Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jakarta dan Jawa Barat Diprediksi Hujan hingga Sepekan ke Depan, BMKG Sebut Potensi Banjir Masih Ada

Kompas.com - 16/07/2022, 19:30 WIB
Luthfia Ayu Azanella,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sejumlah daerah di Pulau Jawa baru-baru ini mengalami bencana hidrometeorologi berupa banjir. Seperti di Kabupaten Garut, Depok, Bogor, dan Jakarta.

Banjir yang terjadi mengganggu aktivitas masyarakat, bahkan ratusan penduduk terpaksa mengungsi ke tempat yang lebih aman.

Meski saat ini banjir yang terjadi di beberapa daerah di Jawa Barat dan DKI Jakarta itu sudah mulai surut, namun bukan tidak mungkin banjir akan kembali datang menerjang kawasan permukiman penduduk.

Hal ini mengingat adanya prediksi hujan masih akan mengguyur wilayah DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Banten, hingga sepekan ke depan, tepatnya 23 Juli 2022.

Hal itu disampaikan oleh Deputi Bidang Meteorologi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Guswanto, Sabtu (16/7/2022).

Untuk Jawa Barat, potensi hujan yang akan turun adalah dengan intensitas sedang-lebat. 

Sementara potensi hujan DKI Jakarta dan Banten diprediksi memiliki intensitas ringan-sedang.

Baca juga: Banjir di Garut, Ini 20 Desa di 8 Kecamatan yang Terdampak

"Adanya pola belokan angin dan daerah pertemuan serta perlambatan kecepatan angin atau konvergensi di sekitar Sumatera bagian selatan dan di Jawa bagian barat juga mampu meningkatkan potensi pembentukan awan hujan di wilayah tersebut," papar Guswanto kepada Kompas.com, Sabtu (16/7/2022).

"Didukung dengan anomali suhu muka laut positif yang dapat meningkatkan potensi uap air di atmosfer," lanjut dia.

Bahkan, untuk wilayah Jabodetabek, hujan berpotensi turun dengan disertai kilat/petir dan angin kencang pada siang-sore hari, terutama di wilayah barat, timur, dan selatan.

Untuk itu, masyarakat diimbau waspada kemungkinan terjadinya bencana seperti banjir, longsor, dan banjir bandang.

Baca juga: Bogor Banjir, BNPB Minta Jakarta dan Tangerang Siaga

Warga Kampung Adat Naga Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, kebanjiran akibat imbas dari banjir bandang Sungai Cimanuk Garut, Sabtu (16/7/2022).KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Warga Kampung Adat Naga Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, kebanjiran akibat imbas dari banjir bandang Sungai Cimanuk Garut, Sabtu (16/7/2022).

Hujan di bulan kemarau

Guswanto membenarkan, hujan memang masih akan mengguyur sebagian besar wilayah Indonesia meskipun kini sudah memasuki musim kemarau.

Hal itu disebabkan masih aktifnya beberapa fenomena dinamika atmosfer skala global-regional yang cukup signifikan.

Di antaranya fenomena La Nina, Dipole Mode, MJO (Madden Jullian Oscillation), gelombang Kelvin, dan gelombang Rossby.

"Kondisi tersebut masih turut berpengaruh terhadap penyediaan uap air secara umum di atmosfer Indonesia," ujar Guswanto.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com