Kompas.com - 18/10/2021, 15:00 WIB
Ilustrasi hoaks. KOMPAS.com/AKBAR BHAYU TAMTOMOIlustrasi hoaks.
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta
hoaks

hoaks!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, informasi ini tidak benar.

KOMPAS.com - Sebuah unggahan berisi informasi uap rebusan daun sirih dapat sembuhkan katarak, beredar di media sosial.

Disebutkan dalam narasi bahwa ada 2 cara menyembuhkan katarak dengan rebusan daun sirih ini.

Saat dikonfirmasi, dokter spesialis mata menyebut tindakan tersebut tidak berefek apapun pada mata, terutama tidak menyembuhkan katarak.

Narasi yang beredar

Berdasarkan penelusuran Kompas.com, informasi yang menyebut uap rebusan daun sirih bisa untuk mengobati katarak pada mata diunggah oleh akun Facebook ini, ini, dan ini.

Tangkapan layar uap rebusan daun sirih bisa mengobati mata katarak beredar di Facebook pada 23 Oktober 2017.Facebook Tangkapan layar uap rebusan daun sirih bisa mengobati mata katarak beredar di Facebook pada 23 Oktober 2017.

Dalam unggahan tersebut dijelaskan mengenai 2 cara mengobati mata katarak dengan daun sirih.

Cara pertama menggunakan uap rebusan daun sirih, sedangkan cara kedua menggunakan bau tumbukan daun sirih yang dioleskan di bawah mata.

Berikut bunyi pesan tersebut:

"Benar-Benar Luar Biasa! Hanya Dengan Rebusan Daun Ini Bisa Sembuhkan Katarak 10 Tahun
Penyakit mata katarak menurut para ahli kesehatan dunia, tergolong dalam penyakit mata paling berbahaya di dunia, karena penyakit mata kata katarak ini penyumbang terjadi kebutaan terbesar di dunia.

Mata adalah suatu pemberihan tuhan kita yang sangat istimewa, karena dengan adanya bola mata kita dapat melihat macam-macam indahnya dunia dan kita bisa berinteraskis dengan mudah ke sasama manusia. Tapi jika mata kita mengalami gangguan kesehatan mata yang serius seperti katarak, maka keindahan dunia yang Anda lihat akan menjadi terganggu atau menjadi tidak jelas, karena adanya kabut atau gumpalam putih yang ada pada lensa mata Anda.

Sebenarnya untuk menyembuhkan mata katarak dengan cepat adalah dengan salah satunya dengan melakukan operasi mata katarak, tapi kini banyak orang enggan melakukan operasi mata katarak karena biaya operasi mata kataranya mencapai puluhan juga untuk satu mata saja, dan ada juga orang yang mampu melakukan pembayaran opeasi mata katarak, tapi dia takut untuk melakukan operasinya.

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Selamanya Jelek, Ini Sisi Positif dari Bergosip Menurut Penelitian Ilmiah

Tak Selamanya Jelek, Ini Sisi Positif dari Bergosip Menurut Penelitian Ilmiah

Tren
Ghozali Sudah Punya NPWP, Bagaimana Cara Membuat NPWP bagi Pemula?

Ghozali Sudah Punya NPWP, Bagaimana Cara Membuat NPWP bagi Pemula?

Tren
Sosok Ahmad Afi, Pesepak Bola Asal Surabaya yang Tak Bisa Ikut Seleksi Timnas U-16 karena Sakit Kronis

Sosok Ahmad Afi, Pesepak Bola Asal Surabaya yang Tak Bisa Ikut Seleksi Timnas U-16 karena Sakit Kronis

Tren
Penerimaan Siswa Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) 2022 Dibuka, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

Penerimaan Siswa Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) 2022 Dibuka, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

Tren
Gejala Reaksi Alergi terhadap Anjing dan Kucing yang Mungkin Tak Kita Sadari

Gejala Reaksi Alergi terhadap Anjing dan Kucing yang Mungkin Tak Kita Sadari

Tren
Mengenal Apa itu Pestisida dan Peruntukannya

Mengenal Apa itu Pestisida dan Peruntukannya

Tren
Cara Memindah Kepesertaan BPJS Kesehatan Mandiri ke BPJS Ketenagakerjaan

Cara Memindah Kepesertaan BPJS Kesehatan Mandiri ke BPJS Ketenagakerjaan

Tren
BUMN Konstruksi PT Brantas Abipraya Buka Lowongan Kerja, Cek Syaratnya!

BUMN Konstruksi PT Brantas Abipraya Buka Lowongan Kerja, Cek Syaratnya!

Tren
UPDATE Virus Corona Global 26 Januari 2022: Penambahan Kasus Covid-19 Tertinggi Terjadi di DKI Jakarta | Inggris Longgarkan Aturan Terkait Covid-19

UPDATE Virus Corona Global 26 Januari 2022: Penambahan Kasus Covid-19 Tertinggi Terjadi di DKI Jakarta | Inggris Longgarkan Aturan Terkait Covid-19

Tren
Jangan Sering Berlari ke Comfort Food Ketika Sedih, Ada Risikonya

Jangan Sering Berlari ke Comfort Food Ketika Sedih, Ada Risikonya

Tren
Ramai soal Pendaftaran CPNS 2022 Berbayar Kuota Terbatas, Ini Kata BKN

Ramai soal Pendaftaran CPNS 2022 Berbayar Kuota Terbatas, Ini Kata BKN

Tren
Ingin Buat Kitchen Set, Pilih Bahan Multipleks atau Kayu Jati Belanda?

Ingin Buat Kitchen Set, Pilih Bahan Multipleks atau Kayu Jati Belanda?

Tren
Kenapa Kita Mudah Marah dan Pembuat Rasa Pilu di Hari Valentine

Kenapa Kita Mudah Marah dan Pembuat Rasa Pilu di Hari Valentine

Tren
Mengenal Penyakit Kusta, Penyebab, dan Seberapa Parah Bisa Menularkan

Mengenal Penyakit Kusta, Penyebab, dan Seberapa Parah Bisa Menularkan

Tren
Bahayakah Menelan Duri Ikan? Ini Penjelasan Dokter

Bahayakah Menelan Duri Ikan? Ini Penjelasan Dokter

Tren
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.