Soal Kasus Bayi Meninggal di RSUD Jombang, Persi: Informasi Tidak Utuh

Kompas.com - 03/08/2022, 09:30 WIB

KOMPAS.com - Kepala Hubungan Masyarakat (Humas) Perhimpunan Rumah Sakit Indonesia (Persi) Anjari Umarjiyanto turut angkat bicara soal kasus kematian bayi di tengah persalinan di RSUD Jombang, Jawa Timur.

Berdasarkan penelusuran Persi, pihaknya mengatakan bahwa ada informasi kurang lengkap dalam narasi yang beredar di media sosial.

Baca juga: RSUD Jombang Minta Maaf atas Kejadian Bayi Meninggal di Tengah Persalinan

Menurut Anjari, tidak ada keterangan dalam surat rujukan yang menyebut bahwa persalinan harus dilakukan dengan operasi caesar.

"Yang jadi masalah adalah pengunggah di Twitter itu keluarga, bukan pasien langsung. Jadi mungkin ada informasi yang tidak utuh," kata Anjar kepada Kompas.com, Selasa (2/8/2022).

"Tidak disebutkan dalam rujukan itu bahwa rujukannya harus dengan caesar, itu tidak ditemukan dalam tulisan rujukan," sambungnya.

Surat rujukan puskesmas

Ia menjelaskan, surat rujukan dari puskesmas meminta adanya penanganan proses persalinan lebih lanjut di tingkat rumah sakit.

Karena itu, pihak rumah sakit kemudian melakukan berbagai prosedur pemeriksaan klinik untuk mengambil keputusan terkait proses persalinan.

Dari pemeriksaan itu, dokter memutuskan persalinan bisa dilakukan dengan normal.

"Jadi tidak betul bahwa ada paksaan dilakukan oleh rumah sakit, karena itu sudah melalui proses penjelasan sebelumnya dan persetujuan keluarga," jelas dia.

"Informasi yang kami dapatkan seperti itu, bahwa pihak rumah sakit sudah menjalankan proses atau prosedur dalam penanganan persalinan ini," lanjutnya.

Namun, dalam proses persalinan memang terjadi kendala, sehingga tim medis gagal menolong sang bayi.

Anjar menuturkan, proses persalinan harus memperhatikan keselamatan bayi dan ibunya.

Akan tetapi, ketika bayi diketahui sudah meninggal dunia dengan posisi yang belum lahir secara sempurna, maka tim dokter harus mengupayakan untuk menyelamatkan ibunya.

"Tentu ada teknik atau cara bagaimana penyelamatan ini. Sekali lagi proses ini dilakukan berdasarkan justifikasi medis dan persetujuan keluarga. Ini yang penting," ujarnya.

Terlepas dari itu, Anjar berharap kejadian ini menjadi pembelajaran bersama.

Menurutnya, pihak Persi juga telah berpesan ke RSUD Jombang untuk merawat sang ibu agar bisa pulih, baik secara fisik maupun psikis.

Baca juga: Keluarga Terima Permintaan Maaf RSUD Jombang atas Kejadian Bayi Meninggal di Tengah Persalinan

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.