Kompas.com - 23/11/2021, 20:45 WIB
Serangan panik bisa menimpa siapa saja, baik penderita anxiety ataupun bukan. Unsplash/Arif RiyantoSerangan panik bisa menimpa siapa saja, baik penderita anxiety ataupun bukan.

KOMPAS.com - Ramai warganet membicarakan tentang gangguan psikologis panic attack atau serangan panik di media sosial Twitter.

Perbincangan tentang panic attack tersebut dapat ditemukan pada kolom komentar unggahan dari akun Twitter ini, Senin (22/11/2021).

Akun itu mengunggah tangkapan layar kolom komentar sebuah video di platform TikTok, yang menuliskan komentar  mereka ingin merasakan terkena panic attack.

"Gimana si caranya kena panic attack," tulis salah seorang warganet.

"Pengen punya panic attack," tulis seorang warganet lainnya.

Sontak, komentar-komentar itu mendapat banyak tanggapan dari warganet lain.

Hingga Selasa (23/11/2021) malam, unggahan tersebut mendapatkan lebih dari 15 ribu likes, dan lebih dari 5 ribu retweet, dan hampir 3 ribu komentar.

Lantas, apa itu panic attack? Berikut penjelasannya dari psikolog.

Baca juga: Pencegahan dan Penanganan Serangan Panik di Masa Pandemi

Apa itu Panic Attack?

Psikolog Klinis dari Ohana Space, Kantiana Taslim, menjelaskan bahwa panic attack atau serangan panik adalah suatu situasi panik yang datang secara tiba-tiba.

"Biasanya yang dirasakan itu, secara tiba-tiba ada rasa takut, rasa cemas. Ada juga simptom-simptom yang dirasakan secara fisik maupun psikologis," kata Nana, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (23/11/2021). 

Menurut Nana, rasa cemas atau takut yang hadir saat panic attack terjadi biasanya diikuti juga dengan gejala fisik seperti napas menjadi lebih cepat, jantung berdebar-debar, napas menjadi terengah-engah, badan gemetar, kesemutan, dan pusing.

"Makanya panic attack itu sangat enggak enak. Apalagi ditambah dengan simptom-simptom fisik, itu bisa menimbulkan perasaan cemas yang lain, yang bisa berujung pada rasa takut mati, rasa takut kenapa-kenapa," ujar Nana. 

Nana mengatakan, durasi panic attack yang dirasakan setiap orang bervariasi. Situasi tersebut dapat berlangsung beberapa menit. Bisa juga hilang atau kemudian terpicu lagi.

"Ada yang sebulan tidak mengalami kemudian tiba-tiba mengalami. Ada yang seminggu bisa beberapa kali mengalami, dan itu enggak tentu," imbuh dia.

Baca juga: 3 Cara Mengendalikan Serangan Panik

Penyebab panic attack

Nana mengatakan, faktor pemicu atau penyebab panic attack pada setiap orang berbeda-beda.

Serangan panik dapat dipicu oleh situasi-situasi yang untuk individu tertentu membawa ketakutan tersendiri bagi individu tersebut.

Selain itu, bisa juga situasi tersebut mengingatkan seseorang pada suatu kejadian yang menimbulkan trauma atau pengalaman buruk yang pernah ia alami.

"Atau bisa juga perasaan secara fisik maupun psikologis yang dirasakan pada saat itu sama atau diasosiasikan dengan perasaan pada kejadian buruk yang dia takutkan itu menimpa," kata Nana.

Menurut Nana, faktor lain yang dapat memicu terjadinya panic attack adalah stres.

"Lagi stres, banyak kerjaan yang numpuk, deadline yang tiba-tiba atau udah deket. Itu jadi panik dan kemudian menjadi panic attack karena stres. Itu juga bisa," ujar dia.

Nana mengatakan, panic attack dapat menimpa siapa saja. Bahkan bagi mereka yang tidak pernah mengalami pengalaman traumatis sebelumnya.

Baca juga: Untuk Penderita Anxiety, Ini Cara Meredakan Kecemasan di Tengah Kabar Duka

Cara mengatasi panic attack

Nana mengatakan, karena penyebabnya yang bervariasi, seseorang yang ingin mengatasi panic attack perlu mengenali faktor pemicu yang membuat mereka mengalami hal tersebut.

"Dan kalau si panic attack itu udah sering muncul, kayak ada atau enggak ada situasinya muncul, berarti harus dicari (penyebabnya). Apalagi kalau sampai mengganggu banget, itu harus dikonsultasikan ke psikolog atau psikiater," kata Nana.

Menurut Nana, apabila panic attack yang berulangkali terjadi dibiarkan begitu saja, maka hal tersebut dapat merembet ke hal-hal lain.

"Bisa jadi gangguan cemas yang berkepanjangan. Lama-lama dia merasa 'Kok gue gini terus ya', jadi merasa enggak mampu, jadi depresi. Makanya harus segera diatasi," ungkap Nana.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perbandingan Spesifikasi Jet Tempur Sukhoi Su-27 dan Su-30

Perbandingan Spesifikasi Jet Tempur Sukhoi Su-27 dan Su-30

Tren
7.411 Peserta Lulus Seleksi PPPK Kemenag, Bagaimana Cara Mengeceknya?

7.411 Peserta Lulus Seleksi PPPK Kemenag, Bagaimana Cara Mengeceknya?

Tren
Panduan Mengisi Daftar Riwayat Hidup Peserta Lolos PPPK Guru Tahap II

Panduan Mengisi Daftar Riwayat Hidup Peserta Lolos PPPK Guru Tahap II

Tren
Heboh Video di Tiktok - Tiket Bioskop Cuma Rp 5.000, Berikut Cara Mendapatkanya

Heboh Video di Tiktok - Tiket Bioskop Cuma Rp 5.000, Berikut Cara Mendapatkanya

BrandzView
Secangkir Kopi Disebut Pula dengan Istilah a Cup of Joe, Bagaimana Awal Mulanya?

Secangkir Kopi Disebut Pula dengan Istilah a Cup of Joe, Bagaimana Awal Mulanya?

Tren
Apa Perbedaan Hama dan Penyakit pada Tanaman?

Apa Perbedaan Hama dan Penyakit pada Tanaman?

Tren
Mengenal Apa Itu Nebula, Tempat Lahirnya Bintang di Luar Angkasa

Mengenal Apa Itu Nebula, Tempat Lahirnya Bintang di Luar Angkasa

Tren
Sederet Kepala Daerah yang Terjaring OTT KPK pada Awal 2022, Terbaru Bupati Langkat

Sederet Kepala Daerah yang Terjaring OTT KPK pada Awal 2022, Terbaru Bupati Langkat

Tren
Penjelasan Polres Bone soal Pengendara Motor yang Berpura-pura Garap Sawah Saat Bertemu Polantas

Penjelasan Polres Bone soal Pengendara Motor yang Berpura-pura Garap Sawah Saat Bertemu Polantas

Tren
Tenaga Honorer Dihapus di 2023, Bagaimana Nasib Pegawainya?

Tenaga Honorer Dihapus di 2023, Bagaimana Nasib Pegawainya?

Tren
Viral, Video Pemain Keyboard Orkes Dangdut Tertimpa Sound System di Kepalanya, Ini Kejadiannya

Viral, Video Pemain Keyboard Orkes Dangdut Tertimpa Sound System di Kepalanya, Ini Kejadiannya

Tren
Tak Cuma Indomaret, Berikut Tempat Beli Minyak Goreng Rp 14.000

Tak Cuma Indomaret, Berikut Tempat Beli Minyak Goreng Rp 14.000

Tren
Bisa Berbahasa Sunda 'Is My Dream, Not Her, My Dream', Mas Arteria Dahlan

Bisa Berbahasa Sunda "Is My Dream, Not Her, My Dream", Mas Arteria Dahlan

Tren
Beredar SMS Hadiah Dana Bantuan Vaksinasi Rp 30 Juta, Kemenkes: Tidak Benar!

Beredar SMS Hadiah Dana Bantuan Vaksinasi Rp 30 Juta, Kemenkes: Tidak Benar!

Tren
Sering Berbohong untuk Alasan Tak Penting? Begini Penjelasan Psikolog

Sering Berbohong untuk Alasan Tak Penting? Begini Penjelasan Psikolog

Tren
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.