Ari Junaedi
Akademisi dan konsultan komunikasi

Doktor komunikasi politik & Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama.

Selamat Jalan Mbah Minto, Penguat Imun di Masa Pandemi

Kompas.com - 27/12/2021, 13:44 WIB
Sosok Mbah Minto dalam salah satu video yang diunggah di Instagram @ucup_jbsklaten tangkapan layar InstagramSosok Mbah Minto dalam salah satu video yang diunggah di Instagram @ucup_jbsklaten
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KEHADIRANNYA begitu mengundang gelak tawa. Kejenakaanya tidak dibuat-buat, membuat kita teringat dengan kelucuan mendiang eyang putri kita. Di saat kepergiannya, kita begitu kehilangan dan sangat merindukan celetukan-celetukan renyahnya. Nenek gaul yang video-video kocaknya "berseliweran" di berbagai grup whatsapp, kini telah tiada. Mbah Minto wafat di usia 85 tahun pada Rabu (22/12/2021) malam.

Sosok Minto Suwito Siyam sebelumnya bukanlah siapa-siapa. Namun berkat penemuan Ucup Klaten, semuanya menjadi “berbeda”. Ajakan untuk tidak pulang kampung yang disuarakan Mbah Minto melalui Youtube di saat pandemi Covid-19 sedang merebak ganas di Maret 2020, begitu efektif menjadi pesan kampanye pencegahan penularan Covid-19.

Baca juga: Mengenang Mbah Minto, Tetap Berkarya meski Usia Telah Senja

Dengan parodi jenakanya, Mbah Minto melarang cucunya untuk pulang kampung karena ancaman wabah tetapi jangan lupakan kiriman tunjangan hari raya saja yang “mampir” ke kampung. Tidak ayal, video ini langsung viral mengingat inilah gaya kampanye yang genuine yang disukai publik.

Video Mbah Minto soal ajakan tidak kembali ke kampung begitu berhasil menggugah kesadaran warga di perantauan untuk patuh pada larangan pemerintah. Sementara juru bicara Satgas Covid-19 dan juru bicara Kementerian Kesehatan belum maksimal dan optimal mengkampanyekan bahayanya wabah, gaya komunikasi Mbak Minto dan Ucup Klaten begitu sederhana dan ternyata berhasil.

Akibatnya, mulai dari Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, istri Kepala Staf Angkatan Darat (KASAD) ketika itu, Nyonya Hetty Andika Perkasa, serta Bupati Klaten Sri Mulyani bahkan Presiden Joko Widodo juga “memanfaatkan” keviralan Mbah Minto untuk pesan-pesan positif pencegahan penularan Covid-19.

Harus diakui, mengemas pesan-pesan kampanye yang bernarasi singkat, padat dan “mengena” sangat sulit untuk durasi video singkat. Mbah Minto dan Ucup Klaten berhasil mengatasi kendala itu. Medium linimasa Youtube menjadi saluran komunikasi penyebaran bahaya wabah.

Mbah Minto komunitor ulung

Jika di awal konten-konten yang dibuat Ucup Klaten dengan Mbah Minto masih menyuarakan idealisme namun di konten-konten selanjutnya sarat dengan pesan sponsor. Tidak ada yang salah dari hal tersebut karena esensi bermedia sosial selain menarik atensi publik juga mendiseminasi pesan-pesan non-komersial maupun yang komersial.

Kelebihan dari video-video Mbah Minto adalah mengungkap gayengan masa kini dan hidup keseharian dengan kemasan kisah jenaka. Unsur komersial pun menjadi samar dan yang ada adalah kelucuan Mbah Minto dan Ucup.

Saat mempromosikan salah satu perguruan tinggi swasta di salah satu videonya, Ucup berhasil “menggiring” Mbah Minto dengan mengucap syarat menjadi calon suami yang ideal. Di antaranya harus fasih berbahasa Arab dan mengajarkan kepada calon istrinya agar nantinya saat ribut dalam rumah tangga, para tetangga yang mendengarnya mengira sedang berdoa karena diucuapkan dalam bahasa Arab.

Baca juga: Mbah Minto Klaten Meninggal Dunia, Ini Video Pertama dan Terakhirnya

Dengan 190 video yang dibintangi mendiang Mbah Minto selama ini menunjukkan peran yang dimainkan Mbah Minto sangat disuka dan dinanti para penikmat channel “Dagelan Jowo” di Youtube.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.