Kompas.com - 21/12/2021, 18:00 WIB

KOMPAS.com - Menteri Kesehatan (Kemenkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan, infeksi Covid-19 akibat varian Omicron meningkat 8 kali lipat dalam kurun waktu seminggu di seluruh dunia.

"Minggu lalu, kasusnya naik dari sekitar 7.900 di dunia menjadi 62.342. Jadi kenaikan lebih dari 8 kali lipat dalam seminggu di dunia," ungkap Budi, dalam Keterangan Pers Menteri Terkait Evaluasi PPKM pada Senin (20/12/2021).

Adapun jumlah negara yang telah melaporkan adanya varian ini juga naik dari 72 negara dua minggu yang lalu, menjadi 97 minggu lalu.

Baca juga: Gejala Varian Omicron, Salah Satu yang Umum Tenggorokan Gatal 

Sebaran Omicron di beberapa negara

Budi mengatakan, kini sebaran varian Omicron mengalami pergeseran. Awalnya kasus ini mendominasi wilayah Afrika Selatan, tetapi kini lebih banyak di temukan di negara-negara Eropa.

"Rankingnya juga berubah, tadinya Afrika Selatan di atas sekarang yang paling tinggi adalah Inggris dengan 37.000 kasus, Denmark dengan 15.000 kasus, Norwegia dengan 2.000 kasus, Afrika Selatan 1.300, dan Amerika Serikat 1.000 kasus," jelas dia.

Di Indonesia sendiri, hingga kini belum ada penambahan kasus dengan Omicron.

Sebelumnya, kasus pertama Omicron di Indonesia terdeteksi dari seorang petugas kebersihan di RS Darurat Wisma Atlet.

Budi mengatakan, petugas ini tertular dari pelaku perjalanan yang sedang menjalani karantina. Dia adalah seorang perempuan berkebangsaan Indonesia yang baru saja pulang dari Nigeria.

"Sekarang kita sudah mengkonfirmasi bahwa petugas kebersihan tersebut kena-nya pada tanggal 8 Desember, berasal dari pelaku perjalanan luar negeri seorang wanita Indonesia, yang datang pada 27 November dari Nigeria," jelas Budi.

Dengan ditemukannya fakta ini, maka dapat dibuktikan bahwa kasus Omicron yang ada di Indonesia merupakan imported case atau kasus yang berasal dari luar negeri.

Baca juga: Cara Melindungi Anak dari Omicron, Ini Saran dari Unicef

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.