Mengapa Bung Karno Ngotot Proklamasi Kemerdekaan Tanggal 17 Agustus?

Kompas.com - 15/08/2022, 12:27 WIB

KOMPAS.com - Presiden Soekarno bersikeras bahwa Kemerdekaan Indonesia harus diproklamasikan pada 17 Agustus 1945.

Meskipun ditekan para pemuda hingga "diculik" ke Rengasdengklok, Karawang, Jawa Barat, Soekarno tak mau buru-buru mempercepat Proklamasi Kemerdekaan Indonesia.

Lalu apa alasan Soekarno ingin Proklamasi Kemerdekaan Indonesia dibacakan pada 17 Agustus 1945?

Baca juga: Peristiwa G30S, Mengapa Soeharto Tidak Diculik dan Dibunuh PKI?

Jepang menyerah pada Sekutu

Pertanyaan kenapa Proklamasi harus tanggal 17 pernah ditanyakan Sukarni, golongan pemuda yang mendatangi Sokarno pada 15 Agustus 1945, sehari sebelum terjadi "penculikan" atau peristiwa Rengasdengklok.

Sebelumnya pada 14 Agustus 1945 Kaisar Jepang Hirohito memutuskan untuk menyerah tanpa syarat kepada Sekutu.

Keesokan harinya, pada 15 Agustus 1945, Kaisar Hirohito menyampaikan langsung keputusan menyerahnya Jepang tanpa syarat terhadap Sekutu melalui radio nasional.

Detik-detik Peristiwa Rengasdengklok

Peristiwa Rengasdengklok. Latar belakang terjadinya peristiwa Rengasdengklok adalah adanya perbedaan pendapat antara golongan muda dan tua.Wikimediacommons.org Peristiwa Rengasdengklok. Latar belakang terjadinya peristiwa Rengasdengklok adalah adanya perbedaan pendapat antara golongan muda dan tua.

Nah pada malam hari tanggal 15 Agustus 1945 sekitar pukul 22.00 malam, sekelompok pemuda mendatangi Soekarno.

Saat itu Bung Karno sedang bersama Sayuti Melik dan istrinya Trimurti sedang merencanakan rincian strategi Proklamasi.

"Sekarang, Bung. Sekarang, malam ini. Mari kita kobarkan revolusi ang hebat malam ini," kata Khairul Saleh, salah satu pemuda kepada Soekarno.

Menurut Saleh, mereka sudah memiliki pasukan Pembela Tanah Air (Peta), pemuda, dan Barisan Pelopor yang bersenjata lengkap dan bisa mengatasi pasukan Jepang.

"Anggaplah kalian dapat mengobarkan revolusi di Jakarta," jawab Soekarno dikutip dari buku Bung Karno: Penyambung Lidah Rakyat Indonesia.

"Baik. Tapi apa rencana kalian dengan tempat-tempat lain yang jauh dari sini...? Hmmm? Kalian tidak tahu, bukan? Bahkan tak seorang pun berpikir mengenai hal itu, benar tidak? Baik, itu yang aku lakukan," kata Bung Karno.

"Apakah kalian mengira, aku tidak siap sepenuhnya dengan suatu rencana sebelum kalian memberi tahu tentang bagaimana dan apa yang harus dilakukan?" tanya Bung Karno.

Soekarno lalu membeberkan sejumlah taktik Proklamasi Kemerdekaan Indonesia yang sudah dipikirkannya.

Pertama-tama proklamasi harus dibacakan secara serentak di tiap daerah.

Kedua, satu pidato yang menggeledek dan membangkitkan semangat untuk berontak dan yang terakhir mengobarkan revolusi.

Baca juga: Ketua PKI DN Aidit: Anak yang Rajin Beribadah dan Pandai Mengaji

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fakta Tragedi Kanjuruhan, Update Jumlah Korban hingga Penyebabnya

Fakta Tragedi Kanjuruhan, Update Jumlah Korban hingga Penyebabnya

Tren
Update BPUM 2022, Kemenkop UKM: Bisa Jadi Ada, Bisa Jadi Tidak...

Update BPUM 2022, Kemenkop UKM: Bisa Jadi Ada, Bisa Jadi Tidak...

Tren
Mengapa Wanita Mudah Marah Saat Menjelang Haid?

Mengapa Wanita Mudah Marah Saat Menjelang Haid?

Tren
10 Tanda Kucing Sedang Sakit

10 Tanda Kucing Sedang Sakit

Tren
[POPULER TREN] Tragedi Kanjuruhan Pertandingan Sepak Bola Paling Mematikan | Bahaya Gas Air Mata yang Dilarang FIFA di Stadion

[POPULER TREN] Tragedi Kanjuruhan Pertandingan Sepak Bola Paling Mematikan | Bahaya Gas Air Mata yang Dilarang FIFA di Stadion

Tren
Besok, Polri Limpahkan Tahap II Ferdy Sambo dkk ke Jaksa Penuntut Umum

Besok, Polri Limpahkan Tahap II Ferdy Sambo dkk ke Jaksa Penuntut Umum

Tren
Apa Itu 'Crush'? Berikut Tanda-tandanya

Apa Itu "Crush"? Berikut Tanda-tandanya

Tren
14 Sasaran Pelanggaran Operasi Zebra 3-16 Oktober 2022, Apa Saja?

14 Sasaran Pelanggaran Operasi Zebra 3-16 Oktober 2022, Apa Saja?

Tren
Ilmuwan Temukan Virus Mirip Ebola di Monyet Afrika, Dapat Memicu Pandemi Berikutnya

Ilmuwan Temukan Virus Mirip Ebola di Monyet Afrika, Dapat Memicu Pandemi Berikutnya

Tren
Kerusuhan Kanjuruhan, Pengamat: Pengamanan Sepak Bola Beda dengan Demo, Tak Boleh Ada Gas Air Mata!

Kerusuhan Kanjuruhan, Pengamat: Pengamanan Sepak Bola Beda dengan Demo, Tak Boleh Ada Gas Air Mata!

Tren
Kota Padang Berpotensi Tsunami, BMKG Dorong Tsunami Ready Community

Kota Padang Berpotensi Tsunami, BMKG Dorong Tsunami Ready Community

Tren
Banyak Anak Jadi Korban Tragedi Kanjuruhan, Dokter: Tak Semua Laga Bisa Ditonton 'Live' Bersama Anak

Banyak Anak Jadi Korban Tragedi Kanjuruhan, Dokter: Tak Semua Laga Bisa Ditonton "Live" Bersama Anak

Tren
Kesaksian Suporter Saat Tragedi Kanjuruhan: Sudut Lapangan Penuh Gas Air Mata, Banyak Ibu dan Anak Kecil Tak Berdaya

Kesaksian Suporter Saat Tragedi Kanjuruhan: Sudut Lapangan Penuh Gas Air Mata, Banyak Ibu dan Anak Kecil Tak Berdaya

Tren
Aturan FIFA soal Gas Air Mata dan Penjelasan Polisi

Aturan FIFA soal Gas Air Mata dan Penjelasan Polisi

Tren
Ramai soal Urutan Mandi, Bagaimana Urutan yang Benar Menurut Ahli Medis?

Ramai soal Urutan Mandi, Bagaimana Urutan yang Benar Menurut Ahli Medis?

Tren
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.