Kompas.com - 05/12/2021, 18:30 WIB
kompor listrik point2homes.comkompor listrik

KOMPAS.com - Perusahaan Listrik Negara (PLN), melalui akun media sosialnya, menyatakan siap mengawal program pengalihan kompor berbasis energi impor (elpiji) ke kompor berbasis energi domestik (kompor listrik) atau kompor induksi.

Peralihan dari kompor elpiji ke kompor listrik atau induksi disebut sebagai solusi menekan impor dan memperbaiki neraca perdagangan.

Sebelumnya, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan penggunaan kompor listrik bisa menghemat pengeluaran masyarakat.

Langkah ini ditandai dengan penandatangan nota kesepahaman antara PT PLN (Persero) dengan sembilan BUMN Karya.

Dia mengatakan, dengan menggunakan kompor listrik masyarakat bisa menghemat pengeluaran hingga 20 persen dibandingkan menggunakan kompor LPG.

"Kalau 15 juta kompor terpakai penghematan yang luar biasa dalam menekan kompor LPG. Rakyat diuntungkan, yang rata-rata biaya masak di rumah Rp 147.000, jadi Rp 118.000 per bulan, hemat lagi 20 persen,” ujar Erick, seperti diberitakan Kompas.com, 1 April 2021.

Baca juga: Soal Kompor Induksi, Ini Penjelasan PLN

Apa saja kelebihan dan kekurangan kompor induksi atau kompor listrik?

Dosen Pendidikan Teknik Elektro Universitas Negeri Yogyakarta, Muhamad Ali, saat dihubungi Kompas.com, Jumat (3/12/2021), menyebutkan beberapa kelebihan dari kompor listrik mulai dari lebih bersih dan praktis.

Berikut ini kelebihan-kelebihannya:

1. Tidak ada api, artinya lebih aman
2. Bersih
3. Tidak perlu ganti gas
4. Praktis tinggal putar knop langsung bisa masak
5. Dapur lebih bersih.

Kekurangan kompor induksi

Adapun kelemahan kompor listrik, menurut Ali, pertama, agak lambat karena tergantung daya. Dia mencontohkan, untuk memasak mie instan saja bisa mencapai 20 menit.

Kedua, butuh wajan, teko, panci, atau alat masak khusus untuk kompor listrik. Hal itu karena tidak semua alat masak yang biasa digunakan kompatibel dengan kompor listrik.

Ketiga, butuh waktu lama untuk memasak sehingga rentan lupa jika ditinggal atau sambil melakukan aktivitas lainnya.

Keempat, kurang cocok untuk memasak masakan Indonesia. Ali mengatakan, apalagi jika memasak masakan berkuah. Ia menilai, kompor induksi cocok untuk memasak hidangan sederhana.

Kelima, perlu perawatan ekstra karena harus dibersihkan secara teratur.

Keenam, harga kompor induksi lebih mahal jika dibandingkan kompor gas. Selain itu, perlengkapan masaknya juga mahal.

Ketujuh, kurang cocok untuk rumah tangga di Indonesia karena kebanyakan data listrik rumah tangga 1300 VA. 

Mengenai efisiensi, menurut dia, tergantung harga gas dan listrik.

"Kalau efisiensi tergantung harga gas dan listrik. Catatan, kalau watt besar di atas 2000 W mungkin waktu masak bisa setara atau lebih cepat dari kompor gas," ujar Ali.

Dihubungi terpisah, Ketua Program Studi Teknik Elektro S1 UNY Rustam Asnawi mengatakan, hemat atau tidaknya menggunakan kompor listrik perlu diuji menggunakan kompor listrik masing-masing dan aplikasi.

"Kalau yang dimaksud hemat adalah pengeluaran rupiah untuk pemakaian sehari-hari, bisa dilakukan riset sederhana menggunakan smartplug (untuk mengukur kWh)," kata Rustam kepada Kompas.com, Jumat (3/12/2021).

Akan tetapi, memang ada variabel-variabel konstrain lainnya yang eliminir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.