Kompas.com - 26/10/2021, 14:30 WIB
Ilustrasi gempa bumi, gempa tektonik, gempa tidak berpotensi tsunami. SHUTTERSTOCK/Andrey VPIlustrasi gempa bumi, gempa tektonik, gempa tidak berpotensi tsunami.

KOMPAS.com - Gempa bumi beruntun mengguncang wilayah Banyubiru, Ambarawa, dan Salatiga sejak Sabtu (23/10/2021) hingga Senin (25/10/2021).

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat, sepanjang Senin (25/10/2021) telah terjadi tiga kali gempa swarm di Banyubiru, Ambarawa, dan sekitarnya.

Aktivitas gempa swarm pada hari Senin terjadi pada pukul 5.05 WIB (M 2,5), 14.43 WIB (M 2,7), dan 21.29 WIB (M 2,6).

Koordinator Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono mengatakan, sejak Sabtu (23/10/2021) tercatat sudah terjadi 36 kali gempa di wilayah tersebut.

"Ditinjau magnitudonya, aktivitas gempa swarm Banyubiru, Ambarawa dan sekitarnya didominasi oleh aktivitas gempa kecil dengan magnitudo kurang dari 3,0 sebanyak 30 kali dengan magnitudo terkecil 2,1," kata Daryono melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (26/10/2021).

Menurut Daryono, gempa dengan magnitudo di atas 3,0 terjadi sebanyak enam kali dengan magnitudo terbesar 3,5.

Baca juga: Analisis Terbaru BMKG soal Rentetan Gempa di Banyubiru, Ambarawa, dan Salatiga

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Aktivitas gempa menurun

Daryono mengatakan, frekuensi aktivitas gempa swarm di Banyubiru, Ambarawa, dan sekitarnya terus mengalami penurunan sejak hari pertama.

  • Hari pertama: tercatat 24 kali gempa
  • Hari kedua: tercatat 9 kali gempa
  • Hari ketiga: tercatat 3 kali gempa

"Dan hingga hari ini, Selasa (26/10/2021) siang belum terjadi gempa. Tentu patut kita syukuri, semoga ini menjadi petunjuk bahwa aktivitas swarm akan segera berakhir," ujar Daryono.

Namun, ia mengingatkan semua pihak untuk tetap waspada, karena perilaku gempa swarm bersifat kambuhan.

"Meskipun aktivitas swarm sudah luruh secara signifikan, terkadang masih muncul lagi dan meningkat lagi seperti pada kasus aktivitas swarm di Jailolo, Halmahera Barat, Maluku Utara, dan swarm Mamasa, Sulawesi Barat," kata Daryono.

Baca juga: Mengenal Gunung Telomoyo yang Jadi Pusat Sesar Rentetan Gempa Salatiga

Halaman:

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.