Video Viral TikTok Kemnaker Dikecam Warganet, Disebut Merendahkan Anak Magang

Kompas.com - 21/11/2021, 15:19 WIB
Viral video edukasi Kemnaker yang dianggap merendahkan pekerja magang Viral video edukasi Kemnaker yang dianggap merendahkan pekerja magang

KOMPAS.com - Video TikTok dari akun resmi Kementerian Tenaga Kerja RI (Kemnaker) viral dan menuai kecaman warganet. Video tersebut dinilai memojokkan PNS dan menjatuhkan anak magang.

Dari unggahan video itu tampak ada dua orang yang disebut anak magang dan atasan. Mereka berdua sedang berdiskusi.

Lalu datanglah seseorang yang digambarkan sebagai karyawan tetap dengan menirukan suara populer TikTok.

"Kamu mau singkirin aku, enggak bisa say," ujar karyawan tetap sambil menunjuk berkas penilaian anak magang.

"Siapa nih Rekanaker yang pernah merasa tersaingi sama anak magang? Jangan khawatir, semua sudah punya tupoksi masing-masing. Buat Rekanaker yang lagi magang, tetap kerja dengan maksimal ya," tulis akun Kemnaker.

Unggahan video pada 3 November 2021 itu sudah dihapus, tetapi video telanjur tersebar dan diunggah ulang di Twitter. 

Baca juga: Ramai Magang Tidak Digaji, Kemnaker: Seharusnya Mendapat Uang Saku!

Respons warganet

Postingan tersebut mendapat kecaman warganet karena dinilai menjatuhkan mental anak magang. Selain juga tidak peka dengan kondisi magang yang banyak bermasalah. 

Unggahan awal video di TikTok tersebut telah dihapus oleh Kemnaker, tetapi telah diunggah ulang di Twitter oleh akun ini.

"Mau berharap apa dari kementerian ketenagakerjaan yang bikin konten aja udah begini. Wajar kalau magang di mana-mana bermasalah. Jauh di dalam hati, ya begini cara kementerian melihat magang," kata salah satu akun.

"Karyawan tetap macam apa yang merasa tersaingi sama anak magang dan memberi penilaian buruk? Gak jelas.," ujar akun lain. 

"Ini contoh produk “kehumasan” yang jelek aja belum. Pesan utama ambigu, gagal lucu, caption-nya malah berpotensi memojokkan kultur PNS secara keseluruhan. Jatuhnya rude bgt ke anak magang

Sudahlah, biar netizen yang bikin konten dan opini jelek. Regulator fokus meregulasi," komentar warganet. 

Baca juga: Upah Minimum 2022 Hanya Naik 1,09 Persen, Ekonom: Buruh Makin Terjepit!

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.