Kompas.com - 29/06/2022, 16:55 WIB

KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo bersama Ibu Negara Iriana telah tiba di Ukraina, pada Rabu (29/6/2022) sekitar pukul 08.50 waktu setempat. 

Dikutip dari laman Sekretariat Kabinet, rombongan tiba setelah sebelumnya melakukan perjalan sekitar 11 jam dengan kereta luar biasa (KLB) dari Polandia.

Setibanya di Stasiun Centar Kiev, Presiden beserta rombongan disambut oleh pejabat KBRI Kiev dan Deputi Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Senik.

Baca juga: Jokowi Tiba di Kyiv, Akan Temui Zelenskyy hingga Kunjungi Lokasi Terdampak Perang

Agenda Jokowi selama di Ukraina

Dalam agendanya, Presiden Jokowi akan melakukan sejumlah kegiatan di Ukraina diawali dengan mengunjungi puing-puing kompleks Apartemen Lipky di Kota Irpin.

Setelahnya, pada siang hari dilanjutkan berkunjung ke Istana Maryinsky uuntuk melakukan pertemuan dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy.

Kemudian pada sore hari Presiden Jokowi dijadwalkan beserta rombongan kembali menuju ke Polandia dengan menggunakan KLB.

Misi perdamaian

Presiden Jokowi sebelumnya berangkat ke luar negeri untuk melakukan kunjungan kerja ke sejumlah negara di Eropa dan Uni Emirat Arab (UEA) pada Minggu (26/6/2022).

Selain menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G7 di Jerman, Presiden Jokowi juga akan melakukan misi perdamaian di Ukraina dan Rusia.

Diketahui saat ini Ukraina dan Rusia masih berperang sejak 24 Februari 2022.

Dalam forum KTT G7, Indonesia akan mengangkat isu perdamian di Ukraina dan juga upaya untuk mengatasi krisis pangan dan energi global.

“Kita akan mendorong, mengajak negara-negara G7 untuk bersama-sama mengupayakan perdamaian di Ukraina dan juga secepat-cepatnya mencari solusi dalam menghadapi krisis pangan, krisis energi yang sedang melanda dunia. Memang upaya ini tidak mudah, tapi kita, Indonesia, akan terus berupaya,” kata Jokowi, dikutip dari laman Sekab, Minggu (26/6/2022).

Melalui misi perdamaian tersebut Presiden Jokowi dijadwalkan akan melakukan kunjungan ke Ukraina dan Rusia setelah menghadiri KTT G7.

Pertemuan antara Jokowi dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy serta kemudian Presiden Rusia Vladimir Putin diharapkan dapat membuat perang dapat dihentikan.

“Dari Ukraina saya akan menuju ke Rusia untuk bertemu dengan Presiden Vladimir Putin. Sekali lagi, dengan misi yang sama saya akan mengajak Presiden Putin untuk membuka ruang dialog dan sesegera mungkin untuk melakukan gencatan senjata dan menghentikan perang,” tegas Jokowi.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.