunia dengan rekor 9.58 detik. Kemudian, di Olimpiade Tokyo 2020, Aleksandra Miroslaw dari Polandia menjadi pemanjat tebing tercepat di dunia setelah mencatatkan waktu 6.84 detik.

Akan tetapi, rekor-rekor itu tidak hanya ada di dunia atau berkisar pada bidang olahraga saja. Museum Rekor-Dunia Indonesia (MURI) sebagai lembaga swadaya masyarakat bertugas menghimpun data dan menganugerahkan prestasi superlatif dan karya masyarakat Indonesia.

Sebut saja masyarakat Lombok yang pernah mencatat rekor kesenian gendang beleq yang dimainkan oleh 4.000 orang. Lalu, Pemerintah Kota Palembang yang menjalankan program Sedekah Subuh dan diikuti serentak oleh 11.079 ASN.

Baca juga: Kisah Street Artist Gindring Waste yang Inspiratif

Akan tetapi, bagaimana catatan rekor menjadi kekayaan intelektual dan warisan budaya? Mengapa catatan rekor-rekor itu penting? Jaya Suprana, Pendiri MURI, akan menjawab sekaligus memaparkannya dalam siniar bertajuk “Melahirkan MURI Imbas Sakit Hati” yang tayang di Spotify.

Pemantik Kesadaran Masyarakat

Jaya mengungkapkan bahwa rekor-rekor yang dicatat kebanyakan sifatnya kuantitas, bukan kualitas. Akan tetapi, rekor-rekor tersebut menjadi pemantik atas kesadaran masyarakat terkait budaya dan warisan intelektualnya. Terlebih, Indonesia memiliki keanekaragaman budaya dan warisan intelektual.

Jaya menekankan budaya dan warisan sastra, khususnya puisi dari wilayah timur, masih jarang disentuh. Padahal, sastra nusantara merupakan corak atau wajah dari negara kita.

Eksistensi Indonesia direpresentasikan oleh budaya dan warisan sastranya. Misalnya saja, kita dapat mengenal nilai dan moral masyarakat Makassar dengan menonton teater tradisional Kondobuleng.

Begitu juga dengan Pepaosan, yaitu puisi tradisi lisan masyarakat Lombok yang kerap dirangkaikan dalam acara pernikahan, khitanan, dan tolak bala.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.