Kompas.com - 25/10/2021, 13:30 WIB
Ilustrasi trauma dan kesedihan lolostockIlustrasi trauma dan kesedihan

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 bisa menjadi pemicu trauma berkelanjutan.

Selama hampir dua tahun, orang-orang telah mengalami banyak kesedihan, bahkan kehilangan orang-orang yang dikasihinya akibat Covid-19. Hampir 5 juta orang meninggal dunia karena Covid-19. 

Tidak sedikit yang kehilangan pekerjaan dan tidak stabil secara finansial.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan, pandemi telah menyebabkan trauma massal dengan skala yang lebih besar daripada Perang Dunia II.

Trauma inilah yang oleh beberapa profesional medis disebut gangguan stres pascapandemi atau Post Pandemic Stress Disorder (PPSD).

“Kami sekarang berada di tengah-tengah trauma kolektif dan kompleks yang sedang berlangsung, tidak dapat diprediksi, dan tidak memiliki akhir yang jelas,” kata asisten profesor dan co-direktur Pusat Trauma dan Gangguan di Universitas Case Western Reserve, Jennifer King, mengutip Huffpost, 22 Oktober 2021.

Baca juga: Ini Prediksi-prediksi Kapan Pandemi Covid-19 Berakhir

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bukti menunjukkan bahwa pandemi dan semua kesedihan selama isolasi memicu stres traumatis yang menyebabkan jenis gejala mirip post-traumatic stress disorder (PTSD).

Penelitian dari Universitas Case Western Reserve menemukan bahwa 85 persen partisipan mengalami setidaknya satu gejala stres pascatrauma pada tahun 2020 dan awal tahun 2021.

Orang yang mengalami trauma bisa jadi tidak menyadarinya, karena pandemi masih terjadi hingga kini.

6 tanda mengalami trauma karena pandemi

Untuk mewaspadainya, berikut 6 tanda Anda mengalami trauma karena pandemi:

1. Waspada berlebih

Ilustrasi traumapixabay Ilustrasi trauma
Trauma dan gangguan stres pasca-trauma, biasanya terjadi karena peristiwa yang mengubah hidup dan memicu respons emosional dan fisik yang intens.

Salah satu gejala trauma yang sangat menonjol adalah kewaspadaan yang berlebihan. Karena semua energi terfokus pada kelangsungan hidup, kewaspadaan berlebihan dapat menyebabkan sulit konsentrasi dan fokus.

“Kamu selalu gelisah. Hal-hal kecil membuat Anda takut, Anda bereaksi sangat tidak rasional terhadap hal-hal yang sangat, sangat kecil,” kata Tamar Rodney, asisten profesor di Johns Hopkins School of Nursing yang berspesialisasi dalam trauma dan psikiatri.

Contoh paling nyata dari kewaspadaan berlebihan adalah merasa sangat cemas dan sensitif terhadap batuk dan bersin.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.