Kompas.com - 07/11/2021, 19:30 WIB
Bayangan bumi menutupi permukaan bulan saat terjadinya gerhana bulan yang terpantau dari kawasan Candi Plaosan, Prambanan, Klaten, Jawa Tengah, Rabu (26/5/2021). Badan Meteorologi Klimatologi Geofisika (BMKG) menyebutkan fenomena alam gerhana bulan yang terjadi pada Rabu (26/5/2021) biasa disebut 'super blood moon' KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGBayangan bumi menutupi permukaan bulan saat terjadinya gerhana bulan yang terpantau dari kawasan Candi Plaosan, Prambanan, Klaten, Jawa Tengah, Rabu (26/5/2021). Badan Meteorologi Klimatologi Geofisika (BMKG) menyebutkan fenomena alam gerhana bulan yang terjadi pada Rabu (26/5/2021) biasa disebut 'super blood moon'

Sungging menjelaskan, gerhana bulan kali ini akan menjadi yang terpanjang karena faktor posisi bulan yang berada di titik terjauh dari Bumi (apogee).

"Bulan dalam posisi apogee, menyebabkan gerak benda langit menjadi lebih lambat sesuai Hukum Kepler, akibatnya pembentukan bayangan (gerhana) menjadi lebih lama," ujar Sungging.

Meski tidak bisa disaksikan langsung dari Indonesia, namun Anda yang tertarik untuk mengamati fenomena langit ini dapat mengunjungi link yang disediakan NASA di sini.

Baca juga: Fenomena Astronomi November: Hujan Meteor, Gerhana, hingga Nadir Kabah

Mengenal gerhana Bulan

Diberitakan Kompas.com, 3 Mei 2021, gerhana Bulan adalah fenomena langit ketika sebagian atau seluruh permukaan bulan tertutup oleh bayangan Bumi.

Fenomena gerhana bulan terjadi ketika posisi Matahari, Bumi, dan Bulan berada dalam suatu konfigurasi, sehingga cahaya Matahari yang sampai ke Bulan terhalang oleh bayangan Bumi, dan Bulan terlihat lebih redup atau gelap.

Terdapat tiga fenomena gerhana Bulan, yakni gerhana Bulan total, parsial, dan penumbra.

1. Gerhana Bulan total

Gerhana Bulan total terjadi ketika bayangan Bumi sepenuhnya menutupi Bulan. Saat itu, Bulan akan tampak sangat gelap.

Sinar Matahari yang melewati atmosfer Bumi akan tersebar, dibiaskan, dan difokuskan kembali ke Bulan hingga memberikan cahaya yang redup bahkan gelap.

Hal itu terjadi karena Matahari, Bumi, dan Bulan berada sejajar di satu garis yang sama.

2. Gerhana Bulan parsial

Gerhana Bulan parsial atau sebagian terjadi ketika Matahari, Bumi, dan Bulan tidak sejajar dengan sempurna.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.