Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 12/03/2022, 14:00 WIB

KOMPAS.com - Sebuah asteroid menabrak Bumi dini hari tadi, Sabtu (12/3/2022), tepatnya pukul 04.22 WIB.

Peneliti Pusat Riset Antariksa BRIN, Andi Pangerang, mengungkapkan asteroid itu dinamai asteroid 2022 EB5.

"Asteroid baru ditemukan beberapa jam sebelum jatuh menumbuk dan selanjutnya dikodekan sebagai asteroid 2022 EB5," ungkap Andi pada Kompas.com, Sabtu (12/3/2022).

Akan tetapi asteroid itu termasuk asteroid mini. Adapun tempat jatuhnya di utara Islandia.

"Asteroid mini (diameter 3-4 meter) jatuh di utara Islandia pada Sabtu dini hari 12 Maret 2022 TU pukul 04.22 WIB," tutur Andi.

Lebih lanjut dia menjelaskan massa asteroid itu 52 ton dengan kecepatan tumbuk 18,5 km/detik.

Andi juga mengatakan energi yang diangkut sebesar 2 kiloton TNT, setara sepersepuluh kekuatan bom nuklir Nagasaki.

"Dengan diameter yang kecil, asteroid musnah sepenuhnya di udara lewat peristiwa airburst pada ketinggian 35 kmdpl," ujar Andi.

Lanjutnya, hal itu tidak berdampak apapun bagi paras bumi di bawahnya.

Tabrakan asteroid itu tidak diprediksi sebelumnya. Andi mengatakan, jatuhnya ke bumi secara tiba-tiba.

Baca juga: Apa Perbedaan antara Asteroid, Komet, Meteoroid, Meteor, dan Meteorit?

Peristiwa tumbukan asteroid

Sebelumnya, asteroid yang melintas dekat dengan Bumi sudah kerap terjadi. Ratusan asteroid besar bahkan pernah menabrak planet yang  kita diami ini.

Meski begitu batuan luar angkasa yang meluncur ke atmosfer Bumi tersebut ukurannya beragam. Asteroid yang hanya berukuran sekitar 1 meter biasanya tak akan berhasil melewati atmosfer Bumi.

Tumbukan asteroid dengan Bumi yang besar pernah terjadi beberapa tahun lalu.

Dilansir Kompas.com, 21 Februari 2022, terdapat asteroid dengan perkiraan diameternya 15 km menabrak Afrika Selatan.

Tumbukan itu menyebabkan kawah berdiameter 160 km dan kemungkinan terbentuk sekitar 2 miliar tahun yang lalu. Kawah itu dinamai Kawah Vredefort dan menjadi kawah tumbukan terbesar di Bumi.

Selain itu, tumbukan asteroid lain juga pernah melahirkan kawah Chicxulub di Semenanjung Yucatan Meksiko.

Kawah dengan lebar 180 km tercipta dari tumbukan asteroid berdiameter 12 km yang menghantam Bumi 66 juta tahun yang lalu.

Meski kawah tersebut sekarang berada di darat, namun saat itu tumbukan mengenai bawah laut dangkal. Tumbukan asteroid ini menyebabkan kepunahan 75 persen spesies, termasuk dinosaurus nonavian.

Lalu ada pula Kawah Sudbury di Ontario, Kanada. Kawah ini menempati urutan ketiga sebagai kawah tumbukan asteroid tertua yang diketahui di Bumi.

Baca juga: Mengenal Exoplanet dan Kemungkinan Adanya Bumi Lain

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+