Kompas.com - 21/10/2021, 20:35 WIB
Suasana di area tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta untuk penumpangd dari penerbangan internasional, Minggu (19/9/2021) malam. Dok. AP II Suasana di area tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta untuk penumpangd dari penerbangan internasional, Minggu (19/9/2021) malam.

KOMPAS.com - Syarat perjalanan udara kini wajib memakai hasil tes PCR (H-2) negatif pada saat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) 19 Oktober-1 November 2021.

Diberitakan Kompas.com, Rabu (20/10/2021), aturan tersebut tertuang dalam Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 53 Tahun 2021.

Sebelumnya, pemerintah mewajibkan pelaku perjalanan udara wajib menunjukkan hasil negatif antigen (H-1) untuk penerbangan Jawa-Bali.

Menurut Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito, perubahan aturan syarat perjalanan udara dari tes antigen menjadi tes PCR ini karena peningkatan jumlah kapasitas penumpang.

Sementara itu, Ketua Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Alexander Ginting mengatakan, kebijakan itu diubah untuk mencegah penularan virus corona di saat mobilitas mulai meningkat.

Baca juga: Kenapa Hanya Naik Pesawat yang Syaratkan Tes PCR? Ini Penjelasan Kemenhub

Lantas, apa beda PCR dan antigen?

PCR (polymerase chain reaction)

Tes PCR memiliki nama lain tes diagnostik, tes virus, tes molekuler, tes amplifikasi asam nukleat atau nucleic acid amplification test (NAAT), rapid test polymerase chain reaction (RT-PCR).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagaimana diberitakan Kompas.com, 24 Maret 2021, cara kerja tes PCR adalah dengan mendeteksi materi genetik virus corona SARS-CoV-2 penyebab Covid-19.

Metode tes swab PCR dilakukan dengan pengambilan sampel cairan pernapasan atau lendir dari hidung dan tenggorokan menggunakan alat menyerupai cotton bud panjang. Ada juga pengambilan sampel dari ludah.

Lalu setelah sampel swab diambil, sampel kemudian dimasukkan ke dalam wadah steril dan disegel, dan dikirim ke laboratorium.

Begitu tiba di laboratorium, petugas laboratorium akan melakukan ekstraksi atau mengisolasi materi genetik dari sampel yang sebelumnya diambil.

Baca juga: Peringatan Luhut soal Gelombang Ketiga Covid-19 dan Prediksi Epidemiolog

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.