Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/01/2022, 06:00 WIB

KOMPAS.com - Spirit doll atau boneka arwah ramai diperbincangkan masyarakat Indonesia setelah sebelumnya dipamerkan oleh artis Ivan Gunawan atau Igun. 

Spirit doll adalah boneka yang menyerupai bayi dan diperlakukan layaknya anak dengan diberi makan, berpakaian, dan dirawat setiap hari. 

Tak hanya Igun, sejumlah artis lainnya juga diketahui mengadopsi boneka bayi atau spirit doll.

Apa itu spirit doll, bagaimana sejarahnya, hingga berapa harganya?

Baca juga: Deretan Selebritas yang Miliki Spirit Doll, Ada Ivan Gunawan hingga Soimah

Sejarah spirit doll

Dikutip dari The Culture Trip, (11/12/2017) spirit doll mirip seperti boneka bayi dari Thailand yang disebut Luk Thep.

Luk Thep atau “Malaikat Anak” dalam bahasa Thailand adalah boneka bayi yang dipercaya dirasuki roh halus pembawa keberuntungan, dan kemakmuran.

Seperti spirit doll, Luk Thep diperlakukan layaknya bayi atau anak sungguhan, mulai dari diberi makan, pakaian, dan digendong.

Populer di Thailand

Terdapat beberapa teori mengenai bagaimana tradisi Luk Thep ini muncul. Salah satunya mengatakan Luk Thep dipopulerkan oleh Mae Ning.

Dia disebut-sebut bertanggungjawab mengubah boneka plastik sederhana menjadi pembawa keberuntungan yang dihormati.

Dia merupakan penjual boneka dan juga mengaku sebagai ahli ritual Hindu. Dia mengklaim saat siaran bahwa boneka memiliki kekuatan super.

Tak lama setelah mengeluarkan pernyataan tersebut, para biksu Budha dan peramal mengadakan ritual untuk menempatkan roh keberuntungan ke dalam boneka plastik.

Baca juga: Viral Spirit Doll Dirawat Layaknya Bayi Manusia, Ini Kata Psikiater

Selebriti Thailand pun mengikuti tren itu dengan membawa Luk Thep ke mana pun mereka pergi. Mereka membawanya ketika pergi restoran mewah, spa kuku, bahkan meminta kursi terpisah untuk Luk Thep saat naik pesawat.

Thai Smile, maskapai penerbangan bertarif rendah nasional Thai Airways bahkan mengizinkan "orang tua" atau "wali" dari Luk Thep untuk membeli kursi untuk Malaikat Anak mereka, agar mereka ditawari makanan di pesawat.

Pramugari yang diberi pengarahan untuk memperlakukan mereka seperti penumpang anak lainnya.

Teori lain tentang asal usul Luk Thep menyebut tradisi itu adalah versi terbaru dari Kuman Thong.

Kuman Thong adalah janin yang telah meninggal sebelum dilahirkan. Itu disimpan dan diyakini membawa arwah anak yang telah meninggal.

Sementara itu lainnya percaya bahwa tradisi Luk Thep terkait dengan tingkat kesuburan yang rendah di Thailand, karena wanita Thailand paruh baya paling sering membawa boneka suci ini.

Keyakinan umum lainnya Luk Thep muncul karena iklim ekonomi yang menantang di Thailand pada tahun 2016 ketika tradisi itu lahir, warga Thailand membutuhkan sesuatu untuk dipegang (secara harfiah).

Baca juga: Ivan Gunawan Pakai Jasa Baby Sitter untuk Rawat Spirit Doll, Gajinya Rp 7,5 Juta Sebulan

 

Harga Spirit Doll

Menurut penelusuran Kompas.com, Jumat (7/1/2022), di situs jual beli Etsy, harga spirit doll dibanderol mulai dari ratusan ribu hingga ratusan juta rupiah.

Sspirit doll termahal adalah boneka princess (usia 5 tahun) dengan tinggi 33 inchi. Harganya sekitar Rp 103 juta. 

Sementara itu di Tokopedia dijual ratusan ribu hingga jutaan rupiah. Termahal ada boneka bayi perempuan handmade dengan harga Rp 2,95 juta.

Lalu di Shopee terdapat boneka spirit doll Luk Thep dengan harga Rp 3,5 juta.

Baca juga: Psikolog Unpad Jelaskan Fenomena Adopsi Spirit Doll

Dosen psikologi: tidak wajar 

Dikutip dari Kompas.com (6/1/2022), terkait fenomena spirit doll ini, dosen Fakultas Psikologi Unair, Prof. Nurul Hartini menyebut tindakan tersebut telah mengarah kepada perilaku yang tidak wajar.

"Ketika seseorang menganggap boneka tersebut hidup dan percaya bahwa mereka akan bertumbuh besar, maka hal itu telah keluar dari batas akal sehat. Perilaku tersebut menjadi keanehan tersendiri yang disebabkan oleh berbagai faktor," ucap Prof. Nurul melansir laman Unair, Kamis (6/1/2022).

Salah satu faktor yang mungkin ada, menurut dia yakni mengikuti tren di kalangan selebritis.

"Bisa jadi mereka hanya mencari sensasi agar popularitasnya naik," kata Prof. Nurul.

Meskipun demikian, fenomena spirit doll ini menurut dia tetap ada batasnya. Hal itu agar tidak merugikan kesehatan mental.

Karena, apabila perilaku tersebut dibiarkan terjadi secara terus-menerus, maka akan berdampak terhadap kondisi kesehatan mental seseorang.

Jika ketidakwajaran itu tidak segera dihentikan, sambung dia, maka berisiko pada keadaan psikopatologinya (ketidakstabilan fungsi kejiwaan yang meliputi indera, kognisi, dan emosi).

"Segala kondisi berisiko harus ditangani sedini mungkin agar tidak semakin sulit untuk mengembalikan kepada kondisi yang rasional dan realistis," tegas dia.

Nurul mengatakan, bagi sebagian orang, bahwa boneka dapat menjadi strategi pemulihan mental. Dia mencontohkan, ketika seseorang pernah kehilangan anaknya, maka boneka dapat menjadi terapi psikologis bagi mereka.

"Karena secara psikologis juga boneka bisa menjadi sarana penyegaran pikiran bagi individu selama tidak berlebihan dan harus tetap di bawah pendampingan dari psikolog atau psikiater," ujar Prof. Nurul.

Baca juga: 3 Film dengan Spirit Doll Mengerikan, Annabelle Tetap Jadi Juara!

 

Menurut pakar budaya

Sementara itu pemerhati budaya Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Drs Tundjung Wahadi Sutirto, M.Si mengatakan, fenomena boneka arwah di Indonesia bukanlah sesuatu yang baru.

Sebab menurut dia, masyarakat sejak lama memang sudah mempercayai boneka arwah.

Menurut Tundjung, keberadaan spirit doll dalam mitologi Jawa erat kaitannya dengan perkembangan animisme dan dinamisme.

Dalam berbagai khazanah dan pustaka sejarah, disebutkan bahwa sejak zaman Mesolitikum sudah muncul kepercayaan terhadap kekuatan roh.

Kemudian, hadirnya paham Hindu-Budha semakin kepercayaan terhadap roh yang sebelumnya sudah ada.

Menurut Tundjung, kepercayaan terhadap roh yang sebelumnya ada mendorong manusia untuk hidup dan membangun harmonisasi dengan entitas roh tersebut. Sehingga, dari hasil harmonisasi itulah yang melahirkan perilaku menghadirkan roh dalam visualisasi diri orang dan boneka atau benda bertuah.

"Dalam tradisi seni pertunjukkan, menghadirkan roh dalam penampilannya banyak dijumpai di Jawa seperti Jathilan, Sintren, Jaran Kepang, dan sebagainya," kata Tundjung dikutip Kompas.com dari laman resmi UNS, Senin (3/1/2021).

Tidak hanya pada masa Mesolitikum dan hadirnya Hindu-Budha di tanah air, tetapi kisah dalam dunia pewayangan juga memperkuat kepercayaan penjelmaan roh pada alam kehidupan duniawi.

"Misalnya, bagaimana kisah pewayangan tokoh Bambang Ekalaya yang menciptakan patung Durna sebagai visualisasi guru yang mahir mengajarkan memanah dan lebih unggul daripada Arjuna yang berguru kepada Durna secara biologis," jelasnya.

Selain itu, Tundjung menjelaskan, bahwa ada juga boneka arwah bernama Ca Lai Gong dalam kebudayaan Tiongkok yang dipercaya dapat menghadirkan arwah.

Baca juga: Psikolog Unpad Jelaskan Fenomena Adopsi Spirit Doll

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+