Jaya Suprana
Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Hebohomologi Ganti Nama Jalan

Kompas.com - 03/07/2022, 07:11 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DALAM soal ganti nama saya cukup berpengalaman. Berkat anjuran pemerintah pada masa Orba maka saya bersemangat ganti nama dari Poa Kok Tjiang menjadi Jaya Suprana.

Saya sama dengan Soe Hok Tjhien yang ganti nama menjadi Arief Budiman. Namun kami berdua tidak sama dengan Kwik Kian Gie yang tidak mau ganti nama sebab pihak pemerintah Orba memang bukan memaksa, namun cuma menganjurkan saja.

Maka Nio Hiap Liang berganti nama menjadi Rudy Hartono Kurniawan, namun Liem Swie King tetap Liem Swie King.

Ganti nama ternyata bukan cuma di Indonesia. Contoh paling tersohor tokoh yang ganti nama bukan di Indonesia adalah Cassius Marcellus clay Jr yang kemudian setelah mualaf berganti nama menjadi Muhamnad Ali.

Banyak bintang film di Amerika Serikat juga ganti nama seperti, misalnya, Issur Danielovitch mengganti nama menjadi Kirk Douglas atau akibat namanya terlalu panjang maka Thomas Cruise Mapother IV dipersingkat menjadi cukup Tom Cruise saja.

Sementara Andy Lau dilahirkan di Hongkong dengan nama semula adalah Lau Fook Wing. Fang Shilong ganti nama menjadi Jacky Chan.

Kembali ke Indonesia, mungkin tidak banyak yang tahu bahwa proklamator kemerdekaan Republik Indonesia sekaligus presiden pertama Republik Indonesia yang terabadikan di lembaran sejarah dengan nama Soekarno semula bernama Koesno Sosrodihardjo.

Namun sebenarnya ganti nama bukan terbatas hanya nama pribadi saja, tetapi juga bisa nama jalan seperti yang kini sedang terjadi di kota Jakarta yang ternyata dihebohkan oleh bukan hanya masyarakat Jakarta.

Fakta kehebohan itu membuktikan bahwa pada hakikatnya masalah mengganti nama jalan tidak sesederhana mengganti nama pribadi.

Yang merasa memiliki nama pribadi adalah terbatas pribadi penyandang nama seorang diri, namun yang merasa memiliki nama jalan adalah bukan hanya seorang namun banyak orang yang menghuni kawasan di mana sang jalan berada.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.