Wahyu Suryodarsono
Tentara Nasional Indonesia

Indonesian Air Force Officer, and International Relations Enthusiast

Perbedaan Populisme Islam di Indonesia dengan Negara-negara Eropa

Kompas.com - 15/06/2022, 07:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PADA bulan Mei 2022 lalu, penulis menyaksikan aksi demonstrasi yang dilaksanakan sejumlah aktivis dan komunitas Muslim di Swiss, tepatnya di Kota Zurich.

Tuntutan demonstran pada saat itu sangatlah jelas, yaitu mendukung kemerdekaan rakyat Palestina.

Demonstrasi dilaksanakan dengan arak-arakan spanduk dan bendera Palestina. Massa berjumlah lebih dari 100 orang, dan berjalan mengelilingi Kota Zurich sembari dikawal sejumlah pihak kepolisian setempat. Secara umum, demonstrasi berjalan tertib dan aman.

Fenomena konflik geopolitik antara Palestina dengan Israel saat ini memang seakan tidak berujung.

Hal ini mendorong munculnya berbagai aksi komunitas Muslim di seluruh dunia untuk mengecam tindakan Israel, sekaligus mendukung kebebasan rakyat Palestina.

Umumnya, komunitas Muslim di Eropa juga menggunakan cara-cara konvensional seperti penggalangan massa dalam menyuarakan pendapat di muka umum, seperti yang terjadi di Indonesia.

Penggalangan massa, khususnya di komunitas Islam, kini lebih populer dikaitkan dengan populisme Islam.

Setelah Zurich, penulis juga menemukan hal yang serupa di Ibu Kota Jerman, tepatnya di jantung Kota Berlin.

Demonstrasi kecil terjadi di depan monumen Brandenburger Tor, melibatkan aktivis dari sebuah komunitas Islam di Jerman.

Atribut yang dibawa para demonstran tidak jauh berbeda dengan di Zurich; poster, spanduk, alat musik ala Timur Tengah, dan bendera Palestina dengan berbagai ukuran.

Hal yang disuarakan juga tidak jauh berbeda; pembebasan rakyat Palestina dari invasi Israel. Jumlah massa lebih sedikit bila dibandingkan dengan demonstrasi di Zurich.

Seperti sebelumnya, aksi juga berjalan dengan aman. Zurich dan Berlin ternyata dapat menyajikan sedikit dari berbagai contoh populisme Islam di tanah Eropa.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.