Chappy Hakim
KSAU 2002-2005

Penulis buku "Tanah Air Udaraku Indonesia"

Catatan Akhir Tahun Dunia Penerbangan Indonesia

Kompas.com - 31/12/2021, 07:15 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

BEBERAPA hari lagi kita akan meninggalkan tahun 2021 dan memasuki tahun 2022.

Kabar menonjol di akhir tahun adalah Kementrian Perhubungan telah mengijinkan lagi pesawat terbang B-737 MAX 8 untuk beroperasi kembali di Indonesia.

Indonesia meng-grounded Boeing 737 MAX sejak Maret 2019 tidak lama setelah keluar airworthiness notification dari FAA (Federal Aviation Administration, badan regulator penerbangan sipil di Amerika Serikat) yang melarang terbang Boeing 737 MAX di seluruh dunia.

Baca juga: Kesuraman Industri Penerbangan dan Potensi Leisure Economy...

Tentu saja dalam hal ini ada beberapa prosedur tambahan yang harus dilakukan terlebih dahulu oleh maskapai penerbangan sebelum menerbangkan lagi Boeing 737 MAX.

Sementara itu, sepanjang merebaknya pandemi Covid-19 dunia penerbangan global, tidak terkecuali Indonesia, terpuruk cukup parah. Menjelang akhir tahun ini terlihat perkembangan yang cukup menggembirakan bagi trafik penerbangan di Indonesia terutama dalam rute domestik.

Hal yang tidak dapat dihindarkan, karena jejaring penerbangan internasional masih sangat terkendala oleh penyebaran Covid-19 akibat varian baru bernama Omicron. Masih banyak negara yang memberlakukan lock down demi keselamatan warganya, walau sudah diberlakukan dengan metoda mekanisme buka tutup. Pemberlakuan karantina yang sangat ketat merupakan salah satu sebab terhambatnya penerbangan antar bangsa untuk dapat pulih kembali.

Sebagai catatan sementara, perkembangan rute penerbangan domestik telah mencatat rekor kenaikan yang sangat signifikan yaitu mencapai 100.000 penumpang dalam sehari di Soekarno-Hatta. Secara keseluruhan sebenarnya dunia penerbangan dalam negeri telah bergerak mencapai angka 70 hingga 80 persen dari kegiatan normal sebelum pandemi.

Belakangan ini di Bandara Soekarno Hatta telah mencapai 800 take off and landing dari biasanya mencapai 1000 hingga 1100 take off and landing dalam satu hari. Kondisi perkembangan ini adalah untuk Bandara Soekarno Hatta, sementara beberapa bandara lain seperti Bali, Makassar, Medan, dan Surabaya terlihat juga sudah merangkak naik hingga 50 sampai 60 persen menuju normal.

Sayangnya sekali lagi rute penerbangan internasional belum terlihat meningkat menuju normal. Bali misalnya masih terbatas pada penerbangan carter untuk rute internasional, karena memang belum ada tanda-tanda yang menggembirakan.

Melihat fenomena penanganan Covid-19 yang relatif cukup berhasil belakangan ini tentu saja memberikan rasa optimistis bagi penerbangan nasional untuk menuju normal kembali. Dalam kasus ini tentu saja perlu kewaspadaan yang ekstra hati-hati agar tidak terulang kembali merebaknya Covid-19 seperti tempo hari yang sempat menyulitkan industri penerbangan secara keseluruhan.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.