Agnes Setyowati
Akademisi

Dosen di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya Universitas Pakuan, Bogor, Jawa Barat. Meraih gelar doktor Ilmu Susastra dari Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia. Aktif sebagai tim redaksi Jurnal Wahana FISIB Universitas Pakuan, Ketua Himpunan Sarjana Kesusastraan Indonesia (HISKI) Komisariat  Bogor, dan anggota Manassa (Masyarakat Pernaskahan Nusantara). Meminati penelitian di bidang representasi identitas dan kajian budaya.

Sengkuni dan Politik Adu Domba: Belajar Karakter Manusia dari Kisah Pewayangan

Kompas.com - 19/11/2021, 20:32 WIB
Anak-anak berlatih mendalang wayang kulit di Sanggar Nirmalasari, Cinere, Depok, Jawa Barat, Minggu (14/3/2021). Setelah terhenti selama satu tahun dua bulan karena pandemi, sanggar yang mengajarkan seni pedalangan untuk anak-anak ini kembali dibuka seminggu sekali dan dibagi menjadi tiga sesi pertemuan. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGAnak-anak berlatih mendalang wayang kulit di Sanggar Nirmalasari, Cinere, Depok, Jawa Barat, Minggu (14/3/2021). Setelah terhenti selama satu tahun dua bulan karena pandemi, sanggar yang mengajarkan seni pedalangan untuk anak-anak ini kembali dibuka seminggu sekali dan dibagi menjadi tiga sesi pertemuan.

WAYANG adalah salah satu produk kebudayaan nusantara yang telah diakui oleh UNESCO sebagai masterpiece of oral and intangible heritage of humanity pada 7 November 2003 lalu.

Dikutip dari situs resmi UNESCO wayang, yang berasal dari kata ma Hyang (menuju spiritualitas pada Sang Kuasa), dikategorikan sebagai seni pertunjukan di masyarakat.

Wayang juga bisa dimaknai sebagai pertunjukan bayangan yang dimainkan oleh dalang dengan iringan nyanyian sinden dan musik tradisional.

Wayang berfungsi sebagai media hiburan rakyat baik di masa lalu maupun sekarang dan sebagai media dakwah umat Hindu dan Islam.

Baca juga: Ramai soal Klaim Wayang Kulit dari Malaysia, Ini Sejarah Wayang

 

Pertunjukan wayang kerap mengangkat berbagai cerita tentang epos, kehidupan manusia, kepahlawanan, hingga berbagai peristiwa sejarah penting.

Dari kisah pewayangan kita diajak untuk mendalami karakter dan sifat manusia yang diselipkan ke dalam tokoh-tokohnya.

Kita belajar mengenal sifat-sifat manusia seperti baik, buruk, serakah, jahat yang bisa saja kita temukan dalam kehidupan sehari-hari.

Oleh karena itu, kita secara tidak langsung juga dibekali pengetahuan sosial-kultural tentang berbagai karakter manusia supaya kita dapat menjalani kehidupan secara bijaksana dan lebih berhati-hati dalam bertindak.

Mengenal Sengkuni

Salah satu tokoh wayang yang sangat populer di kalangan masyarakat dan wiracarita Mahabhrata adalah Trigantalpati, seorang tokoh elite Astina di pemerintahan Kurawa yang dikenal sebagai Sengkuni.

Sengkuni adalah saudara kandung dari Permaisuri Gandari yang merupakan istri dari Destarata (Raja negara Astina) dan ibu dari Duryudana

Sosoknya dikenal jahat, suka mengadu domba, dan selalu menghalalkan segala cara dalam mendapatkan keinginannya.

Kisah kejahatan politik Sengkuni bermula ketika kakaknya, Dewi Gandari, yang dikenal kejam, bengis dan pendendam meminta bantuannya untuk mencari cara supaya anaknya Duryudana (anak sulung dari 100 bersaudara) menjadi raja Astina yang pada masa itu masih dipimpin Pandu Dewanata (adik dari Destarata).

Dalam kisah pewayangan, Pandu Dewanata terlibat dalam perang melawan muridnya sendiri Prabu Tremboko dan berakhir dengan kematian keduanya.

Tragedi berdarah ini terjadi akibat politik adu domba Sengkuni untuk merebut tampuk kekuasaan dari Pandu.

Baca juga: Ada Sengkuni di Antara Kita

Destarata kemudian menjadi raja ad-interim (sementara) setelah kematian Pandu hingga Pandawa (anak-anak Pandu yang akan mewarisi tahta kerajaan Astina) beranjak dewasa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.