Kompas.com - 04/12/2021, 15:55 WIB
Koordinator Mitigasi Gempabumi dan Tsunami BMKG Daryono menyampaikan data sejarah tsunami di Indonesia periode 1600-2021 memang lebih banyak di akhir dan awal tahun.
Twitter Daryono Koordinator Mitigasi Gempabumi dan Tsunami BMKG Daryono menyampaikan data sejarah tsunami di Indonesia periode 1600-2021 memang lebih banyak di akhir dan awal tahun.

KOMPAS.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengingatkan potensi bencana yang dapat terjadi di Indonesia saat libur Natal dan tahun baru.

Dalam rapat kerja Komisi V DPR, 1 Desember 2021, Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati juga mengungkapkan sejumlah potensi bencana yang dapat terjadi di Indonesia.

Diberitakan Kompas.com, 1 Desember 2021, salah satu potensi bencana itu ada di daerah Selat Sunda, tepatnya Cilegon, Banten, di mana bencana yang dimaksud adalah tsunami.

"Kami berikan informasi zona yang rawan tsunami misalnya di Cilegon, Banten, itu juga tempat wisata di Selat Sunda dapat berpotensi skenario terburuk mengalami tsunami dengan ketinggian hingga 8 meter," kata Dwikorita.

Berdasarkan data sejarah tsunami di Indonesia periode 1600-2021 yang dihimpun Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Daryono, dalam catatan sejarah, tsunami banyak terjadi pada akhir dan awal tahun.

Baca juga: Ramai soal Potensi Tsunami 8 Meter Saat Nataru di Cilegon Disebut Akal Bulus, Ini Kata BMKG  

Daryono menjelaskan, menurut data sejarah tsunami di Indonesia, tsunami memang banyak terjadi pada awal dan akhir tahun.

Akan tetapi, Daryono menekankan, bukan berarti awal dan akhir tahun merupakan musim tsunami.

Tren itu bisa bergeser, jadi tidak ada penjelasannya mengapa kebanyakan tsunami di awal atau akhir tahun.

"Tapi catatan sejarah menunjukkan seperti itu. Karena ada sumber gempa, bukan karena Desember-nya atau Januari-nya. Tapi memang dari catatan sejarah menunjukkan seperti itu. Jadi bukan bermaksud musim tsunami," kata Daryono saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (4/12/2021).

Potensi, bukan prediksi

Mengenai potensi tsunami di Cilegon hingga mencapai 8 meter, Daryono menegaskan, itu bukan prediksi melainkan potensi.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.